Ahad, 30 April 2017

Mukmin yang terpelihara



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Mukmin Yang Terpelihara

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا نَفَّسَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّرَ اللَّهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَاللَّهُ فِي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيهِ وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا سَهَّلَ اللَّهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ وَمَا اجْتَمَعَ قَوْمٌ فِي بَيْتٍ مِنْ بُيُوتِ اللَّهِ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَيَتَدَارَسُونَهُ بَيْنَهُمْ إِلَّا نَزَلَتْ عَلَيْهِمْ السَّكِينَةُ وَغَشِيَتْهُمْ الرَّحْمَةُ وَحَفَّتْهُمْ الْمَلَائِكَةُ وَذَكَرَهُمْ اللَّهُ فِيمَنْ عِنْدَهُ وَمَنْ بَطَّأَ بِهِ عَمَلُهُ لَمْ يُسْرِعْ بِهِ نَسَبُهُ

Dari Abu Hurairah dia berkata; Rasulullah SAW telah bersabda: 'Barang siapa membebaskan seorang mukmin dari suatu kesulitan dunia, maka Allah akan membebaskannya dari suatu kesulitan pada hari kiamat. Barang siapa memberi kemudahan kepada orang yang berada dalam kesulitan, maka Allah akan memberikan kemudahan di dunia dan akhirat. Barang siapa menutupi aib seorang muslim, maka Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat. Allah akan selalu menolong hamba-Nya selama hamba tersebut menolong saudaranya sesama muslim. Barang siapa menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan ke syurga baginya. Tidaklah sekelompok orang berkumpul di suatu masjid (rumah Allah) untuk membaca Al-Quran, melainkan mereka akan diliputi ketenangan, rahmat, dan dikelilingi para malaikat, serta Allah akan menyebut-nyebut mereka pada malaikat-malaikat yang berada di sisi-Nya. Barang siapa yang ketinggalan amalnya (kurang), maka keturunannya tidak akan dapat meninggikannya (menambah amalnya).' (HR Muslim No: 4867) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Mukmin yang membebaskan mukmin lain dari suatu kesulitan di dunia, nescaya Allah akan membebaskannya dari suatu kesulitan pada hari kiamat.

2.  Mukmin yang memberi kemudahan kepada orang yang berada dalam kesulitan semasa di dunia, nescaya Allah akan memberikan kemudahan kepadanya di dunia dan akhirat.

3.  Mukmin yang menutupi aib seorang muslim semasa di dunia, maka Allah akan menutup aibnya di dunia dan akhirat. 

4.  Allah akan menolong sesiapa yang menolong saudara muslim yang lain.

5.  Sesiapa yang menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan jalan ke syurga baginya.

6.  Orang yang berkumpul di masjid untuk membaca Al-Quran, Allah akan mengurniakan ketenangan, rahmat, dan dikelilingi para malaikat, serta Allah akan menyebut-nyebut mereka pada malaikat-malaikat yang berada di sisi-Nya.

7.  Barang siapa yang kurang amalnya semasa di dunia,  maka keturunannya tidak akan dapat menambah amalnya. (Amal kita spt solat, puasa adalah tanggung jawab kita).

30hb April  2017
03hb Syaban 1438H


Sabtu, 29 April 2017

Golongan yang dinaungi di akhirat.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Golongan Yang Dinaungi Di Akhirat

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَوْ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ إِمَامٌ عَادِلٌ وَشَابٌّ نَشَأَ بِعِبَادَةِ اللَّهِ وَرَجُلٌ كَانَ قَلْبُهُ مُعَلَّقًا بِالْمَسْجِدِ إِذَا خَرَجَ مِنْهُ حَتَّى يَعُودَ إِلَيْهِ وَرَجُلَانِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ فَاجْتَمَعَا عَلَى ذَلِكَ وَتَفَرَّقَا وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ خَالِيًا فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ وَرَجُلٌ دَعَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ حَسَبٍ وَجَمَالٍ فَقَالَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِينُهُ

Dari Abu Hurairah atau dari Abu Sa'id, Rasulullah SAW bersabda: "Tujuh (golongan) yang akan dinaungi Allah pada hari di mana tidak ada naungan lain kecuali naunganNya; pemimpin adil, pemuda yang tumbuh dalam beribadah kepada Allah, orang yang hatinya terikat dengan masjid bila ia keluar meninggalkannya hingga ia kembali lagi, dua orang yang saling mencintai kerana Allah, keduanya berkumpul kerana itu dan berpisah kerana itu, orang yang mengingat Allah saat menyendiri lalu kedua matanya berlinang, lelaki yang diajak oleh wanita yang memiliki kedudukan dan kecantikan (melakukan kejahatan) lalu ia berkata: Aku takut Allah, seseorang bersedekah lalu menyembunyikannya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya." (Hadis Tirmidzi No: 2313) Status: Hadis Hasan Sahih

Pengajaran:

Tujuh golongan orang yang akan mendapat perlindungan Allah di hari akhirat:

1.  Pemimpin yang adil

2.  Pemuda yang sentiasa beribadah kepada Allah

3.  Orang yang hatinya sentiasa tertambat ke masjid

4.  Dua orang yang saling mencintai kerana Allah, keduanya berkumpul dan berpisah kerana kecintaan kepada Allah.

5.  Orang yang mengingat Allah ketika bersendirian lalu berlinangan air matanya

6.  Lelaki yang diajak oleh wanita kaya dan cantik melakukan kejahatan,  lalu ia enggan dan berkata berkata: Aku takut Allah

7.  Seseorang yang bersedekah lalu menyembunyikannya hingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya.

Berusahalah menjadi orang yang mendapat naungan dan RAHMAT Allah di hari Kiamat.

29hb April  2017
02hb Syaban 1438H


Khamis, 27 April 2017

Kecintaan ukhuwah kerana Allah




1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Kecintaan Ukhuwah Kerana Allah

أَبَا ذَرٍّ يَقُولُ إِنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِذَا أَحَبَّ أَحَدُكُمْ صَاحِبَهُ فَلْيَأْتِهِ فِي مَنْزِلِهِ فَلْيُخْبِرْهُ أَنَّهُ يُحِبُّهُ لِلَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَقَدْ أَحْبَبْتُكَ فَجِئْتُكَ فِي مَنْزِلِكَ

Abu Dzar berkata bahawa ia pernah mendengar SAW bersabda: "Apabila salah seorang di antara kalian mencintai saudaranya, maka hendaklah ia datang ke rumahnya dan khabarkan kepadanya bahawa ia mencintainya kerana Allah Azza Wa Jalla, aku mencintaimu maka aku datang ke rumahmu'." (HR Ahmad No: 20537) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Ukhuwah adalah ikatan jiwa yang melahirkan perasaan kasih sayang, cinta, dan penghormatan yang mendalam terhadap seseorang yang diikat oleh ikatan akidah Islam, iman dan takwa.

2.  Perasaan cinta dan kasih kerana Allah yang lahir dari ukhuwah Islamiah perlu dizahirkan dengan ucapan kasih sayang.

3.  Jika kita menyayangi sahabat, ziarahilah dia dan ucapkan kalimah: saya sayang dan kasih awak kerana Allah.

4.  Ibnu Qayyim: Kasih sayang itu adalah sifat memberikan manfaat kepada orang lain, sifat bersusah payah demi memberikan kemudahan kepada sahabat atau menjauhkannya daripada bala.

5.  Umar al-Khattab: Tiada suatu kebaikan pun yang dianugerahkan kepada seorang hamba sesudah Islam, selain dari saudara yang solleh. Apabila seseorang di antara kamu merasakan sentuhan kasih sayang dari saudaranya, maka hendaklah ia berpegang kepadanya.

27hb April  2017
30hb Rejab 1438H


Jumaat, 21 April 2017

Ziarah Pesakit Iringi Jenazah


1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Ziarah Pesakit Iringi Jenazah

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عُودُوا الْمَرْضَى وَاتَّبِعُوا الْجَنَائِزَ تُذَكِّرُكُمْ الْآخِرَةَ

Dari Abu Sa'id Al Khudri ia berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Jenguklah orang-orang yang sakit dan iringilah jenazah, karena hal itu akan mengingatkan kalian kepada akhirat."  (HR Ahmad No: 11020) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Antara tanggungjawab Muslim ialah menziarahi Muslim lain yang sakit sebagai tanda prihatin dan ukhuwah keatas orang lain.

2.  Mengiringi jenazah Muslim yang meninggal dunia juga antara tanggungjawab sebagai Muslim yang hidup bermasyarakat.

3.  Antara hikmah menziarahi orang  sakit dan mengiringi jenazah ke kubur akan mengingatkan kita tentang sakit, kematian serta akhirat.

Mengingati akhirat akan menimbulkan keinsafan untuk bersegera melakukan amal soleh dan meninggalkan maksiat.

21hb April  2017
24hb Rejab 1438H


Khamis, 20 April 2017

Mukmin yang dikagumi.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Mukmin Yang Dikagumi

عَنْ صُهَيْبٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

Dari Shuhaib berkata: Rasulullah SAW bersabda: “Sungguh mengagumkan urusan orang mukmin, sesungguhnya semua urusannya baik baginya, yang demikian itu tidaklah dimiliki seorang pun kecuali hanya orang yang beriman. Jika mendapat kebaikan (kemudian) ia bersyukur, maka itu merupakan kebaikan baginya, dan jika keburukan menimpanya (kemudian) ia bersabar, maka itu merupakan kebaikan baginya.” (HR Muslim No: 5318) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Mukmin yang dikagumi ialah yang sentiasa reda setiap yang berlaku keatas dirinya.

2.  Mukmin yang dikagumi ialah yang sentiasa bersyukur diatas  setiap  kebaikan atau nikmat yang diperolehi. Syukur itu diperlihatkan pada lima perkara:

a.  Tunduk dan merendah kepada Allah, zat yang disyukuri 
b.  Cinta kepada Allah 
c.  Mengakui bahawa nikmat itu adalah pemberian Allah
d.  Memuji Allah dengan lisan dan perbuatan atas limpahan nikmat tersebut 
e.  Tidak memanfaatkannya dalam perkara yang dibenci Allah. 

3.  Mukmin yang dikagumi itu ialah apabila mendapat keburukan atau musibah, dia bersabar dan reda.

4.  Ibnu Qayyim menyatakan: sabar merupakan setengah dari keimanan dan setengahnya lagi adalah syukur.

Moga kita menjadi mukmin yang dikagumi.

20hb April  2017
23hb Rejab 1438H


Isnin, 17 April 2017

Pahala berterusan walaupun sakit dan musafir.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Pahala Berterusan Walaupun Sakit dan Musafir

أَبَا بُرْدَةَ بْنَ أَبِي مُوسَى وَاصْطَحَبَ هُوَ وَيَزِيدُ بْنُ أَبِي كَبْشَةَ فِي سَفَرٍ وَكَانَ يَزِيدُ يَصُومُ فَقَالَ لَهُ أَبُو بُرْدَةَ سَمِعْتُ أَبَا مُوسَى مِرَارًا يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا مَرِضَ الْعَبْدُ أَوْ سَافَرَ كُتِبَ لَهُ مِنْ الْأَجْرِ مِثْلُ مَا كَانَ يَعْمَلُ مُقِيمًا صَحِيحًا

Abu Burdah bin Abu Musa bahwa ia menemani Yazid bin Abu Kasyabah dalam suatu perjalanan, dan pada waktu itu Yazid sedang berpuasa. Abu Burdah berkata kepadanya; Saya berkali-kali mendengar Abu Musa berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Apabila seorang hamba sakit atau dalam menempuh perjalanan, maka dicatat baginya pahala kebaikan sebagaimana ketika ia bermukim dan dalam keadaan sihat." (HR Ahmad No: 18848) Status: Isnad Tsiqah

Pengajaran:

1.  Laksanakan amal ibadah setiap masa khususnya ketika  kita sihat dan bermukim 

2.  Orang yang sakit, walaupun tidak dapat mengerjakan amal solleh seperti mana ketika dia sihat, dia akan tetap mendapat ganjaran pahala jika semasa dia sihat, dia melaksanakan amal tersebut. (contohnya semasa dia sihat, setiap magrib dia ke masjid dan mendengar kuliah – waktu dia sakit, tidak dapat menghadirinya – Malaikat tetap mencatat ganjaran pahala seolah-olah dia hadir)

3.  Allah juga memberi ganjaran yang sama kepada orang yang bermusafir. Contohnya  amalan puasa sunat yang dilakukan semasa tidak bermusafir. Ketika dia bermusafir, dia tidak berpuasa. Dia turut mendapat pahala puasa tersebut.

Marilah kita laksanakan amal solleh semasa kita sihat dan tidak kemana-mana. Moga Allah memberikan ganjaran yang sama walaupun kita tidak dapat laksanakan semasa kita sakit dan bermusafir.

17hb April  2017
20hb Rejab 1438H


Sabtu, 15 April 2017

Kesusahan, keletihan, kesedihan dan kesakitan menghapuskan dosa.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Kesusahan, Keletihan, Kesedihan dan Kesakitan Menghapuskan Dosa

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَا يُصِيبُ الْمُسْلِمَ مِنْ نَصَبٍ وَلَا وَصَبٍ وَلَا هَمٍّ وَلَا حُزْنٍ وَلَا أَذًى وَلَا غَمٍّ حَتَّى الشَّوْكَةِ يُشَاكُهَا إِلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا مِنْ خَطَايَاهُ

Dari Abu Hurairah RA dari Nabi SAW baginda bersabda: "Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan keletihan, kehawatiran dan kesedihan, dan tidak juga gangguan dan kesusahan bahkan duri yang melukainya melainkan Allah akan menghapus kesalahan-kesalahannya." (HR Bukhari No: 5210)

Pengajaran:

1.  Setiap yang dihadapi oleh seseorang, sama ada berupa kesenangan mahupun kesusahan adalah ujian untuk melihat siapakah yang lebih baik amalannya di sisi Allah.

2.  Setiap muslim yang bersabar dan redha apabila diuji dengan penyakit dan keletihan, perasan bimbang dan kesedihan, gangguan mahupun  kesusahan, Allah akan menggantikan dengan keampunan terhadap dosa-dosanya. 

3.  Dosanya terampun walaupun kesakitan itu hanya akibat duri yang mencucuk atau melukakan anggota tubuh seseorang.

Marilah kita menghadapi kesusahan, kepayahan, kesedihan mahupun kesakitan dengan bersabar dan reda. Moga Allah menggantikan dengan sesuatu yang lebih baik.


15hb April  2017
18hb Rejab 1438H


Jumaat, 14 April 2017

Penyakit Mengangkat Darjat dan Menghapus Dosa



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Penyakit Mengangkat Darjat dan Menghapus Dosa

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا يُصِيبُ الْمُؤْمِنَ مِنْ شَوْكَةٍ فَمَا فَوْقَهَا إِلَّا رَفَعَهُ اللَّهُ بِهَا دَرَجَةً أَوْ حَطَّ عَنْهُ بِهَا خَطِيئَةً

Dari 'Aisyah dia berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Tidak ada satupun musibah (cobaan) yang menimpa seorang muslim berupa duri atau yang semisalnya, melainkan dengannya Allah akan mengangkat darjatnya atau menghapus kesalahannya." (HR Muslim No: 4665) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Islam mengajar umatnya bersabar diatas setiap ujian yang dilaluinya.

2. Allah mendatangkan ujian kepada seseorang dalam pelbagai bentuk antaranya kesakitan, untuk mengangkat darjat atau kedudukan seseorang di sisi Allah

3.  Allah mendatangkan musibah atau ujian dalam bentuk kesakitan juga bertujuan untuk menghapuskan dosa seseorang.

4.  Orang yang ditimpa musibah seperti penyakit, akan digugurkan segala dosa seperti dedaun berguguran kecuali dosa besar seperti dosa syirik 

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يُصِيبُهُ أَذًى شَوْكَةٌ فَمَا فَوْقَهَا إِلَّا كَفَّرَ اللَّهُ بِهَا سَيِّئَاتِهِ كَمَا تَحُطُّ الشَّجَرَةُ وَرَقَهَا

Tidaklah seorang muslim yang tertimpa suatu musibah (penyakit) atau yang lain, melainkan Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahannya sebagaimana pohon menggugurkan dedaunannya." (HR Bukhari No: 5216) Status Hadis Sahih

Moga kita bersabar dengan setiap ujian musibah mahupun penyakit.

14hb April  2017
17hb Rejab 1438H


Khamis, 13 April 2017

Hindari Amalan Buruk



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Hindari Amalan Buruk

عَنْ وَرَّادٍ كَاتِبِ الْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةَ أَنَّ مُعَاوِيَةَ كَتَبَ إِلَى الْمُغِيرَةِ أَنْ اكْتُبْ إِلَيَّ بِحَدِيثٍ سَمِعْتَهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فَكَتَبَ إِلَيْهِ الْمُغِيرَةُ إِنِّي سَمِعْتُهُ يَقُولُ عِنْدَ انْصِرَافِهِ مِنْ الصَّلَاةِ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ قَالَ وَكَانَ يَنْهَى عَنْ قِيلَ وَقَالَ وَكَثْرَةِ السُّؤَالِ وَإِضَاعَةِ الْمَالِ وَمَنْعٍ وَهَاتِ وَعُقُوقِ الْأُمَّهَاتِ وَوَأْدِ الْبَنَاتِ

Dari Warrad setiausaha Mughirah bin Syu'bah, bahawa Mu'awiyah berkirim surat kepada Mughirah "Tulislah untukku hadis yang pernah kamu dengar dari Rasulullah SAW Warrad berkata; Lantas Mughirah menjawab suratnya; "Sesungguhnya aku pernah mendengar baginda  selalu mengucapkan doa selepas solat iaitu; LAA-ILAAHA ILLALLAAH, WAHDAHU LAA SYARIIKA LAHU, LAHUL MULKU WALAHUL HAMDU WAHUWA 'ALAA KULLI SYAI'IN QADIIR, (Tiada sembahan yang berhak selain Allah, tiada sekutu bagi-Nya, Milik-Nya lah segala kerajaan dan bagi-Nya segala puji dan Dia maha berkuasa atas segala sesuatu)." Baginda mengucapkannya hingga tiga kali. Dan baginda juga melarang desas desus (gosip), banyak bertanya dan menghambur-hamburkan harta (membazir), baginda juga melarang mendurhakai ibu, menghalangi orang lain memperoleh kemanfaatan dan menanam hidup-hidup anak perempuan" (HR Bukhari No: 5992) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Rasulullah SAW membaca wirid ini selepas solat fardhu sebanyak tiga kali:

لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

2.  Rasulullah melarang amalan buruk yang mendatangkan dosa:

a.  Khabar angin atau Gosip (rumor) yang disebarkan

b.  Banyak bertanya  dalam perkara yang tidak mendatangkan manfaat dan pahala

c.  Boros serta membazir dalam membelanjakan harta

d.  Mendurhakai ibu

e.  Menghalang orang lain daripada mendapat manfaat atau kebaikan

f.  Menanam anak perempuan hidup-hidup

Moga Allah menjauhkan kita daripada perbuatan buruk dan berdosa.

13hb April  2017
16hb Rejab 1438H


Rabu, 12 April 2017

Jadilah Orang Yang Diredhai Allah Bukan Dibenci.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Jadilah Orang Yang Diredhai Allah Bukan Dibenci

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ يَرْضَى لَكُمْ ثَلَاثًا وَيَسْخَطُ لَكُمْ ثَلَاثًا يَرْضَى لَكُمْ أَنْ تَعْبُدُوهُ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَأَنْ تَعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا وَأَنْ تُنَاصِحُوا مَنْ وَلَّاهُ اللَّهُ أَمْرَكُمْ وَيَسْخَطُ لَكُمْ قِيلَ وَقَالَ وَإِضَاعَةَ الْمَالِ وَكَثْرَةَ السُّؤَالِ

Dari Abu Hurairah berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya Allah meredhai kalian dalam tiga perkara dan benci kepada kalian dalam tiga perkara. Allah meredhai kalian jika kalian beribadah kepada-Nya dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu, jika kalian berpegang teguh kepada agamanya  dan tidak berpecah belah dan, jika kalian saling nasihat menasihati  kepada orang yang diserahkan kepadanya urusanmu.  Dan Allah membenci kalian dari sikap percaya kepada khabar yang tidak tentu sumbernya, banyak bertanya (tentang perkara yang tidak perlu) dan memboroskan harta". (HR Ahmad No: 8444) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Allah meredhai seseorang apabila ia melakukan tiga perkara:

a.  Beribadah kepada  Allah dan tidak menyekutukan-Nya dengan sesuatu

b.  Berpegang teguh kepada agama-Nya  dan tidak berpecah belah 

c.  Saling nasihat menasihati  dalam melaksanakan kewajipan dan tanggungjawab sebagai hamba dan khalifah. 

2.   Allah membenci seseorang apabila ia memiliki tiga perkara:

a.  Percaya kepada khabar, maklumat atau info yang tidak tentu sumbernya sama ada dalam bentuk pertuturan mahupun tulisan. 

b.  Banyak bertanya (tentang perkara yang tidak perlu) sehingga menyusahkan orang lain untuk beramal

c.  Membazir atau boros dalam membelanjakan harta

Berusahalah menjadi hamba yang diredhai bukan dibenci.

12hb April  2017
15hb Rejab 1438H


Selasa, 11 April 2017

Bermuka-muka Amalan Paling Buruk



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Bermuka-muka Amalan Paling Buruk

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ يَبْلُغُ بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ تَجِدُونَ مِنْ شَرِّ النَّاسِ ذَا الْوَجْهَيْنِ الَّذِي يَأْتِي هَؤُلَاءِ بِوَجْهٍ وَهَؤُلَاءِ بِوَجْهٍ

Dari Abu Hurairah dan sanadnya sampai kepada Nabi SAW, baginda bersabda: "Kalian mendapati bahawa orang yang paling buruk di antara manusia adalah orang yang bermuka dua, datang kepada satu golongan dengan satu muka dan pada golongan yang lain dengan muka yang lain." (HR Ahmad No: 7039) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Orang yang paling buruk diantara manusia ialah yang memiliki sikap bermuka-muka

2.  Orang yang bermuka-muka adalah orang yang menyembunyikan apa yang ada di dalam hatinya ketika bertemu dengan seseorang atau sekelompok orang yang dia musuhi dengan mengatakan perkataan atau sikap yang berbeda dengan apa yang disimpan dalam hatinya. 

3.  Imam An-Nawawi: orang yang bermuka-muka adalah orang yang datang kepada satu kelompok dengan menampakkan seolah-olah dirinya berada di pihak mereka dengan memburukkan kelompok lain. Tetapi dalam waktu yang sama, dia juga datang kepada kelompok lain dan melakukan hal yang serupa (oportunis).

4.  Imam Al-Qurthubi: Sesungguhnya yang menyebabkan orang yang bermuka-muka ini menjadi buruk  adalah kerana keadaannya seperti orang munafik. Dia mudah melakukan perbuatan buruk dan dusta. Dia gembira melihat orang lain bermusuhan.” 

Moga Allah menjauhkan kita dari sifat bermuka-muka dan munafik.

11hb April  2017
14hb Rejab 1438H


Isnin, 10 April 2017

Larangan Menghina Keturunan.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Larangan Menghina Keturunan

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَبِي قُلْتُ لِيَحْيَى كِلَاهُمَا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ نَعَمْ قَالَ شُعْبَتَانِ مِنْ أَمْرِ الْجَاهِلِيَّةِ لَا يَتْرُكُهُمَا النَّاسُ أَبَدًا النِّيَاحَةُ وَالطَّعْنُ فِي النَّسَبِ

Dari Abu Hurairah RA dari Nabi SAW. bapakku berkata; aku bertanya kepada Yahya; "Apakah keduanya dari Nabi SAW?" Ia menjawab, "Ya, " baginda bersabda: "Dua kelakuan jahilliyah yang tidak ditinggalkan oleh manusia selamanya; meratapi mayat dan menghina keturunan." (HR Ahmad No: 9205) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Islam adalah agama yang memisahkan amalan kehidupan Jahiliah kepada amalan yang diredhai Allah.

2.  Dua amalan jika masih dilakukan, ia menunjukkan orang tersebut masih memiliki sifat jahiliah:

a.  Meratapi atau meraung ke atas jenazah 

b.  Menghina keturunan, sama ada keturunannya sendiri ataupun keturunan orang lain

3.  Semoga kita menjauhi amalan dan perbuatan jahiliah ini.

10hb April  2017
13hb Rejab 1438H


Sabtu, 8 April 2017

Jangan Berbuat Zalim dan Bakhil.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Jangan Berbuat Zalim Dan Bakhil

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِيَّاكُمْ وَالظُّلْمَ فَإِنَّ الظُّلْمَ ظُلُمَاتٌ عِنْدَ اللَّهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَإِيَّاكُمْ وَالْفُحْشَ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْفُحْشَ وَالتَّفَحُّشَ وَإِيَّاكُمْ وَالشُّحَّ فَإِنَّهُ دَعَا مَنْ قَبْلَكُمْ فَاسْتَحَلُّوا مَحَارِمَهُمْ وَسَفَكُوا دِمَاءَهُمْ وَقَطَّعُوا أَرْحَامَهُمْ

Dari Abu Hurairah berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Janganlah kalian berbuat zalim, kerana kezaliman akan menjadi kegelapan pada hari kiamat di sisi Allah, janganlah berbuat keji kerana Allah tidak suka kekejian dan perbutan keji, janganlah berbuat kikir, kerana itu yang menyebabkan kerosakan orang-orang sebelum kalian, sehingga mereka menghalalkan kehormatan, menumpahkan darah dan memutus hubungan silaturrahim mereka."  (HR Ahmad No: 9202) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Muslim dilarang melakukan kezaliman kepada dirinya dan orang lain.

2.  Perbuatan zalim ialah tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya. Contohnya mencuri, meninggalkan solat, mencela orang lain. Perbuatan ini adalah maksiat dan dosa. Kezaliman yang paling besar adalah perbuatan syirik yang tidak diampunkan oleh Allah.

3.  Allah tidak suka kepada orang yang melakukan perbuatan keji atau buruk 

4.  Muslim juga dilarang bersifat kikir atau bakhil. Bakhil adalah buah dan akibat dari kecintaan kepada dunia.

5.  Orang yang bakhil akan berusaha memiliki harta dengan apa juga cara asalkan mereka dapat dan memiliki tanpa mengira dengan cara yang halal atau haram, sanggup menumpahkan darah dan memutus hubungan silaturrahim. 

Jauhilah sifat zalim dan bakhil.

08hb April  2017
11hb Rejab 1438H


Jumaat, 7 April 2017

Allah Menyintai Sifat Lemah Lembut.



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Allah Mencintai Sifat Lemah Lembut


عَنْ عَائِشَةَ زَوْجِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَا عَائِشَةُ إِنَّ اللَّهَ رَفِيقٌ يُحِبُّ الرِّفْقَ وَيُعْطِي عَلَى الرِّفْقِ مَا لَا يُعْطِي عَلَى الْعُنْفِ وَمَا لَا يُعْطِي عَلَى مَا سِوَاهُ

Dari 'Aisyah isteri Nabi SAW bahawa Rasulullah SAW telah bersabda: "Wahai Aisyah, sesungguhnya Allah itu Maha Lembut. Dia mencintai sikap lemah lembut. Allah akan memberikan pada sikap lemah lembut sesuatu yang tidak Dia berikan pada sikap yang keras dan juga akan memberikan apa-apa yang tidak diberikan pada sikap lainnya." (HR Muslim No: 4697) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Allah Maha Lembut kepada hambanya.

2.  Allah mencintai orang yang memiliki sikap lemah lembut sama ada dalam pertuturan, penulisan juga perbuatan.

3.  Sifat berlemah lembut dan bersantun akan melahirkan kasih sayang

4.  Allah tidak akan memberi sikap berlemah lembut kepada orang yang memiliki sikap keras.

5.  Sikap keras dan kasar akan menyebabkan orang menjauh dari kebenaran. Dalam berdakwah, Allah tetap memerintahkan Nabi Musa dan Nabi Harun agar menasihati Firaun dengan lemah lembut. Allah Ta’ala berfirman,

فَقُولا لَهُ قَوْلا لَيِّنًا

“Maka berbicaralah kamu berdua kepadanya (Firaun) dengan kata-kata yang lemah lembut.” (Thaha: 44)

Jom memiliki sifat berlemah lembut yang dicintai Allah. Berusaha menghindari sifat keras atau kasar dalam pertuturan mahupun penulisan.

07hb April  2017
10hb Rejab 1438H


Khamis, 6 April 2017

Sifat Lemah Lembut Menjemput Kebaikan



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Sifat Lemah Lembut Menjemput Kebaikan

عَنْ جَرِيرٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ يُحْرَمْ الرِّفْقَ يُحْرَمْ الْخَيْرَ

Dari Jarir dari Nabi SAW bersabda: 'Barang siapa dijauhkan dari sifat lemah lembut (kasih sayang), bererti ia dijauhkan dari kebaikan.'"(HR Muslim No:  4694) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Lemah lembut adalah salah satu sifat terpuji

2.  Orang yang dijauhkan dari sifat lemah lembut (kasih sayang), bererti ia dijauhkan dari kebaikan

3.  Jadilah orang yang memiliki sifat lemah lembut dan kasih sayang, nescaya pelbagai kebaikan akan dianugerahkan Illahi seperti anugerah nikmat iman dan islam, nikmat kesihatan, nikmat rezeki dan  dijauhkan musibah serta lain-lain.

4.  Allah mengarahkan kita sentiasa bertingkah laku dengan lemah lembut bukan keras. Firman Allah:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِنَ اللَّهِ لِنْتَ لَهُمْ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لانْفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ

Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu.(Ali Imran: 159).

Jangan sampai kita dijauhi daripada segala kebaikan dengan sebab tidak memiliki sifat lemah lembut (kasih sayang).

06hb April  2017
09hb Rejab 1438H


Rabu, 5 April 2017

Larangan Membuat Tuduhan Buruk



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Larangan Membuat Tuduhan Buruk

عَنْ أَبِي ذَرٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّهُ سَمِعَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ لَا يَرْمِي رَجُلٌ رَجُلًا بِالْفُسُوقِ وَلَا يَرْمِيهِ بِالْكُفْرِ إِلَّا ارْتَدَّتْ عَلَيْهِ إِنْ لَمْ يَكُنْ صَاحِبُهُ كَذَلِكَ

Dari Abu Dzar RA bahwa dia mendengar Nabi SAW bersabda: "Tidaklah seseorang melempar tuduhan kepada orang lain dengan kefasikan, dan tidak pula menuduh dengan kekufuran melainkan (tuduhan itu) akan kembali kepadanya, jika saudaranya tidak seperti itu." (HR Bukhari No: 5585)

Pengajaran:

1.  Muslim dilarang membuat tuduhan buruk sesama Muslim.

2.  Islam melarang melempar tuduhan fasik ataupun kufur kepada saudara Islam yang lain.

3.  Jika tuduhan itu tidak benar, sifat fasik dan kufur itu akan terkena kepadanya. Dalam hadis yang lain menyebutkan:


عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَيُّمَا رَجُلٍ قَالَ لِأَخِيهِ يَا كَافِرُ فَقَدْ بَاءَ بِهَا أَحَدُهُمَا

Dari Abdullah bin Umar RA bahwa Rasulullah SAW bersabda: "Siapa saja yang berkata kepada saudaranya; "Wahai Kafir" maka boleh jadi akan kembali kepada salah satu dari keduanya." (HR Bukhari No: 5639) Status: Hadis Sahih

Jauhilah amalan suka mencela serta mengelarkan dengan gelaran buruk terhadap orang lain.

05hb April  2017
08hb Rejab 1438H


Selasa, 4 April 2017

Larangan Mencela Sesama Muslim



1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Larangan Mencela Sesama Muslim

عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ سَعْدٍ عَنْ سَعْدٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سِبَابُ الْمُسْلِمِ فُسُوقٌ وَقِتَالُهُ كُفْرٌ

Dari Muhammad bin Sa'd dari Sa'ad, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda: "Mencaci orang muslim adalah kefasikan dan memeranginya adalah kekufuran." (HR Ibnu Majah No: 3931) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Mencaci orang Islam itu termasuk perbuatan fasik.

2.  Memerangi orang Islam itu termasuk perbuatan kufur.

3. Allah melarang orang beriman dari saling mencela. Firman Allah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَومٌ مِّن قَوْمٍ عَسَى أَن يَكُونُوا خَيْراً مِّنْهُمْ وَلَا نِسَاء مِّن نِّسَاء عَسَى أَن يَكُنَّ خَيْراً مِّنْهُنَّ وَلَا تَلْمِزُوا أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ بِئْسَ الاِسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki mencela kumpulan yang lain, boleh jadi yang dicela itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan mencela kumpulan lainnya, boleh jadi yang dicela itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim “ (QS. Al Hujuraat :11)

4.  Imam At Thabari: larangan ini mencakup seluruh bentuk celaan dan cacian. Tidak boleh seorang mukmin mencela mukmin yang lain karena kemiskinannya, karena perbuatan dosa yang telah dilakukannya, juga sebab yang lainnya” (Lihat Jaami’ul Bayan).

5.  Sikap mencela orang lain itu berpunca dari rasa sombong dan ujub terhadap dirinya sendiri yang merasakan dirinya lebih baik.

6. Seorang Mukmin tidak akan memanggil atau menggelar orang lain dengan gelaran atau panggilan yang buruk.

Marilah kita bersifat RAHMAH. Moga kita dijauhi dari sifat suka mencela dan menghina orang lain.

04hb April  2017
07hb Rejab 1438H

Sabtu, 1 April 2017

Dosa orang yang memulakan celaan.


1 Hari 1 Hadis:
PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

Dosa Orang Yang Memulakan Celaan

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمُسْتَبَّانِ مَا قَالَا فَعَلَى الْبَادِئِ مَا لَمْ يَعْتَدِ الْمَظْلُومُ

Dari Abu Hurairah, dia berkata; Rasulullah SAW bersabda: "Dua orang yang saling mencela, maka dosanya atas orang yang memulainya terlebih dahulu selama yang dizalimi tidak membalasnya." (HR Ahmad No: 6907) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.  Islam melarang perbuatan menghina dan mencela sesama Islam.

2.  Dua orang yang saling mencela, maka dosa perbuatan tersebut ke atas orang yang memulakan celaan terlebih dahulu selama orang yang dicela tidak membalasnya.

3.  Bersabar dengan celaan dan hinaan orang lain akan mendatangkan ganjaran pahala.

Jom bersifat RAHMAH. Jangan menjadi orang yang berdosa kerana mencela dan menghina orang lain.

01hb April  2017
04hb Rejab 1438H


NetKL Network

Catatan Popular