Khamis, 24 Julai 2014

Rabu, 23 Julai 2014

Aku yang keliru

Balik sekolah hari ni, belum sempat sampai ke rumah lagi, anak aku dah mula cerita, ada jemputan ke majlis Bantuan Hari Raya untuk anak yatim anjuran sekolahnya. Sambil mata aku fokus memantau jalan raya, tangan ligat memusing stering. Akal berkata-kata, oh..bagus. Rezeki dari Allah.

Ketiga-tiga anak aku kalut selongkar beg sekolah, nak beri kad undangan kepada aku.

"Simpan dalam beg dulu. Sampai rumah nanti, baru bagi pada mama."

" Mama, ini ada surat cikgu bagi." kata anak aku yang darjah 1.

" Surat apa pula. "

" Surat minta sumbangan untuk derma kepada anak yatim. "

Erk?! Korang dapat agak tak apa yang aku tengah fikit pada masa tu.


Posted via Blogaway

Selasa, 15 Julai 2014

Nuzul Al-Quran.

Peristiwa nuzul al-Quran menjadi satu rakaman sejarah dalam kehidupan Nabi SAW hingga  seterusnya berperingkat-peringkat menjadi lengkap sebagaimana kitab al-Quran yang ada pada kita hari ini. Peristiwa Nuzul al-Quran berlaku pada malam Jumaat, 17 Ramadan, tahun ke-41 daripada keputeraan Nabi Muhamad SAW. Perkataan ‘Nuzul’ bererti turun atau berpindah dari atas ke bawah. Bila disebut bahawa al-Quran adalah mukjizat terbesar Nabi SAW maka ianya memberi makna terlalu besar kepada umat Islam terutamanya yang serius memikirkan rahsia al-Quran.

‘Al-Quran’ bererti bacaan atau himpunan. Di dalamnya terhimpun ayat yang menjelaskan pelbagai perkara meliputi soal tauhid, ibadat, jinayat, muamalat, sains, teknologi dan sebagainya. Kalimah al-Quran, sering dicantumkan dengan rangkai kata ‘al-Quran mukjizat akhir zaman’ atau ‘al-Quran yang mempunyai mukjizat’. Malah inilah sebenarnya kelebihan al-Quran tidak ada satu perkara pun yang dicuaikan atau tertinggal di dalam al-Quran. Dengan lain perkataan segalanya terdapat di dalam al-Quran. Firman Allah:

Dan tidak seekor pun binatang yang melata di bumi, dan tidak seekor pun burung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan mereka umat-umat seperti kamu. Tiada Kami tinggalkan sesuatu pun di dalam kitab Al-Quran ini; kemudian mereka semuanya akan dihimpunkan kepada Tuhan mereka (untuk dihisab dan menerima balasan). (Al-An’am:38)
al-Quran adalah hidayah, rahmat, syifa, nur, furqan dan pemberi penjelasan bagi manusia.. Segala isi kandungan al-Quran itu benar. Al-Quran juga dikenali sebagai Al-Nur bererti cahaya yang menerangi, al-Furqan bererti yang dapat membezakan di antara yang hak dan batil dan al-Zikr pula bermaksud yang memberi peringatan.

Dalam sejarah kehidupan Nabi SAW ayat al-Quran yang mula-mula diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad SAW melalui perantaraan malaikat Jibrail ialah lima ayat pertama daripada surah Al-‘Alaq. maksudnya:

”Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhan mu yang menciptakan (sekalian makhluk), Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku; Bacalah, dan Tuhan mu Yang Maha Pemurah, -Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan, -Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.” (al-‘alaq:1-5)

Hubungan Lailatul Qadar dan Nuzul al-Quran

Lailatul Qadar pula ialah suatu malam pada bulan Ramadhan yang begitu istimewa sekali fadilatnya. Malam al-Qadar adalah suatu malam yang biasanya berlaku pada 10 akhir Ramadhan dan amalan pada malam itu lebih baik baik dari 1000 bulan.

Apakah kaitannya malam al-Qadar dengan nuzul al-Quran?

Sebenarnya al-Quran dan malam Lailatulqadar mempunyai hubungan yang rapat antara satu sama lain sebagaimana yang diterangkan di dalam kitab Allah dan hadis Rasulullah SAW di antaranya firman Allah  SWT

Maksudnya: Sesungguhnya Kami telah menurunkan (Al-Quran) ini pada Malam Lailatul-Qadar, Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu? Malam Lailatul-Qadar lebih baik daripada seribu bulan. Pada Malam itu, turun malaikat dan Jibril dengan izin Tuhan mereka, kerana membawa segala perkara (yang ditakdirkan berlakunya pada tahun yang berikut); Sejahteralah Malam (yang berkat) itu hingga terbit fajar! (al-Qadar:1-5)

Mengikut satu pandangan, ayat ini diturunkan  berdasarkan satu riwayat dari Ali bin Aurah, pada satu hari Rasulullah SAW telah menyebut 4 orang Bani Israel yang telah beribadah kepada Allah selama 80 tahun. Mereka sedikit pun tidak derhaka kepada Allah, lalu para sahabat kagum dengan perbuatan mereka itu. Jibril datang memberitahu kepada Rasulullah SAW menyatakan  bahawa Allah SWT menurunkan yang lebih baik dari amalan mereka. Jibril pun membaca surah al-Qadar dan Jibril berkata kepada Rasulullah ayat ini lebih baik daripada apa yang engkau kagumkan ini menjadikan Rasulullah SAW dan para sahabat amat gembira.

Dalam hadis yang lain Aishah juga meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda bersedialah dengan bersungguh-sungguh untuk menemui malam Lailatul qadar pada malam-malam yang ganjil dalam 10 malam yang akhir daripada bulan Ramadhan.


Posted via Blogaway

Ahad, 13 Julai 2014

Rempeyek Bilis Kacang in the house


Korang suka tak makan rempeyek? Nak nak pula kena yang rangup, tak hapak, tak tebal sangat, tak pedas sangat dan sedap. Konfem, sekelip mata dah settle dikerjakan. Hahaha...

Itulah kisah misteri yang terjadi pada aku sehari sebelum puasa pada tahun ni. Aku terkejut melihat balang rempeyek yang asalnya penuh, tak sampai setengah jam, berbaki setengah balang. Ke manakah rempeyek menghilang.

Pertama kali aku cuba rempeyek ni, aku kasi lima bintang. Menepati citarasa aku. Saiz rempeyek ni 'bite saiz'. Tak tebal dan tak nipis sangat. Kalau terbeli yang tebal, potong nikmat nak mengunyah dan aku cepat bosan. Boleh rosak gigi geraham aku. Kacang goreng dan bilis, di goreng rangup. Tahap kepedasan aku kasi satu bintang. Sesuailah kalau budak-budak nak makan.

Kepada yang berminat hendak membeli dan merasa, korang boleh PM facebook TG MIMI NORLITA. (Klik pada nama untuk terus ke link bos rempeyek bilis) Bolehlah korang jadikan salah satu hidangan di hari raya nanti. Harga? RM 18.00 untuk 100pcs. 



Jumaat, 4 Julai 2014

SoyFresh HERSHEY’S

Dah lama aku nampak air tu. Kepekatan rasa coklat HERSHEY’S, bagi yang pernah merasa, korang tahulah bagaimana sedap rasanya kan.

Semalam, aku beli sekotak perisa coklat. Sebenarnya anak aku yang minta. Dan sebagai mama yang prihatin, aku belilah.

Masuk sahaja waktu berbuka puasa, dengan lafaz bismillah, segelas aku kerjakan minuman tu. Dan rasanya, tidak menepati piawaian yang aku harapkan. Piawaian aku tau. Lain orang, lain pula piawaian dia.

Oh ya. Aku kongsi gambar dari blogger terkenal, Ben Ashaari. Dah masuk dalam tong sampah, baru aku teringat yang aku belum sempat selfie dengan SoyFresh HERSHEY’S.

Kepada yang kurang gemar rasa coklat, mungkin ini pilihan yang boleh korang cuba.


Posted via Blogaway

Rabu, 2 Julai 2014

Bila dihati tiada niat nak puasa

Toksah tanya pasal niat puasa. Kiut nukilan rasa daripada kartunis Nik Wafdi. Aku suka kartun lukisan tarbiah dia. Santai dan best. Terasa peringatan hingga ke tulang hitam. Hahaha...

Ada satu hari tu, dua tiga hari lepas agaknya. Kereta aku berhenti betul-betul dihadapan restoran nasi kandar terkenal dek kerana kesesakkan lalulintas. Sambil layan jem, mata aku liar memerhati keadaan sekeliling. Manalah tahu ada penjenayah. Dapatlah aku buat apa yang patut demi menyelamatkan diri. Zaman sekarang, jejak je kaki ke tempat awam, fikiran kena sentiasa alert kerana penjenayah tidak mengenal mangsa.

Aku pun tengok la dalam restoran terkenal tu. Aik..ramainya brother tapau nasi kandar. Okay aku bersangka baik. Mungkin untuk isteri mereka agaknya memandangkan jam digital kat dashboard kereta baru up ke angka 12:30 tengahari.

Selamat berpuasa buat korang semua. Aku teringin nak makan pulut udang versi utara ni. Belum tercapai hajat aku ni. Gerai yang selalu aku beli setiap kali Ramadhan, tak berniaga pula tahun ni. Misi pencarian akan diteruskan.

Posted via Blogaway


Posted via Blogaway

Adab Mandikan Bayi Baru Lahir Dengan Cara Betul

Bayi baru lahir adalah khalifah Allah yang baru menjengah dunia selepas sembilan bulan tinggal di alam rahim. Justeru ibu bapa yang beragama Islam mestilah menyambut kelahirannya mengikut cara yang dianjurkan oleh Islam.

Antara yang mungkin kita semua tidak beri perhatian adalah tatacara memandikan bayi baru lahir iaitu dari usia sehari hingga 40 hari. Dalam tempoh ini, kaedah mandian memainkan peranan penting dalam membentuk aliran darah dan pembentukan tulang yang baik.

1. Seeloknya mandikan bayi pada waktu dhuha, kerana pada waktu tersebut fisiologi kitaran darah dan degupan jantung bayi dalam keadaan tenang. Gunakan air yang suam.

2. Siraman pertama perlu dimulakan ke atas belakangnya secara perlahan-lahan, kemudian baru disiramkan ke kaki, seterusnya naik ke bahagian punggungnya.

3. Belaian dan gosokan lembut memainkan peranan penting semasa memandikan bayi. Ini membuatkan pengaliran darah bayi lancar dan baik. Siraman disertakan dengan sapuan sabun yang sesuai untuk bayi.

4. Seterusnya siram dari belakang hingga ke kepala. Siraman di kepala dilakukan secara perlahan, supaya air tidak mengalir masuk ke dalam lubang telinga. Semasa menyiramkan air di belakang kepala ke bahagian hadapan dahi, tangan digunakan untuk menggosok dahi.

5. Sebaiknya tugas memandikan bayi dilakukan oleh bapa. Sambil memandikan, hati berzikir Ya Latif, Ya Hadi.

6. Pastikan siraman tidak dilakukan pada muka bayi kerana ia boleh melemaskan bayi serta menyebabkan lubang hidungnya lembap seterusnya mudah selesema atau jangkitan kuman.

7. Siraman yang terakhir, dilakukan ke atas dada seterusnya hingga ke bawah. Tidak digalakkan menyapu sabun pada bahagian hadapan tubuh bayi usia ini, kerana bimbang air dan sabun menyebabkan bahagian pusatnya lembap dan seterusnya melambatkan proses ‘gugur’ tali pusat.

8. Selepas selesai mandi, lapkan seluruh badan bayi dengan tuala yang bersih. Cara mengelap dimulakan dari kepala kerana kelewatan mengelap bahagian kepala boleh menyebabkan kepala dan ubun-ubun bayi basah serta membawa masalah paru-paru lemah.

Nota : Boleh amalkan buat mereka yang akan menerima new born baby. Baby yang sedia ada pun boleh mandi dengan cara ini. Kan.


Posted via Blogaway

NetKL Network

Catatan Popular