Jumaat, 30 September 2011

RAMAI ORANG YANG PUNYA AKAL TETAPI MALANGNYA "TIDAK BERAKAL"




Maksudnya, mereka tidak menggunakan akal untuk berfikir. Padahal fikir itu ialah pelita bagi hati.

Kekadang dia tidak punya kelulusan atau jawatan yang tinggi. Namun body language – bahasa badannya (yang lebih jujur dan asli) – memancarkan cahaya keyakinan, keikhlasan dan kematangan. Jika orang lain hanya menyampaikan ilmu, tetapi dia menyampaikan hikmah. Pada saya mereka inilah ‘orang-orang kecil’ yang begitu besar dalam arena pendidikan.

Memang ada ilmu yang tidak boleh diajar, tetapi hanya boleh dipelajari. Guru yang sebegini selalunya bukan mengajar dengan huruf dan angka tetapi dengan gerak hati dan rasa. Mereka hanya mengamalkan apa yang mereka tahu. Dan ‘murid-murid’ tidak rasminya belajar daripada teladan yang dapat dilihat. Bukan dengan mendengar, menulis atau membaca. Dewan kuliahnya luas, seluas bidang kehidupan. Ketika para profesor atau doktor mendefinasikan, mencirikan dan mengupas ilmu rumah tangga secara ilmiah, mereka secara ‘simple’ menyampaikan ilmu itu secara amaliah.

Rajin-rajinkanlah menajam pandangan mata hati untuk mencari orang yang begini. Kehidupan mereka adakalanya sungguh sederhana tetapi sangat bahagia. Kejernihan wajah mengukir senyuman menjadikan kita tertanya-tanya apakah rahsia ketenangan mereka. Orang sibuk membeli katil dan tilam empuk, mereka puas dengan tidur yang lena. Orang lain sibuk dengan makanan lazat dan berzat, resipi itu dan ini, mereka makan seadanya tetapi sungguh berselera. Mereka punya ‘harta’ yang tidak akan dapat dirompak. Mereka juga punya kekayaan yang tidak mengundang caci-maki dan hasad dengki manusia.



GreenAppleKu : Pagi jumaat yang penuh berkat ini di mulakan dengan hujan rahmat di subuh hening yang mendinginkan bumi yang semakin panas. Panas dengan mereka yang tersasar pegangan agama Islamnya. Seolah-olah tidak dapat membezakan yang mana haram dan yang mana halal. Semuanya di satukan menjadi "rojak buah". 

Manusia menjadi semakin rakus mengejar sesuatu yang tidak ada faedahnya. Mungkin nikmat manisnya dapat di kecapi namun sedarkah mereka ianya tidak bererti apa-apa di akhirat kelak?

Bermonolog pula saya di hari jumaat. Haha. Terima kasih kepada yang sudi singgah dan menatap blog picisan saya ini. Kesibukkan tugasan harian membataskan saya untuk melakukan kunjung balas ke blog rakan seblogger yang lain. Insyaallah, saya akan usaha mencari waktu yang terluang itu.


Khamis, 29 September 2011

APA YANG LELAKI DAN WANITA PERLU TAHU ?


GreenAppleKu : Salam perkenalan dari seorang rakan blogger baru di sambut dengan mesra. Best blog ZonCinta. com ni. Penuh dengan artikel berkaitan cinta, tips dan motivasi cinta. Bolehlah di jadikan blog rujukan dalam hal elwal percintaan buat yang berminat dengan bab cinta ni. Tapi jika anda tercari entri untuk muhasabah diri, jangan lupa greenappleku ya. ; )


Lelaki perlu tahu yang perempuan:

      1. Bukan bermaksud suka merajuk, tapi hanya ingin bermanja dan mendapatkan perhatian.
      2. Bukan bermaksud cerewet tak tentu hala, kadang kala wanita ingin lelaki mengikut kata-katanya sekali sekala.
      3. Ibarat sehelai sutera, cantik, mulus, lembut dan mudah tercarik dan koyak. Walaupun seorang wanita memaafkan seseorang yang lain atas sebab kesalahan, biasanya wanita akan ingat kesalahan tersebut untuk disimpan jadi pengajaranBukan dendam.
      4. Ikhlas seorang wanita tak perlu diragui.
      5. Wanita sanggup berkorban apa saja untuk seseorang yang amat disayangi, termasuk ibu bapa, anak-anak dan suami. Wanita amat tabah.
      6. Sentiasa memerhatikan keadaan sekeliling dalam diam kerana wanita itu prihatin.
      7. Walaupun dia adalah seorang wanita yang pandai berdikari, naluri seorang wanita masih lagi tetap seorang wanita. Suka bermanja bukan hanya kepada insan yang bernama lelaki, namun juga sesama kaum.
      8. Wanita yang terlalu sayangkan kekasihnya sanggup menolak ketepi egonya apabila bersemuka dengan yang dicintai.
      9. Cinta pertama bagi wanita adalah yang paling dalam dan tulus.
      10. Seks bukanlah segala-galanya buat wanita kerana wanita diciptakan dengan 9 nafsu dan satu akal. Nafsu yang banyak dan tidak tertumpu kepada satu saja. Lelaki pula dijadikan dengan 9 akal dan satu nafsu. Fungsi lelaki adalah membimbing wanita dan bukan menghanyutkannya.

Perempuan juga perlu tahu yang lelaki:

      1. Lelaki juga boleh menjadi seseorang yang begitu sensitif dan mengambil berat (prihatin).
      2. Jika seseorang lelaki meminati wanita, wanita itu tak semestinya cantik. Cukup dengan budi bahasa dan kesopanan yang tinggi. Malah lelaki boleh menyukai wanita yang mempunyai banyak persamaan dengannya sama ada dari segi pemikiran atau minat. Oleh itu, banyak yang boleh dibualkan atau dikongsi bersama.
      3. Kebanyakan lelaki sebenarnya tidak mengetahui perasaan sebenar yang dirasakan oleh seorang wanita.
      4. Lelaki boleh menerima penolakan dengan baik.
      5. Lelaki cuba menonjolkan sikap kelakiannya untuk menambat hati wanita.
      6. Lelaki memang dilahirkan dengan perasaan yang kuat terhadap wanita. Sebab itu mereka suka melihat dan menjeling wanita.
      7. Kebanyakan lelaki resah bila berhadapan dengan situasi ingin mengajak wanita keluar buat kali pertama!
      8. Lelaki cuba meniru gaya selebriti atau berlagak macho hanya kerana ingin memikat hati wanita.
      9. Bila lelaki cakap, ”Emm. tengoklah dulu” itu seringkali bermaksud dia berkata tidak atau kurang setuju.
      10. Bila lelaki cakap direct to the point dalam sesuatu hal, dia sebenarnya ingin bersikap jujur dan berterus-terang dan mengharapkan wanita memahami maksudnya.
      11. Adalah biasa lelaki cemburu terutamanya apabila perempuan asyik menyebut nama lelaki lain.
      12. Lelaki tak boleh belajar kesemuanya mengenai perempuan dari library atau buku semata-mata. Oleh itu mereka selalu keliru dengan sikap perempuan dan tak faham kenapa perempuan bersikap begitu begini.
      13. Kadang-kadang lelaki perlu mengetahui lebih mendalam tentang bagaimana berhadapan dengan perempuan supaya hubungan dapat berjalan dengan lebih baik.
      14. Betapa hebatnya lelaki itu bersikap romeo dan ‘flirting’ dengan ramai wanita, dia tetap hanya ada seorang teman wanita yang istimewa. Yang lain hanya kawan.
      15. Bila sesuatu hubungan putus di tengah jalan, lelaki juga rasa bersedih cuma dia tak menunjukkannya kesedihannya di depan orang.
      16. Bila seorang perempuan meminati seorang lelaki, perempuan itu patut bagi hint! Mana tau lelaki itu juga menaruh minat. Senang usahanya nanti.
      17. Adalah memalukan bagi lelaki jika tak berupaya menolong wanita.
      18. Kebanyakan lelaki cukup lemah dengan air mata perempuan. Mereka lebih tewas sekiranya air mata itu mengalir dari perempuan yang dikasihi. Sebab itu dikatakan air mata senjata perempuan.

Rabu, 28 September 2011

4 GOLONGAN LELAKI YANG AKAN DI TARIK MASUK KE NERAKA OLEH WANITA.





Di akhirat nanti ada 4 golongan lelaki yg akan ditarik masuk ke neraka oleh wanita. Lelaki itu adalah mereka yang tidak memberikan hak kpd wanita dan tidak menjaga amanah itu. Mereka ialah:

1. Ayahnya

Apabila seseorang yang bergelar ayah tidak mempedulikan anak-anak perempuannya didunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat, mengaji dan sebagainya. Dia membiarkan anak-anak perempuannya tidak menutup aurat. Tidak cukup kalau dengan hanya memberi kemewahan dunia sahaja. Maka dia akan ditarik ke neraka oleh anaknya.

(Nota; Duhai lelaki yang bergelar ayah, bagaimanakah hal keadaan anak perempuanmu sekarang?. Adakah kau mengajarnya bersolat dan menutup aurat? Pengetahuan agama Jika tidak cukup salah satunya, maka bersedialah utk menjadi bahan bakar neraka jahannam.)

2. Suaminya

Apabila sang suami tidak mempedulikan tindak tanduk isterinya. Bergaul bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan untuk suami tapi untuk pandangan kaum lelaki yang bukan mahram. Apabila suami mendiam diri walaupun seorang yang alim dimana solatnya tidak pernah bertangguh, maka dia akan turut ditarik oleh isterinya bersama-sama ke dalam neraka.

(Nota; Duhai lelaki yang bergelar suami, bagaimanakah hal keadaan isteri tercintamu sekarang?. Dimanakah dia? Bagaimana akhlaknya? Jika tidak kau menjaganya mengikut ketetapan syari'at, maka terimalah hakikat yang kau akan sehidup semati bersamanya di 'taman' neraka.) 

3. Abang-abangnya

Apabila ayahnya sudah tiada, tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke bahu abang-abangnya dan saudara lelakinya. Jikalau mereka hanya mementingkan keluarganya sahaja dan adiknya dibiar melencong dari ajaran Islam, tunggulah tarikan adiknya di akhirat kelak. 

(Nota; Duhai lelaki yang mempunyai adik perempuan, jangan hanya menjaga amalmu, dan jangan ingat kau terlepas, kau juga akan dipertanggungjawabkan diakhirat kelak jika membiarkan adikmu bergelumang dengan maksiat dan tidak menutup aurat.)

4. Anak-anak lelakinya

Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yang haram disisi Islam. Bila ibu membuat kemungkaran mengumpat, memfitnah, mengata dan sebagainya maka anak itu akan disoal dan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak dan nantikan tarikan ibunya ke neraka. 

(Nota; Duhai anak-anak lelaki, sayangilah ibumu. Nasihatilah dia jika tersalah atau terlupa kerana ibu juga insan biasa. Tidak lepas dari melakukan dosa. Selamatkanlah dia dari menjadi 'kayu api' neraka. Jika tidak, kau juga akan ditarik menjadi penemannya.) 

Lihatlah, betapa hebatnya tarikan wanita bukan sahaja di dunia malah diakhirat pun tarikannya begitu hebat. Maka kaum lelaki yg bergelar ayah/suami/abang dan anak harus memainkan peranan mereka. 

Firman Allah S.W.T; "Hai anak Adam, peliharalah diri kamu serta ahlimu dari api neraka dimana bahan bakarnya ialah manusia, jin dan batu-batu...."..!!!!

GreenAppleKu : Info ini saya perolehi dari rakan facebook saya. Terima Kasih di atas perkongsian ini.


Selasa, 27 September 2011

PATIENCE IS...





''Patience with family is love,

Patience with others is respect,

Patience with self is confidence...''


Menanti dengan penuh kesabaran. haha.. Credit to GOOGLE..









Isnin, 26 September 2011

KUASA BIBIR ISTERI, KEPUASAN ATAU PENDERITAAN SUAMI ?





Perang mulut kadang melanda bahtera rumahtangga, membuat hati suami panas dan isteri pula makin ganas. Sememangnya keterampilan berbahasa dan kelembutan pertuturan memainkan peranan utama dalam menegakkan komunikasi positif antara mereka. Tapi sayang ramai pasangan yang hebat dalam bab-bab lain tetapi gagal mengamalkan yang satu ini. 

Apakah perkara-perkara yang perlu dihindari oleh suami dan isteri ketika berkomunikasi? Dan bagaimanakah cabaran-cabaran itu boleh diharungi untuk mendapatkan komunikasi positif?

1. Jangan menjawab

Adakalanya kita hanya perlukan ‘senyap dan diam’ untuk mendinginkan keadaan. Iaitu apabila emosi pasangan sudah tidak terkawal lagi dan jika dia tidak boleh berfikir dengan rasional seketika. Daya kawalan diri amat diperlukan untuk menenangkan perasaan anda jika berhadapan dengan pasangan sebegini. Banyakkan mengingati Allah, alihkan tumpuan anda kepada benda lain. Anda boleh hadapi pasangan dengan wajah bersalah tetapi sebenarnya hati anda berada di tempat lain. Selepas emosi pasangan reda, dan anda telah memastikan dia boleh berfikiran waras maka saat itulah masanya untuk menjelaskan duduk perkara sebenar atas salah faham yang terjadi.

2. Jangan membisu

Ini pula sikap tidak bertanggungjawab yang sering dtunjukkan suami isteri yang bermasalah. Sudah tidak peduli lagi dengan pasangan, engkau-engkau, aku-aku, sikap sebegini muncul apabila mereka sudah berputus asa terhadap pasangannya. Telah berkali-kali diberi nasihat tapi suami tak endahkan atau isteri tetap berdegil, akhirnya mereka mengambil sikap biarkan saja. Aib isteri akhirnya dijadikan alasan untuk suami bercinta lagi dan boleh jadi akibat membisu ini akan membawa padah yang lebih berbahaya lagi dalam rumahtangga mereka. Tiada kesepakatan, tiada diplomasi, tiada perbincangan dari hati ke hati, maka alamat runtuhlah kepercayaan satu sama lain.

3. Jangan berleter

Orang yang tak suka berzikir mengingati Allah biasanya suka cakap yang bukan-bukan. Jika ada tanda-tanda bibir kita tak berhenti menyumpah seranah, mencari-cari kesilapan pasangan, menyalahkan keadaan dan takdir hari ini, maka sedarlah bahawa anda telah dijangkiti penyakit teruk. Lidah memang berkait rapat dengan hati, jika hati sakit, lidah pun meracau tak tentu hala. Mencari mangsa siapa saja yang berada di sekeliling; anak-anak, suami, mertua atau ipar duai, semua serba tak betul padahal hati dan perasaan anda yang tidak stabil ketika itu.

4. Jangan bersaing.

Suami isteri suka berlawan sesama sendiri, siapa menang dan siapa kalah, siapa tunduk dan siapa penakluk. Padahal Allah mencipta mereka untuk saling melengkapi, kelemahan yang satu ditutup oleh kelebihan yang lain dan begitulah sebaliknya. Sikap ini didasari oleh latar belakang suami isteri yang sama taraf atau mungkin sebaya, harta benda dan nasab keturunan juga menjadi faktor yang menjurus ke arah amalan suka bersaing. Kalau setakat isteri mahukan kedilan, tidaklah salah di sisi agama, tetapi jika caranya sampai berani memijak kepala suami, menidakkan rasa hormat dan takzim agaknya semangat liberalisme sesat telah merasuki pemikiran isteri.

5. Jangan mengugut

Suami jangan sesekali pergunakan nama agama untuk mengugut isteri. Sikit-sikit mengancam: “Engkau nusyuz! Derhaka! Aku tak reda!” lalu mula pulaukan isteri dengan tak semena-mena. Sebelum berani mengancam isteri seperti itu, cubalah bertanya pada diri anda sendiri; sudahkah sistem pergaulan yang disuruh oleh Al-Quran anda amalkan? Jangan mengata isteri derhaka kalau anda pun derhaka dengan firman Allah ini, maksudnya

“Dan bergaullah dengan mereka (isteri-isteri kamu) secara makruf, kemudian apabila kamu tidak menyukai (sikap) mereka maka bersabarlah kerana boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.” (Surah Al-Nisa’ ayat: 19)

6. Jangan suka menuduh

Jika tiada bukti yang terang maka kita tidak boleh menuduh seseorang dengan sesuatu yang belum jelas kesahihannya. Suami isteri sering dihinggapi penyakit curiga, apatah lagi jika mereka saling berjauhan. Atau mungkin sebelum berkahwin pernah terlibat skandal yang mengaibkan. Kisah silam pasangan akan sentiasa menghantui seseorang, kalau dulu suami kaki perempuan mungkin sampai saat ini isteri sentiasa berwaspada. Ataupun kalau isteri ada ramai bekas kekasih, suami mana yang tak cemburu jika isteri ditinggal agak lama. Emosi yang tak stabil memainkan peranan dalam mengapi-apikan perasaan curiga ini. Ditambah lagi dengan tiadanya bimbingan agama dalam melayari percintaan, agaknya sulit untuk mereka keluar dari kepompong curiga dan cemburu sebegini.

Setelah memahami 6 gaya komunikasi positif ini ada satu lagi petua terakhir yang tak kalah berharga untuk kita kongsi bersama, iaitu nasihat Rasulullah melalui sabda baginda yang bermaksud:

Daripada ‘Uqbah bin ‘Amir beliau bertanya kepada Rasulullah: “Wahai Rasulullah, bagaimanakah jalan mendapat keselamatan? Baginda bersabda: Tahanlah lidahmu, tetaplah di dalam rumahmu dan tangisilah dosamu.” (Hadis hasan riwayat Al-Tirmizi)

Oleh itu, sebelum menuduh, mengata, mencela dan menghina pasangan cubalah tangisi dosa-dosamu dahulu, wahai suami, aduhai isteri!

GreenAppleKu : Satu lagi perkongsian ilmu dari Dr.Juanda untuk diri sendiri dan juga buat mereka yang ingin menambah ilmu pengetahuan tentang hidup rumahtangga.

"SIS. ADA CONTOH TAK, APA YANG DIKATAKAN MENCARI MASALAH?"



Pernah suatu ketika, saya di minta untuk memberikan contoh kepada persoalan di atas. Hari ini baru saya berpeluang untuk menjawap kerana sibuk dengan tugasan harian yang lebih afdal untuk saya utamakan.


Nyanyian Ella ~ "Jujurlah padaku, bila kau tak lagi cinta, tinggalkan lah aku, bila tak mungkin bersama, jauhi diriku, lupakanlah aku, selamanya."

Realitinya
Zack :  "Aku bukan tak nak jujur tapi tak sampai hati untuk berterus terang. Aku masih sayang si A walaupun kini si B yang bertahta di hati."

GreenAppleKu : Orang tamak selalu rugi. Ini adalah contoh bagaimana apa yang di katakan MENCARI MASALAH.

♥ ''Pandang lah sesuatu UJIAN yang diberi oleh Allah dengan PANDANGAN HIKMAH,pasti ketenangan HATI akan dimiliki jika mula REDHA dengan apa yang telah diberi dan ditentukan oleh ILAHI...'' ♥



Nota : Okay, sambung buat tugasan utama dengan hati yang gembira.


Sabtu, 24 September 2011

JIKA TAK NAK KECEWA, JANGAN TERLALU MENGHARAP.


Hujung minggu tiba lagi. Waktu cuti inilah, waktu untuk kita meluangkan masa bersama keluarga dan insan-insan yang kita sayangi. Mana ada orang mengambil kesempatan ini untuk meluangkan waktu bersama musuh kan. Haha.

Kata orang, rakan untuk bergelak ketawa, untuk bersuka ria, memang senang dan mudah kita temui. Tetapi amat sedikit untuk kita bertemu dan mempercayai rakan yang sanggup menemani kita di saat kita berada didalam konflik jiwa yang sedih. Jika ada yang sudi mendengar, mungkin setakat mendengar. Tiada sebarang cadangan yang di lontarkan untuk mengurangkan sedikit bebanan yang di tanggung.

Sejak kebelakangan ini, banyak berita sedih yang saya terima di dalam facebook saya dari mereka yang bergelar sahabat. Semua mereka yang tersenarai di dalam 'friends list' saya, adalah sahabat saya. Ada pelbagai masalah yang di lontarkan. Ada masalah kehilangan cinta, ada masalah bertemu cinta, ada masalah rasa hilang semangat, ada masalah cinta tiga segi dan banyak lagi.

Semuanya memerlukan seseorang untuk mengembalikan semula pemikiran dan semangat mereka seperti sediakala atau dengan bahasa lain ;back to normal'. Setiap masalah yang terjadi, ianya telah terjadi. Tiada faedahnya untuk kita terus meratapi mahupun menyesali. Sebaiknya, anggaplah ujian yang hadir itu sebagai penambah baikkan untuk diri sendiri agar kita lebih berhati-hati, lebih serius dan lebih 'alert' untuk menjalani kehidupan di masa akan datang.

Kata-kata semangat yang saya petik dari rakan facebook saya,

''Jangan memberi harapan pada setiap perkara yang belum pasti, kelak ada insan yang bakal dilukai ,Jangan menaruh harapan pada yang belum tentu dimiliki, nanti kecewa kan sendiri, sebaliknya, gantunglah segenap harapan kepada ''YANG MAHA MEMBERI'', nescaya dirimu tidak sesekali dizalimi, kerana للّهُ" mendengar pengharapanmu setiap kali dan للّهُ" menunaikannya dengan cara-NYA tersendiri sehingga keindahan itu datang pada waktunya...''

Nota : Osh Kosh, terima kasih ya. :)



Rabu, 21 September 2011

WANG PANAS ~ SUAMI GILA, ISTERI GLAMOR !


GreenAppleKu : Dasyatnya kesan makan harta dari sumber yang haram ni. Kesannya bukan pada diri sendiri malah seluruh ahli keluarga terkena tempiasnya. Sebab itulah sesebuah keluarga, haru biru jadinya. Hermmm....


Kereta mewah, rumah bagai istana, anak-anak yang ramai, isteri-isteri yang cantik, kuasa yang berada di tangan, pakaian dan perhiasan yang mempamerkan prestij, imej dan kedudukan yang tinggi. Semua itu menjadi impian manusia yang dilukiskan dalam firman Allah SWT yang bermaksud:

“Ketahuilah, bahawa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; Kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kekuningan. Kemudian ia menjadi hancur dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keredaan-Nya dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu.” (Surah Al-Hadiid ayat: 20)

Ramai manusia kaya yang tidak tenang jiwanya, walaupun wajah tampak bahagia dan gayanya cukup hebat memikat manusia tetapi hati dia menangis, memberontak dan mencari ketenangan. Kerana maksiat dan wang haram lagi syubhah yang dikumpul membawa kesan ke dalam darah dan dagingnya, detak jantung dan aliran nafasnya, tatapan mata dan pandangan hatinya.

Rasulullah SAW menegaskan tentang kewajipan seseorang untuk menjaga keluarganya daripada memakan harta yang haram. 

Daripada Abu Hurairah beliau berkata: Suatu hari al-Hasan bin Ali RA (cucu Nabi SAW) mengambil sebiji kurma sedekah, kemudian dia memasukkannya ke dalam mulutnya. Rasulullah SAW bersabda: Kukh, kukh (suruhan untuk dikeluarkan kurma tersebut), Buanglah kurma itu, apakah kamu tidak mengetahui bahawa kita (Ahli Bait) tidak boleh memakan barang sedekah?” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Walaupun satu sen yang haram dimakan dengan sengaja oleh ahli keluarga kita maka ia akan tumbuh menjadi daging haram yang kelak akan dibakar di dalam neraka. Harta merupakan ujian yang paling berat bagi umat manusia. Kerana harta manusia saling menzalimi, berbunuh-bunuhan, saling mendengki, rampas-merampas, lupakan akhirat dan akhirnya mati dalam kekufuran.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: ”Sesiapa yang merampas hak seorang muslim dengan sumpahnya, nescaya Allah SWT benar-benar akan mewajibkan neraka baginya dan diharamkan syurga untuknya. Lalu seorang sahabat bertanya: Walaupun yang dirampas itu adalah sesuatu yang amat sedikit, wahai Rasulullah? Baginda bersabda: Walau sekecil sebatang kayu siwak (umpama sebatang berus gigi).” (Hadis riwayat Imam Muslim)

Namun, pada zaman jahiliyah moden hari ini ramai manusia yang tak kisah tentang halal dan haram. Masing-masing berlumba-lumba mendapatkan harta yang banyak walau mesti merompak hak orang lain. Harta itu kemudian digunakan untuk nafkah keluarga. Ironinya, orang miskin pun bukan main kuat menipu, mencuri dan merompak, sama saja keadaannya dengan orang kaya yang merompak secara terhormat dan di bawah terang sang mentari. Harta menjadi ukuran bukan lagi iman di dada.

Tidak hairan jika lahir keluarga-keluarga yang berantakan, kerana harta yang haram suami lupa daratan. Isteri hilang kewarasan dan anak-anak tidak terkawal. Kalau ibu bapa terlibat gejala sosial, anak-anak pula jadi anti sosial. Suka memberontak, terbabit dengan geng haram, lari dari rumah. Kerana harta dan nafsu yang dijadikan Tuhan, seorang berusia bapa sanggup berganti-ganti pasangan seks yang berusia sama dengan anak remajanya. Ibu pula lupa keluarga, seronok bermain dengan impian glamour sesama orang kaya yang gilakan pameran. Hidup mereka sebenarnya tersiksa bagai dalam neraka. Apakah harta yang sebegini membawa kebahagiaan? Tidak, kerana kekayaan yang membawa bahagia adalah kaya hati, bukan semata-mata material.

Harta yang berkat dan membawa ketenangan hati adalah harta yang halal, banyak lagi mencukupi jumlahnya dan bermanfaat untuk agama. Harta itu tidak membunuh iman di hati yang memiliki, tidak melupakan impian kembali ke akhirat, tidak melalaikan dari panggilan kubur. Harta ini menumbuhkan kasih sayang dalam keluarga, melahirkan jiwa-jiwa yang cerdas dan akhlak yang pemurah. 

Sedangkan harta haram mengundang syaitan masuk ke dalam rumah, mendiami hati-hati ahli keluarga, meniupkan kebencian, iri hati, tamak, haloba, dengki, takbur, sombong dan riyak. Merosakkan hubungan silaturrahim dan menyuburkan sifat kedekut, bakhil lagi kikir. Hati yang memilikinya tidak pernah puas, bahkan disiksa rasa takut kehilangan hartanya. Akhirnya hati mati akibat takut muflis hingga ke hujung nyawanya.

Padahal dunia hanya tempat singgah sementara, sekejap jua perhentiannya namun dunia tetap menipu ramai manusia. Anehnya, tak ramai yang bijak melihat hakikat ini. 

Walaupun Rasulullah SAW telah bersabda yang bermaksud: “Demi Allah, bukanlah kemiskinan yang aku khuatirkan ke atas diri kamu. Tetapi aku lebih mengkhuatirkan kekayaan dunia ini dihamparkan untuk kalian, sebagaimana yang pernah dihamparkan ke atas orang-orang sebelum kalian. Lalu kamu berlumba-lumba dengan kekayaan itu sama seperti mereka dan kekayaan itu akan membinasakan kamu sebagaimna ia telah membinasakan orang-orang sebelum kamu.” (Hadis riwayat Imam Al-Bukhari dan Muslim)

Ditakdirkan menjadi orang kaya sepatutnya membuat kita takut, takut jika nikmat itu diberi seluruhnya di dunia ini dan tidak disisakan untuk akhirat kelak. 

Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud: “Barangsiapa yang menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, nescaya kami berikan kepada mereka balasan pekerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Itulah orang-orang yang tidak memperoleh di akhirat, kecuali neraka dan lenyaplah di akhirat itu apa yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka kerjakan.” (Surah Hud ayat: 15-16)

Sumber : Dr. Juanda.com


Selasa, 20 September 2011

JANGAN JADI MANGSA GLAMOUR


GreenAppleKu : Nak jadi glamour yang positif. Jom rakan wanita ku. :)


Wanita umumnya sukakan produk kecantikan, perhiasan dan pelbagai fesyen yang boleh menyerlahkan keanggunannya. Lelaki pula secara fitrahnya suka melihat wanita yang cantik. Mana ada suami yang tak mahu isterinya kekal menawan dan menarik seperti zaman bercinta dahulu? Tetapi dia bimbang juga apabila duit yang semestinya jadi simpanan untuk keperluan mendesak, tiba-tiba lesap kerana mengikut selera isteri yang terlampau sensasi.

Saya pernah menonton rancangan bicarawara oleh hos terkenal dunia, Oprah tentang ‘Diet Shopping’. Salah satu pakar kewangan keluarga yang dijemput menjayakan rancangan itu berkata: “Antara punca pergaduhan suami isteri ialah salah seorang daripada mereka tidak pandai mengawal nafsu membeli. Ini disebabkan kehidupan masyarakat moden yang banyak dicemari oleh isu-isu kehebatan selebriti. Contohnya jenama pakaian, perhiasan, solekan, kereta, telefon bimbit sehingga stail dekorasi rumah, mereka sanggup berhabis, kerana mahukan aksi glamor dan terikut-ikut pula bermacam gaya selebriti yang diminati. Padahal pendapatan yang mereka miliki jauh berbeza berbanding para selebriti itu.”

Kegilaan seperti itu semakin parah dengan kemudahan berhutang yang ditawarkan pihak bank atas nama kad kredit yang sebenarnya mencekik atau khidmat Along yang ada peminatnya yang tersendiri. Betapa sengsaranya hidup jika kita diperbudak oleh nafsu. Akibatnya semua tumpuan dihalakan hanya untuk memuaskan kehendak hawa. Pasti kita berasa letih dan tidak gembira kerana setiap hari berlagak kaya, padahal hutang keliling pinggang. Suami isteri hendaklah saling berjaga. Kegawatan ekonomi yang melanda keluarga boleh diredakan dengan sikap terbuka, mahu berbincang dan menentukan langkah penyelesaian secara bersama.

Kita tidak mahu mencari pihak mana yang bersalah dalam hal ini? Tetapi kita mahu keluar daripada krisis kewangan itu dengan cara memaafkan dan bertoleransi, membimbing bukan menghentam. Penyakit ‘tunjuk glamor’ ini bukan menjangkiti wanita sahaja, lelakipun apa kurangnya. Rasulullah SAW melabel penyakit ini dengan istilah istimewa yang dikenali sebagai ‘riya’. Bahaya penyakit riya atau glamor amat menggerunkan para sahabat Baginda SAW. Sehingga taraf kegawatannya sama dengan mensyirikkan Allah SWT secara halus. Kalau kita solat kerana hendakkan pujian manusia, maka kita telah menyembah orang yang memuji itu. Begitu dengan sedekah, menolong orang lain kerana mengharapkan balasan, puasa, haji dan sebagainya. Jelasnya, apa-apa pekerjaan yang diniatkan untuk memperoleh pujian daripada orang lain adalah riya dan pahala amalannya itu akan berkurangan.

Pada hakikatnya masalah riya dan tunjuk glamor banyak persamaannya. Riya jelas terasa pada niat dalaman, manakala glamor pula terserlah dari segi luaran yang zahir. Tetapi tujuan dan matlamatnya adalah sama iaitu mahu dipuji. Namun, bukan bermakna agama melarang aksesori yang mendokong kecantikan, kebersihan, kekemasan dan keteraturan. Bahkan setiap Muslim diwajibkan untuk menunjukkan imej yang hebat dan terkehadapan, tetapi dengan syarat dia mampu, tidak memudaratkan dirinya dan orang lain.

Contohnya, wanita Muslimah yang bertudung hendaklah memakai ubat penghilang bau badan atau syampu yang sesuai untuk rambut bertudung. Jika tidak sedemikian, dia pasti akan mencalarkan imej Islam yang bersih dan cantik. Perhiasan, pakaian dan solekan pun hendaklah kena pada tempat dan masanya. Jangan berlebih-lebihan seolah-olah ‘minta diperhati’. Boleh jadi buruk padahnya, mengundang jenayah ragut, rogol dan gangguan lainnya.

Sungguh merbahaya sikap tunjuk glamor yang melampau ini. Namun begitu para isteri sepatutnya berhati-hati jika tidak memiliki ‘sense of glamour’ di hadapan suami. Serlahkanlah kehebatan anda untuknya. Biar suami anda menilai bahawa anda memang layak berdampingan dengannya.

Tahukah anda jenis-jenis glamor yang positif?

1. Glamor dengan bersikap jujur.
Jangan tertipu oleh budaya persekitaran anda. Di tengah-tengah para wanita kaya dan berdarjat, tak semestinya anda menukar personaliti anda dengan berpura-pura berduit. Angkuh dan berkualiti import. Anda boleh bergaya dengan menonjolkan kematangan berfikir dan bersikap. Serlahkan akal yang cerdas dan hati yang suci. Kedua-duanya adalah faktor yang kuat untuk menjalinkan hubungan dengan orang lain.

2. Glamor dengan niat menjadi role model.
Anak-anak anda mempunyai tabiat meniru ibu bapanya. Tentulah anda dan suami adalah orang yang paling glamor pada diri mereka. Mereka akan memotivasikan diri mereka sendiri untuk berjaya seperti anda. Tapi jika anda tidak punya aura seperti ’Mawi’ susahlah nak bertahta di hati mereka. Jangan risau! Anda masih memiliki segudang bakat untuk menduduki carta pertama dalam hati sanubari anak-anak anda. 

Ibu yang jelita, pandai memasak, sering memanfaatkan masa dengan anak-anak, mendidik mereka, memahami dan menyayangi, dan bersedia menjadi sahabat yang paling rapat untuk mereka. Semua itu adalah bakat anda yang mesti diserlahkan untuk menambat hati anak-anak. Sama juga halnya dengan seorang ayah. Sikap kepemimpinannya, toleransi dan yang paling penting nafkah zahir batin untuk keluarga adalah sejumlah aset yang ada pada diri anda. Yang membuat anda diminati isteri dan anak-anak. Alangkah bahagianya berbagi glamor dalam keluarga kita.



Isnin, 19 September 2011

Maka pandai-pandailah kita menilai dan meletakkan mengumpat kita, sehingga tidak terjerumus jadi 'pengumpat' yang dilarang pula!


GreenAppleKu : Mengumpat memang sedap walaupun dosanya lebih besar dari dosa membunuh. Tak ramai kisah sebab SEDAPNYA MENGUMPAT. Berhati-hati ketika menerbitkan artikel. Jadilah manusia dan blogger yang sebarkan perkara-perkara yang baik. Nak cerita perkara yang tak baik, boleh tetapi ada caranya. Jangan sehingga sentak hati orang yang kita hendak tegur ya.


Terdapat 6 perkara yang dibolehkan mengumpat dalam kitab tersebut. Kandungan asal bab ini dipetik dari Kitab Riyadus Shalihin versi Bahasa Arab...Begitu juga dalam kitab-kitab seperti Imam Ghazali Ihya Ulumuddin dan lain-lain.

6 Perkara tersebut ialah:

Pertama: Orang yang dizalimi. Maka harus bagi orang yang dizalimi mengadu kezaliman yang dilakukan ke atasnya kepada pemerintah, qadhi dan sebagainya yang menjadi penguasa atau mempunyai kekuatan untuk menghentikan kezaliman orang itu. Contohnya, dengan menyebut : “aku dizalimi oleh fulan seperti ini... “.

Kedua: Minta tolong untuk mengubah kemungkaran atau menunjukkan ahli maksiat kepada kebenaran. Caranya dengan menyampaikan kepada sesiapa yang mempunyai kekuatan atau kemampuan untuk membetulkan kemungkaran tersebut. Contohnya, dengan menyebut : “ fulan itu melakukan begini.. “. Maka boleh disampaikan dengan tujuan untuk mengubah mungkar. Jika bukan dengan tujuan itu adalah haram.

Ketiga: Meminta fatwa. Contohnya, kita bertemu mufti dan berkata : “ aku dizalimi ayahku atau saudaraku atau suamiku atau fulan dengan begini. Maka apa pandangan mu (mufti )?”. Pertanyaan itu bertujuan untuk meminta pandangan untuk selesaikan masalah tersebut. Tetapi, baik juga jika nama identiti individu tersebut tidak disebut secara terperinci kecuali dengan menyebut kesalahannya sahaja.

Keempat: Memberi peringatan kepada kaum Muslimin daripada kejahatan dan menasihati mereka. Contohnya apabila kita mengetahui adanya orang yang diambil menjadi saksi dalam sesuatu kes, tetapi kita tahu kefasiqannya, maka wajib mendedahkannya demi kemaslahatan umat Islam. Ataupun seorang perawi hadith yang diketahui mempunyai masalah di sudut thiqah atau adilnya, maka boleh didedahkan kerana untuk menjaga kepentingan ramai daripada menerima hadith yang diriwayatkannya.

Ataupun dalam bab perkahwinan, dibenarkan kita menyebut keburukan seseorang jika ada orang yang ingin mengahwininya datang bertanya tentang diri individu itu pada kita, atau dalam urusan untuk berpakat berniaga, maka dibenarkan kita menyampaikan keburukan seseorang yang ingin melakukan kerjasama dalam perniagaan agar terselamat dari amalan buruknya, atau dalam urusan menyimpan barang, maka boleh kita maklumkan keburukan seseorang yang kita tahu dia tidak amanah dan sebagainya dan lain-lain.

Atau kita memaklumkan kepada orang ramai agar tidak berguru dan berhati-hati dengan seseorang yang kita tahu dia sering berulang-alik belajar dari guru yang bid’ah. Atau ilmunya diambil dari orang yang fasiq kerana kita bimbang akan timbul mudarat darinya nanti. Ataupun kita memaklumkan pada orang ramai tentang keburukan seseorang yang ingin diangkat menjadi pemimpin kepada satu kaum, tetapi dia fasiq, lagha (lalai) dan sebagainya. Maka wajib memaklumkan pada orang ramai.

Kelima: Orang yang melakukan maksiat atau bid’ah secara terang-terangan seperti minum arak, mengambil cukai (peras ugut dan sebagainya), ambil harta orang secara zalim, menjadi kepala utama dalam melakukan kejahatan, maka harus didedahkan kejahatan mereka ini. Namun, perbuatannya jahat yang dilakukan secara terang-terangan itu sahaja perlu disebut, bukan selainnya.

Keenam: Pengenalan diri . Apabila ada manusia yang dikenal dengan gelaran seperti mata berair, tempang, pekak, buta, juling dan sebagainya, maka harus memanggil mereka dengan gelaran itu dengan tujuan untuk mudah dikenali. Jika bukan dengan tujuan untuk mudah mengenali, sekadar untuk menghinanya, maka hukumnya haram. Adapun, jika gelaran-gelaran itu tidak diredhoi oleh mereka, maka tidak dibenarkan memanggil gelaran itu dan usahakan dengan panggilan lain jika ingin mudah kenal sekalipun.

Inilah 6 keadaan diharuskan ghibah (mengumpat) oleh ulama'-ulama’ dengan pelbagai dalil-dalil dari Al-Qur’an dan Hadith masyhur yang telah mereka sepakati. Maka pandai-pandailah kita menilai dan meletakkan mengumpat kita dan anda, sehingga tidak terjerumus jadi 'pengumpat' yang dilarang pula!



RISIKO CINTA SUAMI ANAK KONGLOMERAT


GreenAppleKu : Masa mula-mula baca tajuk artikel terbaru Dr. Juanda ni, saya terfikir, apa makna KONGLOMERAT ni? Bluur seketika. Nak capai kamus, malas ler pula, jadi saya meneruskan pembacaan artikel tersebut demi mencari jawapnya.


”Awak tahu tak, Arief ajak saya shopping merata-rata butik kat KLCC bawa perangai dia yang tak senonohlah. Awak bayangkan, dia sibuk memilih barang dan tak tanya saya pun apa barang yang saya nak beli. Apabila dia dah dapat semua barang yang disukai terus dia bayar dan suruh saya bawa beg-beg itu semua penuh di tangan. Dia pula berjalan seorang sambil melihat-lihat apa lagi yang nak dia beli. Sementara saya ni, ditinggalkan seorang diri dengan beg-beg dia tu. Tak tanya pun ada apa-apa yang saya minat dalam butik tu. Orang akan kata, beruntungnya saya dapat suami yang baik macam dia, banyak belikan barang. Kah ,kah, kah…. semua ketawakan Azura yang duduk bersama suami dan kawan-kawan di cafe house sebuah hotel berbintang lima. Seorang kawan mereka menyampuk, dah la tu… bersyukurlah dapat anak orang kaya yang tak senonoh ni. Walaupun dia kurang romantik tapi apa yang awak mahu semua awak dapat”

Di tengah kegembiraan bersama suami dan kawan-kawannya, Azura masih terasa ada sesuatu yang mengganjal di hatinya. Walaupun Arif mencintai dirinya tetapi terkadang ahli keluarganya yang lain memandang dia sebelah mata. Setiap hari dia harus pandai mengambil hati mereka supaya dia layak duduk ditengah-tengah keluarga kaya raya yang memiliki beberapa syarikat bertaraf antarbangsa. Begitulah risiko kahwin tak sama darjat.

Anda mungkin tak pernah terbayang akan berjodoh dengan anak orang kaya. Di mata zahir nampak kelebihan dan keberuntungan sahaja jika anda bersamanya. Tetapi perlu diingat tentang risiko berdampingan dengan si dia. Anda mesti bersedia dari segi perasaan dan mentaliti untuk menjadi seorang isteri. Pada kebiasaannya isteri yang tidak sama taraf dan kedudukan atau latar belakang pendidikan dengan suami akan mengalami gangguan perasaan sepanjang perkahwinan. Walaupun harta benda dan segalanya boleh dia dapat dengan senang hanya satu yang kurang dalam dirinya iatu bayang-bayang perbezaan diantara mereka.

Pada hakikatnya, keintiman mereka bergantung kepada kesamaan persepsi dan misi dalam kehidupan perkahwinan. Bukan kerana harta, paras muka dan nasab. Kerana kemuliaan seorang manusia itu bergantung kepada iman dan takwanya kepada Allah Taala. Isteri tak perlu merasa rendah diri kerana ia memiliki iman yang paling bernilai. Dengan iman itu dia mampu mengungguli harta benda dan perhiasan termahal di serata dunia ini. Tetapi dimana anda berdiri, disitu anda perlu menyerlahkan keunggulan diri yang sepatutnya boleh mengimbangi kedudukan suami anda. Jangan hanya duduk tenggelam dalam airmata, melayan perasaan yang tak akan ada habisnya. Kerana latar belakang setiap orang tak boleh ditukar ganti.

Itulah ketentuan Allah yang patut disyukuri, yang paling penting adalah berusaha mengorek permata yang berada dalam diri anda. Setiap insan mesti memiliki kelebihan yang tak ada pada diri orang lain. Menjadi isteri yang setia dan mahu bersabar dengan kerenah si suami yang kaya raya bukan perkara yang mudah, jika anda boleh melakukannya maka anda memang layak menjadi isterinya.

Orang kaya biasanya tak kenal susah, bersikap manja dan suka bergantung pada orang lain. Jika keluarganya mendedahkan tentang dunia perniagaan dari kecil lagi maka dia akan hidup dalam disiplin yang tak sama dengan isterinya. Isteri juga kena bersedia dengan wanita-wanita lain yang meminati harta suami. Begitu juga tekanan-tekanan yang dihadapi dalam kehidupan seorang ahli perniagaan yang sibuk dan mencabar. Wanita mana pun akan memilih suami yang kaya dan berkedudukan tingi tetapi jarang di kalangan mereka yang faham tentang segala risiko menjadi isteri orang kaya.

Sungguh mencabar dan berat dugaan yang harus dihadapi, begitulah kuasa Allah Taala memberi seorang dengan sesuatu dan menahannya daripada sesuatu yang tak mampu termiliki. Sebagai insan beriman dan wanita yang salehah tiada yang paling membahagiakan hati mereka melainkan iman, dialah harta yang paling bernilai. 

Rasulullah SAW telah bersabda: ”Iman itu letaknya di dalam hati.” Jadi bagi sesiapa yang kehilangan iman di hatinya, dia tak akan dapat kebahagiaan yang termahal sekalipun di dunia ini. Walaupun hidup didalam istana yang termegah di dunia.


Sabtu, 17 September 2011

DAYA TARIKAN WANITA MENURUT LELAKI YANG BUDIMAN


GreenAppleKu : Seperti biasa, sepatah dua kata dari saya sebelum anda teruskan membaca artikel kali ini. Komen saya, this artikel is awesome!
Dr. Juanda.com, semua artikel anda memang terbaik. Anda tak percaya? Jom baca hingga habis artikel ini. 

SALAM CERIA SEMUA... (TQ EN. GOOGLE 4 THIS PICTURE.)

Lambat mendapat jodoh? Gagal dalam hubungan percintaan? Bagi seorang isteri pula merasa kurang perhatian dan belaian suami. Keadaan sebegini berpunca dari lemahnya pengetahuan wanita tentang apa sebenarnya yang lelaki suka dan idamkan dari peribadi wanita itu sendiri. Orang yang telah berumahtangga sepuluh tahun sepatutnya lebih peka dan sensitif terhadap pasangannya tetapi banyak berlaku sebaliknya. Malu menunjukkan perhatian, sentuhan dan belaian serta ia jarang ditonjolkan kerana sibuk dengan urusan rumahtangga, anak-anak dan hal mencari nafkah. Perkahwinan mereka menjadi hambar dan kurang kepanasannya. Rutin harian yang dilakukan semakin menjejaskan suasana romantik dalam perhubungan suami dan isteri.

Wanita yang sedang mencari pasangan pula lain ceritanya. Ada yang sanggup mengeluarkan wang ringgit yang banyak untuk membaiki imej dan penampilan diri. Salon-salon kecantikan menjadi langganan. Butik-butik pakaian dan perhiasan menjadi tempat lepak yang amat diminati. Tetapi kekasih yang dinanti silih berganti datang dan pergi semuanya tak lekat di hati. Mengapa keadaan ini berlaku? Apa sebenarnya daya tarikan wanita yang membuat lelaki tak bosan berdampingan dengannya?

1. Budi bahasa dari jiwa.
Kekuatan wanita ada pada bahasa tubuhnya iaitu tingkah laku, perbuatan zahir atau akhlak yang mulia. Setiap perkataan yang dilafazkan menjadi penilaian. Adakah ia seorang yang sabar, jujur, berpendidikan atau setidak-tidaknya tahu hal dunia hari ini? Atau adakah ia seorang yang suka berleter, kasar, kurang ilmu dan sebagainya? Semua yang terpacul dari lidah bermuara di hati nurani masing-masing. Wajah ayu yang sedap dipandang janganlah bertukar pahit apabila terdengar bahasa yang menyakitkan telinga.

2. Make-up yang memikat.
Jangan salah tafsir tentang make-up! Yang dimaksudkan di sini adalah air sembahyang untuk pembersih dan penyegar wajah. Untuk pembayang mata dan melentikkannya, gunakanlah jenama ‘malu’ agar mata mampu menangkis setiap panahan syahwat. Manakala pemerah bibir yang sesuai adalah kata-kata penuh hikmah yang memikat setiap orang yang mendengar dengan penuh keinsafan. Dijamin lelaki yang beriman amat meminati wanita seperti ini.

3. Busana takwa.
Para wanita di syurga dihiasi dengan pakaian daripada sutera hijau yang bertahtakan permata-permata berkilauan. Kerana itulah keindahan wanita diabadikan di dalam Al-Quran dengan pakaian dan perhiasannya. Tetapi kegilaan pada fesyen yang mendedahkan aurat wanita saat ini amat membimbangkan. Wanita semakin berani mempamerkan segalanya yang boleh menjadi daya tarikan lelaki. Adakah mereka terfikir bahawa sebenarnya lelaki amat kuat cemburu? Mereka yang benar-benar bersungguh-sungguh ingin menjadikan anda isteri tidak akan berminat dengan jenis wanita yang berpakaian sebegini. Kerana ia menunjukkan kerendahan akhlak dan kemurahan peribadi. Bayangkan barang yang tertutup kemas dan terlindung pasti lebih tinggi nilainya daripada barang yang telah dibuka dipegang dan dilihat sesuka hati sesiapa jua. Sebenarnya pakaian adalah gambar keperibadian yang sesungguhnya dan tersirat tabiat si pemakainya.

4. Superwoman.
Superwoman digambarkan dengan ciri-ciri seorang yang hebat, berjiwa pahlawan, suka menolong orang dan bukan sebaliknya suka menyusahkan orang. Begitulah gambaran wanita yang mandiri, tidak bergantung pada belas kasihan sesiapa, mampu menghadapi kesusahan dan cabaran hidup dengan tabah. Bahkan dialah penolong bagi sesiapa yang memerlukan pertolongan. Sebagai kekasih tentunya dia dapat berdiri di sisi pasangannya dengan keberanian menghadapi segala ujian kehidupan. Tidak lemah dan manja, bukan seorang yang pemalas dan cepat putus asa. Begitulah daya tarikan yang lebih tinggi nilainya dari sekadar kecantikan paras muka yang semakin lama semakin pudar dimakan usia. Tetapi kekuatan peribadi takkan sirna ditelan zaman.

5. Suka dikritik dan bersikap terbuka.
Menjadi pasangan yang ideal bukannya mudah. Perlukan kesabaran untuk kekal di sisinya, mahu mendengar pendapat orang lain, bersedia melakukan perubahan pada diri. Bertanya secara terbuka kepada pasangan anda apa yang dia suka dan apa yang tidak disukainya. Bukan bererti mengikut secara total segala kemahuan lelaki. Berikan pertimbangan sewajarnya, buka perbincangan untuk kebaikan bersama. Jangan ego dan cepat berkecil hati. Jadilah sahabat dan kekasih yang memberi kebebasan bagi pasangan anda untuk menyatakan pendapatnya. Di dalam hubungan kasih sayang, saling mengekspresikan diri sungguh menyeronokkan dan tak akan bosan anda melayan kerenah masing-masing.

Sungguh bertuahlah sesiapa yang mendapat pasangan seperti ciri-ciri di atas. Bagi anda yang mahu berubah, tidak ada kata terlambat untuk membaiki diri. Kerana biar bagaimanapun, lelaki tetap memerlukan wanita sebagai penyempurna kebahagiaannya. Tetapi wanita mesti lebih peka terhadap kekurangan-kekurangannya agar ia tetap menjadi pilihan satu-satunya di hati seorang lelaki bernama suami.

Rasulullah SAW bersabda: ”Wanita itu dikahwini kerana empat perkara, kerana hartanya, kecantikannya, nasab keturunannya dan agamanya. Pilihlah wanita kerana agamanya nescaya engkau akan bahagia.”