IBUNDA'S DELIGHT

Jumaat, 16 Januari 2015

Patung...


Mempersembahkan certot pertama aku untuk 2015. Hope korang suka.


PATUNG
KARYA Eiza GreenAppleKu




Aku adalah antara ribuan isteri yang terpilih untuk kecapi bahagia ini. Bahagia kerana memiliki seorang suami yang setia lagi ikhlas menyayangi. Sayang tanpa setia, kosong jiwa. Dan setia tanpa rasa sayang, satu kerugian. 


Eryna kembang tengkuk membaca status facebook terkini Mariah. Apatah lagi melihat puluhan gambar ‘bahagia’ Mariah bersama suami terbaik. Bukan dirinya cemburu. Tetapi…

Deringan telefon mematikan pelbagai rasa yang sedang menerjah akal. Dialah pembantu peribadi, dialah tukang angkat panggilan telefon.

“My dear Eryna, info my dear hubby, duit dah transfer. Dia off hp. Meeting kan.” mesra permintaan Mariah, best friends forever.

“No problem dear.”

Alunan langkah kaki Eryna berentak kasar, menghala ke bilik Masteri. Pintu bilik terus dibuka tanpa sebarang ketukan hormat.

“Encik Masteri, isteri encik dah transfer cash ke akaun.”

Pintu bilik ditutup kasar. Dia melangkah semula ke tempat dia bekerja. Sambung buat kerja yang terhenti tadi.

“Eryna, if my wife call, kata saya masih meeting. Saya keluar lunch.”

“Sayang, I nak note baru. You dah promise semalam kan.”

Entah bila masa mereka dah terpacak di hadapannya. Berbulu mata Eryna melihat maksiat. Aku ni? Patung? Sampai bila? Eryna buka emailnya. Semua bukti yang telah lama tersimpan dalam folder terus di emailkan kepada Mariah.

Aku bukan patung!



Selasa, 13 Januari 2015

Minggu pertama persekolahan


Setiap daripada kita punya pelbagai kisah ketika kali pertama melangkah ke alam persekolahan. Begitu juga dengan aku. Masuk hari ni, dah dua hari sesi persekolahan bermula. Pelbagai gelagat dan ragam dapat aku lihat. Alhamdulillah, ke semua anak aku, kuat semangat dan gembira bila berada di sekolah. Tak ada adegan sedih, tangis pilu hatta meraung. Anak aku siap tanya, "Bila mama nak balik?" Erk! Tersentuh hati aku. 

Kepada mama daddy yang bakal mengalami this moment kelak, tenanglah ketika saat itu datang. Jangan kita pula yang sama naik hantu dengan gelagat anak yang adakalanya diluar jangkaan. Beri kata semangat dan be prepared dengan sebarang kemungkinan. Pastikan kelengkapan alat tulis dan buku sekolah dapat disediakan awal. 

Ada satu kes tu, sebab pensel warna anak tak nak ke sekolah. Sebab kawan-kawan ada, dia seorang sahaja yang tak ada. Mungkin perkara ini kita anggap kecik tetapi perkara yang kecik nilah besar kesannya dalam diri kanak-kanak.

Okay, sampai berjumpa lagi di lain artikel. Nak isi borang maklumat pelajar untuk empat orang anak. Boleh stress urat jari!




Rabu, 7 Januari 2015

Banjir di pantai timur




Tak terkata apa melihat situasi banjir di pantai timur. Lumpuh semua sistem perhubungan. Doa aku, semoga mereka tabah menghadapi situasi tersebut. Pelbagai andaian yang dilontarkan sebab kenapa terjadinya bencana tersebut. Aku sendiri terfikir pelbagai sebab dan punca kenapa terjadinya bencana tersebut. Dan, terima kasih kepada Ustaz Pahrol Mohd Juoi di atas artikel yang menjawap kepada persoalan aku. Berikut aku sertakan sedikit nukilan ustaz sebagai peringatan untuk diri aku yang sering terleka...


Teladanilah sikap Rasulullah s.a.w. apabila kota Madinah diselubungi awan gelap atau tanda-tanda ribut akan berlaku. Diriwayatkan Baginda akan bergegas menuju ke dalam masjid, bersolat dan bermunajat dengan rintihannya:

“Ya, Allah janganlah Kau turunkan bala ke atas kaumku.”

Peri takut dan gentarnya Rasulullah s.a.w. terhadap bala yang mungkin menimpa akibat dosa-dosa ini ialah sikap Baginda yang menyuruh para sahabat menutup muka dan menundukkan kepala apabila melalui lokasi tempat berlakunya azab kepada kaum Aad dan Tsamud.

Malangnya, sikap sebegini selalu dianggap remeh oleh kebanyakan kita hari ini. Jalan yang ditempuh oleh Rasulullah s.a.w. dan para salafussoleh tidak dapat dilihat oleh hati yang telah pekat dan berkarat dengan maksiat. Amaran dan peringatan sering dimomokkan. Mengaitkan dosa dan bencana dianggap fikiran kolot dan ketinggalan.

Sejarah nabi-nabi terdahulu nampaknya berulang lagi. Nuh diejek oleh umatnya ketika ia memberi peringatan tentang kedatangan banjir besar. Lut diejek dan diancam ketika ia memberi amaran datangnya seksa Allah s.w.t. Begitu juga yang menimpa Nabi Musa, Nabi Salleh dan nabi-nabi yang lain.

Jalan kebenaran selalunya didustakan. Yang benar dianggap salah, yang salah dianggap benar. Dunia tidak terbalik, tetapi hati dan akal manusia yang terbalik ketika mentafsir, memahami dan bertindak!





STATISTIK TERKINI

Subscribe Now: poweredby

Powered by FeedBurner