Binatang cacat dilarang untuk ibarat Korban.



PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Binatang Cacat Dilarang Untuk Ibadat Korban

عَنْ الْبَرَاءِ بْنِ عَازِبٍ رَفَعَهُ قَالَ لَا يُضَحَّى بِالْعَرْجَاءِ بَيِّنٌ ظَلَعُهَا وَلَا بِالْعَوْرَاءِ بَيِّنٌ عَوَرُهَا وَلَا بِالْمَرِيضَةِ بَيِّنٌ مَرَضُهَا وَلَا بِالْعَجْفَاءِ الَّتِي لَا تُنْقِي

Dari Al Bara bin Azib ia memarfu'kannya (kepada Nabi SAW), baginda bersabda: "Tidak boleh berkurban dengan kambing pincang dan jelas kepincangannya, atau kambing yang buta sebelah dan jelas butanya, atau kambing yang sakit dan jelas sakitnya, atau kurus yang tidak berdaging." (HR Tirmidzi No:1417) Status: Hasan Sahih

Pengajaran:

1.  Binatang anam yang terdiri daripada kambing, lembu, kerbau serta unta adalah antara binatang yang digunakan untuk ibadat korban.

2.  Binatang yang digunakan untuk ibadat korban hendaklah terdiri daripada binatang yang sihat.

3.  Tidak sah ibadat korban yang dilakukan ke atas binatang yang memiliki kecacatan yang terdiri daripada:

a.  Binatang tersebut cacat dan jelas kecacatannya seperti kakinya terpotong

b.  Binatang tersebut buta sebelah mata dan jelas butanya

c.  Binatang tersebut sakit dan jelas sakitnya seperti berkudis atau yang menyebabkan rosak kualiti dagingnya.

d.  Binatang tersebut kurus dan tidak berdaging

4.  Sebaik binatang korban adalah yang baik, sihat dan gemok serta tidak memiliki kecacatan

5.  Antara kecacatan binatang yang dimakruhkan untuk ibadat korban:

a.  Sebahagian atau keseluruhan telinganya terpotong
b.  Tanduknya pecah atau patah
c.  Ekor terputus atau sebahagiannya
d.  Gigi ompong atau tanggal gigi depannya
e.  Sudah kering air susunya
 
20hb Ogos  2017
27hb Zulkaedah 1438H


Ulasan