Rabu, 30 Ogos 2017

Puasa sunat Arafah.



PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Puasa Sunat Arafah

عَنْ أَبِي قَتَادَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ صِيَامُ يَوْمِ عَرَفَةَ إِنِّي أَحْتَسِبُ عَلَى اللَّهِ أَنْ يُكَفِّرَ السَّنَةَ الَّتِي قَبْلَهُ وَالسَّنَةَ الَّتِي بَعْدَهُ ... أَهْلُ الْعِلْمِ صِيَامَ يَوْمِ عَرَفَةَ إِلَّا بِعَرَفَة

Dari Abu Qatadah bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: " Puasa hari 'Arafah -saya berharap dari Allah- dapat menghapuskan dosa-dosa setahun sebelumnya dan juga tahun sesudahnya." Para ulama mensunnahkan puasa 'Arafah kecuali jika berada di 'Arafah. (HR Tirmizi No: 680) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Disunahkan berpuasa pada hari Arafah (9hb Zulhijjah) bagi mereka yang tidak menunaikan ibadah haji

2.  Orang yang berpuasa pada hari Arafah akan mendapat ganjaran keampunan setahun sebelum dan setahun selepas

3.  Ganjaran puasa sunat Arafah seolah-olah seperti berpuasa selama dua tahun.

عَنْ أَبِي قَتَادَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كَلِمَةً تُشْبِهُ عَدْلَ ذَلِكَ قَالَ صَوْمُ عَرَفَةَ بِصَوْمِ سَنَتَيْنِ وَصَوْمُ عَاشُورَاءَ بِصَوْمِ سَنَة

Dari Abu Qatadah bahawa Nabi SAW mengucapkan kata-kata yang mirip dengan kesamaannya, ia berkata; Puasa 'arafah seperti puasa dua tahun dan puasa 'asyura` sama seperti puasa setahun. (HR Ahmad No: 21568)

4.  Rasulullah dan para sahabat tidak menunaikan puasa Arafah ketika melaksanakan ibadah Haji.

سُئِلَ ابْنُ عُمَرَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ بِعَرَفَةَ فَقَالَ حَجَجْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَلَمْ يَصُمْهُ وَمَعَ أَبِي بَكْرٍ فَلَمْ يَصُمْهُ وَمَعَ عُمَرَ فَلَمْ يَصُمْهُ وَمَعَ عُثْمَانَ فَلَمْ يَصُمْهُ وَأَنَا لَا أَصُومُهُ وَلَا آمُرُ بِهِ وَلَا أَنْهَى عَنْهُ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ وَقَدْ رُوِيَ هَذَا الْحَدِيثُ أَيْضًا عَنْ ابْنِ أَبِي نَجِيحٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ رَجُلٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ وَأَبُو نَجِيحٍ اسْمُهُ يَسَارٌ وَقَدْ سَمِعَ مِنْ ابْنِ عُمَر

Ibnu Umar RA ditanya tentang puasa Arafah di 'Arafah, dia menjawab, saya pernah melaksanakan haji bersama Nabi SAW dan dia tidak puasa di Arafah, saya juga pernah haji bersama Abu Bakar beliau juga tidak puasa 'Arafah, pernah juga bersama Umar dan dia tidak berpuasa, demikian halnya bersama 'Utsman, beliau juga tidak berpuasa dan saya tidak berpuasa juga tidak menyuruh orang lain untuk berpuasa dan tidak juga melarangnya. (HR Tirmizi No: 682) Status: Isnad Sahih

Bagi mereka yang mengerjakan ibadah haji, ikutilah sunnah ini dengan tidak melaksanakan puasa sunat di hari Arafah, namun tidak menjadi halangan untuk tetap mengerjakannya.
 
30hb Ogos  2017
08hb Zulhijjah 1438H


Jumaat, 25 Ogos 2017

Sembelih korban selepas solat Hari Raya.


Kredit to Google

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Sembelihan Korban Selepas Solat Hari Raya

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ ذَبَحَ قَبْلَ الصَّلَاةِ فَإِنَّمَا ذَبَحَ لِنَفْسِهِ وَمَنْ ذَبَحَ بَعْدَ الصَّلَاةِ فَقَدْ تَمَّ نُسُكُهُ وَأَصَابَ سُنَّةَ الْمُسْلِمِينَ

Dari Anas bin Malik RA, dia berkata; Nabi SAW bersabda: Barang siapa menyembelih (binatang korban) sebelum solat (ied), maka ia menyembelih untuk dirinya sendiri, dan barang siapa menyembelih setelah solat (ied), maka ibadah korbannya telah sempurna dan bertindak sesuai dengan sunnah kaum Muslimin." (HR Bukhari No: 5120) Status : Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Penyembelihan korban adalah amal yang amat digalakan pada Hari Raya eidul Adha (10 Zulhijjah) dan hari-hari tasyrik (11, 12 & 13 Zulhijjah) daripada setiap Muslim yang berkemampuan.

2.  Mereka yang melaksanakan ibadah korban hendaklah dilakukan selepas solat sunat eidul adha. 

3.  Sembelihan Korban yang dilaksanakan sebelum solat sunat hari raya tidak menjadi ibadat korban, malah hanya akan menjadi sembelihan untuk makan biasa.  

4.  Laksanakanlah ibadah korban dengan memastikan waktu sembelihan selepas solat sunat Eidul Adha pada 10hb Zulhijjah. Sembelihan boleh sahaja dilakukan sehingga hari tasyrik terakhir iaitu 13hb Zulhijjah sebelum waktu maghrib. 

5.  Laksanakan korban dengan binatang yang terbaik berdasarkan kemampuan kewangan di samping cara penyembelihan dan pengagihan daging yang sempurna. 

Berusahalah melakukan sembelihan korban pada waktu yang ditetapkan di samping dilaksanakan dengan sempurna. Moga Allah menerima amal ibadah korban kita.

25hb Ogos  2017
03hb Zulhijjah 1438H


Khamis, 24 Ogos 2017

Solat sunat hari raya aktiviti pertama.


Kredit to Google

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Solat Sunat Hari Raya Aktiviti Pertama

عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ أَوَّلَ مَا نَبْدَأُ بِهِ فِي يَوْمِنَا هَذَا نُصَلِّي ثُمَّ نَرْجِعُ فَنَنْحَرُ فَمَنْ فَعَلَ ذَلِكَ فَقَدْ أَصَابَ سُنَّتَنَا وَمَنْ ذَبَحَ فَإِنَّمَا هُوَ لَحْمٌ قَدَّمَهُ لِأَهْلِهِ لَيْسَ مِنْ النُّسُكِ فِي شَيْءٍ

Dari Al Barra` bin 'Azib dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda: "Pekerjaan yang mula-mula kita lakukan hari ini ialah solat. Sesudah solat, kita pulang lalu menyembelih korban. Siapa yang melakukan seperti itu, sesungguhnya dia melaksanakan sunnahku dengan tepat. Namun siapa menyembelih korban sebelum solat ied, itu hanya merupakan daging yang biasa diberikan kepada keluarganya, dan tidak merupakan korban sama sekali." (HR Muslim No: 3627) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Perkara pertama yang perlu dilakukan pada pagi hari raya eidul adha ialah bersegera menuju ketempat solat sunat hari raya dilaksanakan seperti masjid, surau atau kawasan yang sesuai.

2.  Ibnu Hajar dalam Fathul Bari: Hal ini menjadi dalil bahawa setiap orang tidak boleh menyibukkan diri dengan aktiviti lain di pagi hari raya edul adha kecuali bersiap dan bersegera untuk solat sunat hari raya.

3.  Selepas solat sunat hari raya dilaksanakan, baru penyembelihan korban dijalankan seperti mana sunah yang dilaksanakan oleh Nabi SAW.

4.  Sesiapa yang menyembelih binatang korban sebelum solat sunat hari raya, ia tidak menjadi ibadah dan tidak mendapat ganjaran ibadat korban.
  
24hb Ogos  2017
02hb Zulhijjah 1438H


Isnin, 21 Ogos 2017

Larangan memotong rambut dan kuku sebelum korban.



PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Larangan Memotong Rambut dan Kuku Sebelum Korban

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا رَأَيْتُمْ هِلاَلَ ذِي الْحِجَّةِ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلْيُمْسِكْ عَنْ شَعْرِهِ وَأَظْفَارِهِ

Dari Ummu Salamah RA, sesungguhnya Nabi SAW bersabda: Jika telah masuk sepuluh hari pertama bulan Zulhijjah dan salah seorang antara kamu semua ingin menyembelih korban, janganlah memotong rambut dan kukunya (sehingga selesai korban)."  (HR Muslim No: 3655) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Bagi mereka yang akan melaksanakan ibadah korban, dilarang menggunting rambut, mencukur, mencabut sebarang bulu di badan dan memotong kukunya bermula dari tarikh 1 Zulhijjah sehingga dia melaksanakan ibadah korban tersebut.

2.  Menurut Imam al-Nawawi r.h larangan tersebut berbentuk makruh. Makruh menghilangkan kuku dengan memotong, mencabut atau dengan cara lain (secara sengaja). Termasuk juga larangan menghilangkan rambut sama ada mencukur, memendek, mencabut, membakar, menggunakan sesuatu untuk menghilangkan rambut dan apa jua cara sama ada pada bulu ketiak, misai, bulu ari-ari, rambut atau bulu-bulu lain di bahagian anggota badan yang lain." – Rujuk Kitab Syarah Muslim karya Imam al-Nawawi, jil. 13, ms. 138-139.

3.  Bagi mereka yang sengaja mahupun tidak sengaja memotong kuku ataupun rambut sebelum melaksanakan ibadah korban, memadai dia memohon keampunan kepada Allah. Dia tidak dikenakan fidyah (tebusan atau denda).

Ibn Qudamah r.h berkata:
"Jika perkara itu berlaku, dia hendaklah segera beristighfar (memohon ampun) kepada Allah. Menurut ijmak tidak ada fidyah sama sekali, baik dilakukan dengan sengaja atau tidak sengaja." – Rujuk Kitab al-Mughni karya Ibn Qudamah, jil. ms. 96.

4.  Majoriti ulama dari mazhab Maliki, Syafie dan sebahagian Hanbali menyatakan makruh hukumnya memotong kuku atau rambut yang ada pada badan bermula 1hb Zulhijjah hingga ibadah korban dilaksanakan.

Bagi mereka yang akan melaksanakan ibadat korban, sunat tidak memotong kuku dan rambut dijangka bermula 23hb Ogos 2017 sehingga sembelihan korban dilaksanakan.
 
21hb Ogos  2017
28hb Zulkaedah 1438H


Ahad, 20 Ogos 2017

Binatang cacat dilarang untuk ibarat Korban.



PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Binatang Cacat Dilarang Untuk Ibadat Korban

عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ رَفَعَهُ قَالَ لَا يُضَحَّى بِالْعَرْجَاءِ بَيِّنٌ ظَلَعُهَا وَلَا بِالْعَوْرَاءِ بَيِّنٌ عَوَرُهَا وَلَا بِالْمَرِيضَةِ بَيِّنٌ مَرَضُهَا وَلَا بِالْعَجْفَاءِ الَّتِي لَا تُنْقِي

Dari Al Bara bin Azib ia memarfu'kannya (kepada Nabi SAW), baginda bersabda: "Tidak boleh berkurban dengan kambing pincang dan jelas kepincangannya, atau kambing yang buta sebelah dan jelas butanya, atau kambing yang sakit dan jelas sakitnya, atau kurus yang tidak berdaging." (HR Tirmidzi No:1417) Status: Hasan Sahih

Pengajaran:

1.  Binatang anam yang terdiri daripada kambing, lembu, kerbau serta unta adalah antara binatang yang digunakan untuk ibadat korban.

2.  Binatang yang digunakan untuk ibadat korban hendaklah terdiri daripada binatang yang sihat.

3.  Tidak sah ibadat korban yang dilakukan ke atas binatang yang memiliki kecacatan yang terdiri daripada:

a.  Binatang tersebut cacat dan jelas kecacatannya seperti kakinya terpotong

b.  Binatang tersebut buta sebelah mata dan jelas butanya

c.  Binatang tersebut sakit dan jelas sakitnya seperti berkudis atau yang menyebabkan rosak kualiti dagingnya.

d.  Binatang tersebut kurus dan tidak berdaging

4.  Sebaik binatang korban adalah yang baik, sihat dan gemok serta tidak memiliki kecacatan

5.  Antara kecacatan binatang yang dimakruhkan untuk ibadat korban:

a.  Sebahagian atau keseluruhan telinganya terpotong
b.  Tanduknya pecah atau patah
c.  Ekor terputus atau sebahagiannya
d.  Gigi ompong atau tanggal gigi depannya
e.  Sudah kering air susunya
 
20hb Ogos  2017
27hb Zulkaedah 1438H


Rabu, 16 Ogos 2017

Jangan tangguh melaksanakan Ibadah Haji.




PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Jangan Tangguh Melaksanakan Ibadah Haji

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَعَجَّلُوا إِلَى الْحَجِّ يَعْنِي الْفَرِيضَةَ فَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَا يَدْرِي مَا يَعْرِضُ لَهُ

Dari Ibnu Abbas RA, ia berkata; Rasulullah SAW bersabda: “Segeralah kamu menunaikan haji (yang wajib) kerana kamu tidak mengetahui apa-apa yang mungkin menimpa” (HR Ahmad No: 2721) Status: Isnad Hasan

Pengajaran:

1.  Menunaikan ibadat haji suatu kewajipan kepada mereka yang berkuasa dan berkemampuan. Jangan ditangguh dengan sengaja.

2.  Mengikut Imam Shafi’i kewajipan menunaikan haji tidaklah mesti disegerakan tetapi tidak pula bererti boleh dilambatkan. 

3.  Segera menunaikan haji dalam keadaan kita sihat dan mampu adalah penting sebagai langkah berjaga-jaga. Jika dilewatkan berkemungkinan ia tidak dapat dilaksanakan langsung kerana luput masa atau berlaku sesuatu bencana. 

4.  Jika ada kemudahan untuk tidak menunggu giliran yang mungkin lama lagi; contohnya menggunakan package yang lebih bayarannya dan kita berkemampuan, maka elok diusahakan pemergian itu.

Bagi mereka yang berkemampuan dan berkuasa, jangan tunggu tahun depan atau tahun berikutnya. Kita tak pasti, ketika itu adakah kita masih berkuasa atau berkemampuan?
  
16hb Ogos  2017
23hb Zulkaedah 1438H

Selasa, 15 Ogos 2017

Haji mabrur.



PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Haji Mabrur

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْعُمْرَةُ إِلَى الْعُمْرَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُمَا وَالْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلَّا الْجَنَّةُ

Dari Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Ibadah umrah ke ibadah umrah berikutnya adalah penggugur (dosa) di antara keduanya, dan haji yang mabrur tiada balasan (bagi pelakunya) melainkan syurga” (HR Bukhari No:1650) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Ibadat umrah memiliki keutamaan antaranya dapat menggugurkan dosa-dosa (tidak termasuk dosa besar) antara umrah ke umrah berikutnya.

2.  Ibadat haji memiliki keutamaan dimana haji yang mabrur (baik) akan mendapat balasan syurga.

3.  Haji yang mabrur mengikut Ibnu Abdil Barr: adalah haji yang tidak bercampur dengan perbuatan riya’ (ingin dipuji dan dilihat orang), sum’ah (ingin didengar oleh orang), rafats (berkata-kata keji dan kotor,  kata-kata yang menimbulkan berahi atau melakukan hubungan suami isteri ketika ihram), fusuq (berbuat kefasikan dan kemaksiatan), dan dilaksanakan dari harta yang halal.

4.  Haji yang mabrur juga bermaksud ibadat haji lakukan dengan penuh kesungguhan dan akhlak yang mulia serta dengan sikap tawadhu’ (rendah hati) sepanjang ibadat dilaksanakan dalam semua keadaan dan situasi serta sentiasa menyibukkan diri dengan memperbanyakkan zikir, takbir, tasbih, tahmid dan istighfar. 

Tiada ganjaran terbaik daripada haji yang mabrur melainkan balasan syurga.

Semoga para jemaah haji mendapat haji yang mabrur.
 
15hb Ogos  2017
22hb Zulkaedah 1438H


Ahad, 13 Ogos 2017

Haji wajib sekali seumur hidup.


Kredit to google

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Haji Wajib Sekali Seumur Hidup

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ خَطَبَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ فَرَضَ اللَّهُ عَلَيْكُمْ الْحَجَّ فَحُجُّوا فَقَالَ رَجُلٌ أَكُلَّ عَامٍ يَا رَسُولَ اللَّهِ فَسَكَتَ حَتَّى قَالَهَا ثَلَاثًا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَوْ قُلْتُ نَعَمْ لَوَجَبَتْ وَلَمَا اسْتَطَعْتُمْ ثُمَّ قَالَ ذَرُونِي مَا تَرَكْتُكُمْ فَإِنَّمَا هَلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ بِكَثْرَةِ سُؤَالِهِمْ وَاخْتِلَافِهِمْ عَلَى أَنْبِيَائِهِمْ فَإِذَا أَمَرْتُكُمْ بِشَيْءٍ فَأْتُوا مِنْهُ مَا اسْتَطَعْتُمْ وَإِذَا نَهَيْتُكُمْ عَنْ شَيْءٍ فَدَعُوهُ

Dari Abu Hurairah RA ia berkata; Rasulullah SAW menyampaikan khutbah kepada kami seraya bersabda: "Wahai sekalian manusia, Allah telah mewajibkan atas kalian untuk menunaikan ibadah haji. Kerana itu, tunaikanlah ibadah haji." Kemudian seorang laki-laki bertanya, "Apakah setiap tahun ya Rasulullah?" Nabi diam, hingga laki-laki itu mengulanginya hingga tiga kali. Maka baginda pun bersabda: "Sekiranya aku menjawab, 'Ya' nescaya akan menjadi kewajiban setiap tahun dan tentu kalian tidak akan sanggup melaksanakannya. Selanjutnya Nabi SAW bersabda: tinggalkanlah apa yang aku tinggalkan (tidak menyuruh) pada kalian, sesungguhnya yang membinasakan orang-orang sebelum kamu dahulu adalah banyaknya pertanyaan mereka dan suka berdebat (menentang) para Nabi mereka. Apabila aku memerintahkan kamu mengerjakan sesuatu, laksanakanlah mengikut kemampuan kamu sekalian, dan apabila aku melarang kalian mengerjakan sesuatu, maka tinggalkanlah segera." (HR Muslim No: 2380) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Ibadat Haji hanya diwajibkan sekali sahaja seumur hidup kepada setiap Muslim yang berkuasa (sihat dan aman) dan memiliki kemampuan (wang dan keperluan).

2.  Laksanakanlah apa sahaja perintah Nabi SAW dan tinggalkan apa yang tidak diperintahkan.

3.  Umat terdahulu binasa kerana banyak bertanya dan suka menentang (berbantah) terhadap para Nabi mereka.

4.  Laksanakanlah segala yang diperintahkan mengikut kemampuan kita dan berusaha bersungguh-sungguh serta segera untuk meninggalkan sesuatu yang dilarang.

5.  Islam itu agama yang mudah, tidak membebankan penganutnya dari melakukan sesuatu yang tidak mampu dilakukan oleh seseorang. 

Usahakanlah persediaan untuk mengerjakan ibadah haji bagi mereka yang belum menunaikannya dari segi wang ringgit dengan menabung.

 
13hb Ogos  2017
20hb Zulkaedah 1438H

Sabtu, 12 Ogos 2017

Kewajipan ibadah Haji



PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Kewajipan Ibadah Haji

عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَالْحَجِّ وَصَوْمِ رَمَضَانَ

Dari Ibnu Umar RA berkata: Rasulullah SAW bersabda: "Islam dibangunkan di atas lima (tiang); bersaksi tidak ada ilah selain Allah dan sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah, mendirikan solat, menunaikan zakat, melaksanakan haji dan berpuasa di bulan Ramadan". (HR Bukhari No: 7) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Islam dibangunkan atas lima  perkara iaitu rukun Islam yang terdiri daripada kalimah syahadah, Solat 5 waktu, zakat, puasa dan ibadat haji.

2.  Syahadah adalah satu pengakuan yang dilahirkan oleh perkataan yang terbit dari keyakinan hati yang terhasil dari ilmu pengetahuan tentang pengakuan keimanan kepada Allah dan RasulNya.

3.  Solat ialah melaksanakan ibadat sembahyang dengan sebaik-baiknya mengikut rukun dan peraturan dengan khusyuk berserta ikhlas dan kehadiran hati ketika melaksanakannya.

4.  Zakat adalah mengeluarkan sebahagian daripada harta yang diwajibkan kepada orang yang berhak menerimanya.

5.  Berpuasa adalah menahan diri daripada makan dan minum serta perkara yang membatalkan puasa bermula dari terbit fajar sehingga tenggelam matahari.

6.  Ibadat Haji adalah menunaikan segala pekerjaan ibadat di Mekah menurut peraturan yang ditetapkan kepada setiap mukalaf yang berkemampuan dan berkuasa.

7.  Kewajipan menunaikan ibadah haji adalah kepada mereka yang berkuasa mengeluarkan belanja tambang dan segala perbelanjaan lain termasuk mempunyai bekalan dan perbelanjaan yang cukup bagi saraan nafkah orang yang ditinggalkan. 

8.  Bagi pandangan Imam Ahmad Ibn Hanbal, jika seseorang memiliki lebihan harta seperti harta tak alih (i.e. rumah lebih dari satu, kenderaan lebih dari satu) atau sesuatu yang lebih daripada keperluan, maka wajib ia menjual sebahagian daripadanya untuk keperluan menunaikan haji.

9.  Barangsiapa menunda-nunda sampai lebih lima tahun, padahal sudah memiliki kemampuan, maka dia benar-benar jauh dari kebaikan.

Nabi SAW bersabda :

يَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ : إِنَّ عَبْدًا أَصْحَحْتُ جِسْمَهُ وَأَوْسَعْتُ عَلَيْهِ فِى الْمَعِيشَةِ تَأْتِى عَلَيْهِ خَمْسَةُ أَعْوَامٍ لَمْ يَفِدْ إِلَىَّ لَمَحْرُومٌ

Allâh Azza wa Jalla berfirman, “Sesungguhnya seorang hamba yang telah Aku anugerahi kesihatan badan, Aku telah luaskan penghidupannya, telah lewat padanya lima tahun, (namun) dia tidak mendatangiKu (iaini: melakukan ibadah haji), dia benar-benar dicegah (dari kebaikan). (HR al-Baihaqi No : 10695) Status: Hadis Sahih

Bersegeralah kita menyediakan kemampuan diri untuk menunaikan ibadah haji dan umrah bagi yang belum menunaikannya. Jika tidak menabung sekarang, bila lagi?.
 
12hb Ogos  2017
19hb Zulkaedah 1438H


YARRA Moisturizer X Tra C.



Niat awal aku sekadar nak cari primer / makeup base. Google punya google terjumpa Yarra. Menurut google, Yarra ni selain melembapkan wajah, ia juga berfungsi sebagai primer / makeup base dan skin repairing! Okay terus jatuh cinta seminit. 

Sebab aku suka guna produk yang jenis treatment and care ni. Sambil moistkan kulit, makeup kekal cantik dan kulit muka terawat. 3 dalam 1. Next aku YouTube untuk lihat tekstur dan ianya dalam bentuk gel berwarna orange jernih. Aku harap ianya benar-benar jenis cepat meresap ke kulit dan tak melekit.

Datang dalam saiz 50ml dan 100ml serta harga mampu milik. Setelah baca manfaat lain yang ada pada Yarra, aku ambil keputusan untuk cuba saiz 50ml dahulu. Kalau tak sesuai taklah ralat sangat.

Dan sekarang, dah masuk tiub ke dua aku bersama Yarra. Haaa, lamakan jodoh aku dengan Yarra. Sebab apa? Sebab ianya berkesan merawat kulit wajah aku yang sebelum ini sedikit bermasalah. Tak seperti krim sebelum Yarra. Bila sapu, ia cover semua masalah kulit. Lepas cuci bersih wajah, masalah kulit tetap ada. Rasa kecewa tahap down.

Gel Yarra memang cepat meresap ke kulit selepas di sapu. Sejuk je kulit. Makeup pun tahan lama. Flawless. Di bawah ni aku share manfaat lain yang ada pada Yarra. ^_^

Membantu untuk merawat kulit yang bermasalah

Anti Jerawat

Memudarkan Jeragat

Menjadikan kulit lebih flawless 

Menyerlahkan kecantikan kulit

Anti-aging serta wajah akan kelihatan muda remaja

Merawat luka

Menghalang sinar UV yang berlebihan

Mencerahkan kulit

Menjadikan kulit lebih licin dan tegang

Menghilangkan masalah ruam, kudis, panas, kurap serta kulit berminyak

Kulit akan lebih lembap

Mencegah masalah kulit kering

Tambah nutrisi dalam kulit

Parut akan hilang jika digunakan secara konsisten

Mengecilkan pori yang terbuka

Mengurangkan minyak

Mengecutkan jerawat dengan pantas

Menghilangkan masalah eyebag / lingkaran gelap bawah mata





Jumaat, 11 Ogos 2017

Pengembala, azan dan solat fardu.



PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Pengembala, Azan dan Solat Fardu

عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ يَعْجَبُ رَبُّكُمْ مِنْ رَاعِي غَنَمٍ فِي رَأْسِ شَظِيَّةٍ بِجَبَلٍ يُؤَذِّنُ بِالصَّلَاةِ وَيُصَلِّي فَيَقُولُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ انْظُرُوا إِلَى عَبْدِي هَذَا يُؤَذِّنُ وَيُقِيمُ الصَّلَاةَ يَخَافُ مِنِّي قَدْ غَفَرْتُ لِعَبْدِي وَأَدْخَلْتُهُ الْجَنَّةَ

Dari 'Uqbah bin 'Amir dia berkata; saya mendengar Rasulullah SAW bersabda: "Tuhanmu kagum terhadap seorang pengembala kambing di satu tempat di lereng gunung. Ia mengumandangkan azan kemudian menunaikan solat.  Allah Azza wa Jalla berfirman; (wahai para malaikat Ku) perhatikanlah hamba-Ku ini, dia mengumandangkan azan lalu menunaikan solat kerana takut kepada-Ku, Aku mengampuni dosa hamba-Ku ini dan memasukkannya ke dalam syurga." (HR Abu Daud No: 1017) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Apa juga pekerjaan kita mahupun status seseorang Muslim, apabila masuk waktu perlu bersegera menunaikan solat fardu.

2.  Apabila masuk waktu solat fardu, disyariatkan agar azan dilaungkan sebelum solat dilaksanakan walaupun bukan di masjid. 

3.  Allah mengkagumi seorang pengembala yang terpaksa mengawasi binatang ternakan di kawasan lereng bukit, apabila masuk waktu solat, dia bersungguh melaksanakan kewajipan kerana Allah dengan melaungkan azan dan menunaikan solat fardu.

4.  Allah mengampuni dosa pengembala ini akibat dari kesungguhannya menjaga perintah Allah dan Allah menempatkannya ke dalam syurga.

Marilah kita mencontohi "pengembala" ini, walaupun kerja tidak menentu waktu dan tempat, namun kesungguhan  melaksanakan perintah Allah sentiasa dijaga. Mengumandangkan azan dan melaksanakan solat.

11hb Ogos  2017
18hb Zulkaedah 1438H


Selasa, 8 Ogos 2017

Kelebihan Muazin dan solat berjemaah.


Kredit to Google.

PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Kelebihan Muazin Dan Solat Berjemaah

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَوْ يَعْلَمُ النَّاسُ مَا فِي النِّدَاءِ وَالصَّفِّ الْأَوَّلِ ثُمَّ لَمْ يَجِدُوا إِلَّا أَنْ يَسْتَهِمُوا عَلَيْهِ لَاسْتَهَمُوا وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِي التَّهْجِيرِ لَاسْتَبَقُوا إِلَيْهِ وَلَوْ يَعْلَمُونَ مَا فِي الْعَتَمَةِ وَالصُّبْحِ لَأَتَوْهُمَا وَلَوْ حَبْوًا

Dari Abu Hurairah RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda: "Seandainya manusia (Muslim) mengetahui apa (kebaikan) yang terdapat pada azan dan saf pertama, lalu mereka tidak akan mendapatkannya kecuali dengan cara mengundi, nescaya mereka akan melakukannya. Dan seandainya mereka mengetahui kelebihan takbir pertama pada solat berjemaah, nescaya mereka akan berlomba-lomba untuk mendapatkannya. Dan seandainya mereka mengetahui kelebihan yang terdapat pada solat Isya dan Subuh berjemaah, nescaya mereka akan mendatanginya walaupun harus dengan merangkak" (HR Bukhari No: 580)  Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Allah memberi kelebihan kepada orang yang menjadi muazin dan solat berjemaah di sof pertama.

2.  Jika Muslim itu mengetahui kelebihan menjadi muazin dan berada di saf pertama, nescaya mereka akan mengundi dan berebut untuk melaungkan azan serta berada di saf pertama.

3.  Allah juga memberikan kelebihan kepada orang yang sentiasa sempat takbirratulihram bersama imam dalam solat berjemaah.

4.  Muslim yang prihatin kelebihan solat berjemaah pada waktu isya dan subuh akan sentiasa berusaha melakukannya walaupun terpaksa merangkak ke masjid. 

5.  Muslim yang menunaikan solat isya dan subuh berjemaah seolah-olah ia telah bersembahyang sepanjang malam. Hadis Rasulullah SAW:

عَنْ عُثْمَانَ بْنِ عَفَّانَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ شَهِدَ الْعِشَاءَ فِي جَمَاعَةٍ كَانَ لَهُ قِيَامُ نِصْفِ لَيْلَةٍ وَمَنْ صَلَّى الْعِشَاءَ وَالْفَجْرَ فِي جَمَاعَةٍ كَانَ لَهُ كَقِيَامِ لَيْلَةٍ

Dari Utsman bin ‘Affan ia berkata; “Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa melaksanakan solat isya berjamaah maka ia mendapatkan pahala solat setengah malam, dan barangsiapa melaksanakan solat isyak dan subuh dengan berjamaah maka ia mendapatkan pahala solat sepanjang malam.” (HR Tirmizi No: 205)

6. Marilah kita merebut keutamaan dan kelebihan dalam beramal:

a. Sebagai muazin
b. Solat berjemaah di saf pertama
c. Mendapat takbirratulihram bersama imam dalam solat fardhu berjemaah
d. Dapat solat isya dan subuh berjemaah di masjid.

08hb Ogos  2017
15hb Zulkaedah 1438H


Isnin, 7 Ogos 2017

Muazin diberi kedudukan istimewa di akhirat.



بِسۡـــــــــمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡـمَـٰنِ ٱلرَّحِـــــــيمِ
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Muazin Diberi Kedudukan Istimewa Di Akhirat

عَنْ طَلْحَةَ بْنِ يَحْيَى عَنْ عَمِّهِ قَالَ كُنْتُ عِنْدَ مُعَاوِيَةَ بْنِ أَبِي سُفْيَانَ فَجَاءَهُ الْمُؤَذِّنُ يَدْعُوهُ إِلَى الصَّلَاةِ فَقَالَ مُعَاوِيَةُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ الْمُؤَذِّنُونَ أَطْوَلُ النَّاسِ أَعْنَاقًا يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Dari Thalhah bin Yahya dari pamannya dia berkata, "Saya berada di samping Mu'awiyah bin Abi Sufyan, lalu datanglah muazzin yang menyerukan solat, maka Muawiyah berkata, 'Saya mendengar Rasulullah SAW bersabda, 'Para muazzin adalah orang yang paling panjang lehernya (mereka mulia) pada hari kiamat'. (HR Muslim No: 580) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Islam mensyariatkan azan sebagai pemberitahuan masuknya waktu solat fardu dan menyeru orang Islam bersama menunaikannya.

2.  Mengikut pendapat yang rajih dalam kalangan mazahab Hanafi, Maliki dan Syafei, hukum azan apabila masuk waktu solat ialah sunat muakkad.

3.  Muazzin diberikan kelebihan, kemuliaan dan keistimewaan pada hari Kiamat.

Beruntunglah mereka yang menjadi muazin yang diberikan keistimewaan di hari Kiamat nanti.

07hb Ogos  2017
14hb Zulkaedah 1438H


Jumaat, 4 Ogos 2017

Beradab mendengar azan akan mendapat syafaat.



PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Beradab Mendengar Azan Akan Mendapat Syafaat

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا سَمِعْتُمْ الْمُؤَذِّنَ فَقُولُوا مِثْلَ مَا يَقُولُ ثُمَّ صَلُّوا عَلَيَّ فَإِنَّهُ مَنْ صَلَّى عَلَيَّ صَلَاةً صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ بِهَا عَشْرًا ثُمَّ سَلُوا اللَّهَ لِي الْوَسِيلَةَ فَإِنَّهَا مَنْزِلَةٌ فِي الْجَنَّةِ لَا تَنْبَغِي إِلَّا لِعَبْدٍ مِنْ عِبَادِ اللَّهِ وَأَرْجُو أَنْ أَكُونَ أَنَا هُوَ فَمَنْ سَأَلَ لِي الْوَسِيلَةَ حَلَّتْ لَهُ الشَّفَاعَةُ

Dari Abdullah bin Amru bin al-Ash bahawa dia mendengar Nabi SAW bersabda, "Apabila kalian mendengar muazzin (mengumandangkan azan) maka ucapkanlah seperti yang dia ucapkan, kemudian berselawatlah atasku, kerana orang yang berselawat atasku dengan satu selawat, nescaya Allah akan berselawat atasnya dengannya sepuluh kali, kemudian mintalah kepada Allah wasilah untukku, kerana ia adalah suatu tempat di syurga, tidaklah layak tempat tersebut kecuali untuk seorang hamba dari hamba-hamba Allah, dan saya berharap agar saya menjadi hamba tersebut. Dan barangsiapa memintakan wasilah untukku, maka ia akan beroleh syafaat." (HR Muslim No: 577)

Pengajaran:

Orang yang mendengar azan yang dilaungkan oleh bilal atau muazin akan mendapat syafaat dari Rasulullah SAW. Untuk mendapat syafaat itu, kita perlu menjaga adab apabila mendengar azan, antaranya ialah:

a.  Mengikut lafaz yang diucapkan oleh muazin (dengan kadar perlahan) selepas setiap lafaz.

b.  Berselawat selepas azan dilaungkan (orang yang berselawat sekali, Allah akan berselawat [memberi ampun kepadanya] sebanyak 10 kali).

c.  Berdoa selepas azan agar diberikanlah kedudukan dan keutamaan kepada Nabi Muhammad SAW.

04hb Ogos  2017
11hb Zulkaedah 1438H


Khamis, 3 Ogos 2017

Berilmu untuk memahami agama.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Berilmu Untuk Memahami Agama

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ  قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ يُرِدْ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُفَقِّهْهُ فِي الدِّينِ

Dari Abu Hurairah RA ia berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Barangsiapa dikehendaki Allah untuk mendapat kebaikan, maka Allah akan memberikan pemahaman kepadanya tentang agama." (HR Ibnu Majah No: 216) Status Hadis Sahih

Pengajaran:

1. Allah yang menganugerahkan  kebaikan pada sesiapa yang dikehendaki.

2. Satu daripada ciri orang yang mendapat kebaikan ialah ia menjadi orang yang faqih atau memperoleh kefahaman terhadap agama menerusi al-Quran dan hadis  yang didasari dengan kebersihan hati dan aqidah yang sahih.

3. Faqih juga bermaksud memahami agama dengan ilmu yang benar dan sahih. 

4. Berusahalah kita menjadi orang yang taat kepada perintah Allah dengan ilmu dan berusaha memahami agama ini dengan pemahaman berdasarkan al-Quran dan hadis.

03hb Ogos  2017
10hb Zulkaedah 1438H


Rabu, 2 Ogos 2017

Beramal soleh sebelum kematian.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Beramal Soleh Sebelum Kematian

عَنْ أَنَسٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِعَبْدٍ خَيْرًا اسْتَعْمَلَهُ قَالُوا وَكَيْفَ يَسْتَعْمِلُهُ قَالَ يُوَفِّقُهُ لِعَمَلٍ صَالِحٍ قَبْلَ مَوْتِهِ

Dari Anas RA ia berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Apabila Allah menghendaki kebaikan kepada seseorang, maka Allah akan membuatnya beramal." Para sahabat bertanya; "Bagaimana membuatnya beramal?" baginda menjawab: "Allah akan memberikan taufik padanya untuk melaksanakan amal soleh sebelum dia meninggal." (HR Ahmad No: 11595) Status: Hadis Hasan Sahih

Pengajaran:

1.  Allah yang menjadikan seseorang itu baik dan soleh.

2.  Seseorang Muslim itu menjadi baik apabila Allah menggerakkannya untuk melakukan amal soleh.

3.  Allah memberikan taufik kepada Muslim yang baik untuk ia melakukan amal soleh sehinggalah ia meninggal dunia.

Berusaha bersungguh-sungguh dengan amal soleh dan berdoalah agar kita sentiasa diberi taufik untuk istiqamah dengan amal soleh hingga akhir hayat kita.

02hb Ogos  2017
09hb Zulkaedah 1438H


Selasa, 1 Ogos 2017

Ujian adalah kebaikkan.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Ujian Adalah Kebaikan

أَبَا هُرَيْرَةَ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ يُرِدْ اللَّهُ بِهِ خَيْرًا يُصِبْ مِنْهُ

Abu Hurairah RA berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Barangsiapa dikehendaki Allah kebaikan, maka Dia akan mengujinya." (HR Bukhari No: 5213)

Pengajaran:

1.  Orang yang diuji dengan suatu ujian adalah salah satu tanda Allah ingin menganugerahkan kebaikan padanya.

2.  Allah berfirman

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الأَمَوَالِ وَالأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ

“Sungguh, Kami akan menguji kalian dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikan kabar gembira bagi orang-orang yang bersabar” (QS. Al Baqarah: 155).

3.  Bersabarlah ketika kita mendapatkan ujian dan cobaan, kerana ia bertujuan untuk menggugurkan dosa atau mengangkat darjat kita.
Dari Abu Hurairah, Rasulullah SAW  bersabda,

لَا يَزَالُ الْبَلَاءُ بِالْمُؤْمِنِ أَوْ الْمُؤْمِنَةِ فِي جَسَدِهِ وَفِي مَالِهِ وَفِي وَلَدِهِ حَتَّى يَلْقَى اللَّهَ وَمَا عَلَيْهِ مِنْ خَطِيئَةٍ

“Sentiasa ujian itu menerpa mukmin atau mukminah pada jasadnya, harta dan anaknya sampai ia bertemu dengan Allah dalam keadaan tidak mempunyai dosa.” (HR. Ahmad dan At-Tirmizi) Status: Sahih

01hb Ogos  2017
08hb Zulkaedah 1438H