Larangan Menghina Keturunan.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Larangan Menghina Keturunan

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَبِي قُلْتُ لِيَحْيَى كِلَاهُمَا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ نَعَمْ قَالَ شُعْبَتَانِ مِنْ أَمْرِ الْجَاهِلِيَّةِ لَا يَتْرُكُهُمَا النَّاسُ أَبَدًا النِّيَاحَةُ وَالطَّعْنُ فِي النَّسَبِ

Dari Abu Hurairah RA dari Nabi SAW. bapakku berkata; aku bertanya kepada Yahya; "Apakah keduanya dari Nabi SAW?" Ia menjawab, "Ya, " baginda bersabda: "Dua kelakuan jahilliyah yang tidak ditinggalkan oleh manusia selamanya; meratapi mayat dan menghina keturunan." (HR Ahmad No: 9205) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Islam adalah agama yang memisahkan amalan kehidupan Jahiliah kepada amalan yang diredhai Allah.

2.  Dua amalan jika masih dilakukan, ia menunjukkan orang tersebut masih memiliki sifat jahiliah:

a.  Meratapi atau meraung ke atas jenazah 

b.  Menghina keturunan, sama ada keturunannya sendiri ataupun keturunan orang lain

3.  Semoga kita menjauhi amalan dan perbuatan jahiliah ini.

10hb April  2017
13hb Rejab 1438H


Ulasan