Isnin, 29 April 2013

Batu api dan mangsa batu api..

tq GOOGLE..

Kita sebenarnya TIADA HAK untuk menghina sesama manusia. Tidak kiralah siapa pun dia. Apatah lagi jika kita tidak pernah duduk bersembang dengan orang yang kita hina itu. Kita hanya mengenali orang tersebut dari hasil 'cakap-cakap' orang lain yang entahkan betul entahkan tidak. 

Jika ada perilakunya yang kurang serasi dengan selera kita, tegur dengan baik. Bukannya dengan fitnah, hina, caci dan menyumpah.


Ahad, 28 April 2013

Cinta Tanpa Syarat.





Cinta hingga ke syurga. Ayat yang biasa di baca. Islamic. 

Itulah tujuan utama cinta. Untuk kekal bersama di syurga. 

Insyaallah.

Nota : Bercintalah tetapi jangan sampai melanggar syarat yang telah di tetapkan dalam Islam. 


Sabtu, 27 April 2013

Jangan Terlalu Sedih Dengan Musibah




Sebenarnya kita tidak perlu terlalu sedih dengan musibah. Andainya ia musibah kematian, bukankah setiap orang hujungnya akan mati juga? Mengapa kita terlalu hendak menyesali pemergian seseorang yang kita kasihi itu? Apakah kita tidak sedar, kita juga akan menyusul pula. 

Kita hendaklah redha dan menerima hakikat bahawa setiap yang hidup itu akan mati. Kita berhak berasa sedih oleh sesuatu trageji tetapi hak ALLAH yang menentukan hal berkenaan juga perlu kita fahami. Apabila kita berasakan ujian kita itu terlalu berat, bandingkanlah dengan ujian orang lain yang lebih berat lagi. 

Bukalah lipatan sejarah, tragedi yang menimpa manusia sememangnya amat banyak dan dahsyat-dahsyat belaka. Bandingkanlah dengan apa yang kita hadapi, apa lagi apabila orang yang kita sayangi itu mati dengan meninggalkan tanda-tanda ia adalah kematian baik, misalnya dapat mengucap syahadah, berpeluh dahinya, pada hari Jumaat dan pada jalan ALLAH termasuklah lemas. 

Andai ia menimpa ahli keluarga kita dan kita masih dapat bertenang serta menyerahkan segala-galanya kepada ketentuan TUHAN, ia dipanggil redha. Rasa redha ini membuahkan pahala kerana perasaan kesal yang tidak berkesudahan boleh menyebabkan lunturnya iman dan berdosa.



Khamis, 25 April 2013

MEMBERSIH DIARI HIDUP DARI CATATAN DOSA


Perjalanan hidup manusia terlalu panjang. Bermula dari alam roh menuju ke alam rahim, dilahirkan ke alam dunia, masuk ke alam kubur dan bangkit semula di alam akhirat. Lima fasa telah ditakdirkan untuk kita lalui. Orang yang beriman percaya bahawa sebenarnya roh sentiasa hidup melalui setiap fasa kehidupan ini. Berbanggalah dengan roh anda yang beriman, bukan kerana jasad yang cantik rupawan dengan perhiasan yang dipamerkan di tubuh badan atau harta kekayaan yang disorokkan. Sepatutnya akal yang tajam itu digunakan untuk berfikir jauh ke hadapan. Semuanya yang kita miliki kini akan musnah kerana dunia umpama tempat mengeringkan peluh di muka, lalu kita akan kembali berjalan ke destinasi seterusnya.

Mengamati sejarah hidup manusia, kita seolah-olah membelek setiap halaman diari kehidupan. Pelbagai kejadian dan peristiwa yang dialami mendewasakan diri, walaupun kadang-kadang sebahagian manusia bertambah muda dan bersikap keanak-anakan menghadapi cabaran hidup ini. Berwaspadalah dengan usia tua yang mungkin menambahkan kerasnya hati, degilnya perangai dan sukar mengawal emosi. Apakah sebenarnya yang tersirat dari sabda baginda SAW yang bermaksud: “Allah SWT tidak menerima keuzuran seseorang yang dilanjutkan usianya sehingga sampai berumur enam puluh tahun.” Hadis riwayat al-Bukhari.

Ini bukan bermakna manusia boleh sesuka hati melakukan dosa hingga berhenti pada usia enam puluh tahun. Tetapi sebenarnya ia mengingatkan kita bahawa jika tak berubah juga perangai sampai mencecah usia enam puluh tahun, tanda-tanda kebinasaan telah nampak. Kerana manusia itu mengalami beberapa fasa untuk sampai pada usia matang. Kalau lahir pramatang pun merbahaya, apatah lagi terlebih bulan. Kalau tak bertaubat juga sementara usia semakin meningkat, alamat tak jumpa jalan Tuhan sebab mata dah rabun.

Kalau kita imbas kenangan manis semasa mula-mula berkahwin, proses penyesuaian diri dengan pasangan terasa susah tetapi kita jalani juga bahtera rumahtangga itu. Semakin lama semakin kukuh menerjang badai. Pahit manis menjadi pengajaran. Kita bertambah dewasa dan matang dalam berfikir, bertindak dan merasa. Kita telah sampai pada satu titik kesempurnaan peribadi ketika mahu berkongsi segalanya dengan pasangan. Setiap hari saling melengkapi dan saling menyelamatkan supaya tak tenggelam dihentam gelombang.

Begitu juga dengan perkara iman dalam diri yang sentiasa harus diselamatkan seiring dengan bertambahnya usia. Seharusnya dengan bertambah usia maka bertambahlah imannya, berubah sedikit perangainya kepada kebaikan, mulia akhlaknya, lembut hatinya, terkawal emosinya dan tenang jiwanya. Bukan sebaliknya, biarlah tubuh badan saja yang uzur tetapi iman tetap segar, masih nampak lagi yang hak dan yang batil, tidak nyanyuk dan lupa mana yang Allah reda dan mana yang dimurkai-Nya.

Apabila anak sudah meningkat dewasa, tentunya kita mahu lebih matang daripada mereka dan lebih baik lagi iman dan amalnya. Setiap hari semakin penuh diari hidup kita dengan catatan amalan soleh. Hakikatnya, dosa dan pahala berlumba-lumba memenuhi setiap muka surat catatan diari kehidupan kita sepanjang masa, tanpa henti. Ada yang rugi, ada pula yang untung dalam perniagaan akhiratnya. Yang rugi hanyalah mereka yang tidak tahu bersyukur dengan nikmat dipanjangkan umur.

Sabda baginda SAW yang bermaksud: “Bersegeralah kamu melakukan amal kebaikan sebelum menemui tujuh perkara yang kamu tidak nantikan datangnya iaitu kefakiran yang melalaikan, kekayaan yang menyebabkan kamu zalim, sakit yang merosakkan badan, tua yang menggagapkan percakapan, mati yang melenyapkan segala sesuatu, atau tibanya dajjal atau datangnya kiamat yang lebih dahsyat dan lebih pahit dugaannya.” (Hadis riwayat Imam al-Tirmizi)

Begitulah diari hidup manusia. Jika habis segala cerita dituliskan, maka sampai pula masanya pulang kepada Allah SWT. Tetapi harus diingat, di akhirat semuanya akan dibalas, dihitung dan ditimbang sehalus-halusnya. Cerita tentang hidup manusia bukan menjadi rahsia lagi di sana. Semuanya akan terungkap di Mahkamah Allah Rabbul Jalil.

Sumber :- DrJuanda.com


Isnin, 22 April 2013

Janji Allah itu pasti..



Dan Allah juga Maha Mengetahui. Anda dianiayai? Anda difitnah? Anda menjadi bahan umpatan untuk perkara yang tidak pernah anda lakukan? 

Bersabarlah. Yakin pada Allah. Kebenaran, pasti akan menjadi milik orang yang benar.

Khamis, 18 April 2013

Kelebihan bersabar


Kredit to GOOGLE

Akal yang tajam hanya mampu mengenal dan menilai masalah, tetapi hati yang bersih menggamit bantuan Allah untuk menyelesaikannya!

~Pahrol Mohd Juoi~



Rabu, 10 April 2013

JAHIL - kalimah ini adakalanya menjadi penyelamat dan adakalanya dibenci.


Perkongsian dari status FB Ustaz Zamri Zainal Abidin dan perkongsian ini telah mendapat kebenaran daripada ustaz. 

Perhatikan dua dialog di bawah.

Dialog 1.

Ustaz : Ketika mengambil wudhu', anggota wudhu' hendaklah digosok untuk meratakan air, tidak cukup sekadar mencurahkan air sahaja. Jika air tidak merata ke seluruh anggota wudhu' maka wudhu'nya tidak sah.

Peserta : Ya Allah, selama ini saya tidak menggosok atau menyapu ke seluruh anggota wudhu', saya curah air sahaja. Yang lepas-lepas itu kira JAHIL lah Ustaz kan, dimaaflah kan?

Dialog 2.

Badariah : Balqis, maaf sebagai kawan lama izinkan saya cakap sikit. Kalau memakai tudung tetapi memakai baju mengikut bentuk tubuh badan masih belum menutup aurat. Ini seperti yang diperingatkan oleh Nabi s.a.w., "berpakaian tetapi seperti tidak berpakaian." 

Balqis : Amboi dah jadi Ustazah kamu sekarang Bad ya. Aku bukan JAHIL lah. Aku tahu hadith tu, cuma ini baju lama, badan dah naik, nak buat macam mana, takkanlah aku nak buang aje. Membazir pun perbuatan syaitan engkau tahu tak?

Fikir-fikirkanlah berapa jarak JAHIL dengan diri kita?


Selasa, 9 April 2013

Hidup bahagia tanpa zina


GreenAppleKu : Setiap perintah dari Allah swt yang di mulakan dengan ayat JANGAN, jika tidak di patuhi, balasannya amatlah keras. Artikel yang menjadi koleksi saya untuk kali ini, menceritakan apa yang sedang terjadi apabila larangan JANGAN diketepikan malah ada yang buat-buat tidak tahu demi melempiaskan nafsu.


KELUARGA BAHAGIA TANPA ZINA

Istilah "tangkap basah" amat popular pada zaman dahulu. Iaitu apabila pasangan lelaki dan perempuan didapati bersekedudukan dalam rumah, dan mereka kemudiannya ditangkap dan terus dikahwinkan.

Namun, kadang-kadang perbuatan pasangan ini dirancang sendiri oleh pasangan itu setelah usaha mereka untuk berkahwin terhalang atas beberapa sebab.

Tetapi pada waktu ini tangkap basah sudah tidak relevan, kalau adapun tangkapan mereka akan dibicarakan dan kemudiannya dihukum. Hal ini kerana golongan ini suka mengambil peluang melakukan maksiat pada saat orang ramai berehat di rumah masing-masing. Malah waktu penduduk tempatan keluar kerja, pasangan ini balik ke rumah sama ada rumah lelaki atau wanita. Di sini mereka bebas sama seperti suami isteri.

Kebanyakan pasangan terbabit mengambil peluang ini bagi memuaskan nafsu masing-masing walaupun mereka tahu perbuatan itu satu dosa. Dalam fikiran mereka sebanyak manapun dosa mereka, masih ada peluang diampunkan Allah. Jadi, lakukan dosa dahulu nanti bertaubat kemudian.

Mereka sanggup melakukan dosa kerana yakin tidak dapat dikesan oleh penduduk. Mereka ini tidak pernah berniat untuk berkahwin segera malah apabila wanitanya mengandung, lelaki itu akan melarikan diri kecuali setelah dipaksa oleh bapa wanita tersebut. Tidak kurang juga yang bertindak menggugurkan kandungan sebelum kandungan itu membesar.

Larangan Berkhalwat

Persoalannya mengapa mereka sanggup melakukan itu semua sedang mereka tahu perbuatan dilarang oleh Islam. Rasulullah s.a.w. dalam hadis daripada Ukbah bin Amir menyebut bahawa Nabi s.a.w. bersabda:
"Maka jangan sekali-kali seorang lelaki bersendirian dengan seorang perempuan yang bukan mahramnya kerana yang ketiga ialah syaitan." (Riwayat Al-Imam At-Tirmidzi)

Mungkin mereka tidak tahu mengapa Rasulullah melarang lelaki berkhalwat dengan wanita. Mungkin pada mereka larangan itu menyekat kebebasan hak asasi mereka. Sebab itu ada yang berkata, pertemuan itu hanya sekadar bualan biasa, tidak lebih daripada itu. Tetapi sebenarnya Rasulullah sendiri sudah memberi jawapan yang jelas, iaitu tatkala mereka berdua-duaan akan ada syaitan antara keduanya.

Maknanya apa? Syaitan yang sifatnya suka menggoda, akan meniupkan rangsangan seks wanita dan kemudiannya lelaki. Jika rangsangan syaitan itu lambat laun akan berhasil dan ketika itu pasti berlaku perzinaan. Tetapi jika antara mereka ada orang ketiga tentu pasangan itu akan berasa malu untuk melakukan zina. Oleh sebab itu bagi menyelamatkan keadaan Rasulullah menyarankan pasangan itu berteman orang yang ketiga seperti sabdanya yang bermaksud:

"Tidak halal bagi seseorang lelaki berkhalwat dengan seseorang wanita yang tidak halal buatnya kecuali ditemani mahram (mahram-orang yang diharamkan nikah/ kahwin dengannya. Maka orang atau pihak ketiga yang ada bersama-sama ketika mereka berdua berkhalwat itu adalah syaitan". (sila rujuk bukuFiqh As-Sunnah oleh Syed Sabiq).

Sebenarnya larangan berdua-duaan di tempat yang mencurigakan dan sebaliknya digalakkan bertiga dalam sesuatu pertemuan adalah untuk merealisasikan perintah Allah dalam firman-Nya yang bermaksud:

"Dan janganlah kamu menghampiri zina sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat yang membawa kerosakan." (Surah al-Israa' :32)

Jelas dalam ayat di atas Allah tidak melarang berzina secara langsung tetapi melarang umat Islam menghampir perbuatan zina. Bayangkan kalau menghampiri zina tidak berlaku, bolehkah berlaku perzinaan. Sudah pasti tidak berlaku zina. Jadi, larangan menghampiri zina itu merujuk kepada larangan berkhalwat, pergaulan bebas dan seumpamanya.

Tidak Takut Dengan Denda

Umat Islam yang memahami perintah Allah dalam al-Quran dan larangan Rasul dalam hadis di atas, pasti tidak tergamak untuk melakukan dosa khalwat. Malah dalam Enakmen Jenayah Syariah (Negeri Selangor) 2003, kesalahan khalwat dijelaskan bahawa; lelaki atau perempuan yang didapati berada bersama seorang atau lebih yang bukan mahramnya di mana-mana tempat terselindung dalam keadaan boleh menimbulkan syak mereka sedang melakukan perbuatan tidak bermoral.

Manakala hukuman kesalahan jenayah khalwat ini diperuntukkan dalam undang-undang jenayah syariah pada Seksyen 29 Enakmen Jenayah Syariah (Selangor) 1995, bila sabit kesalahannya, dendanya tidak melebihi RM3,000 atau dipenjarakan selama tempoh tidak melebihi dua tahun atau kedua-duanya sekali.

Melihat kepada perkembangan terkini, ternyata umat Islam belum terdidik dengan perintah Allah dan larangan Rasulullah. Malah tidak gentar dengan peruntukan undang-undang Syariah di atas. Apakah umat Islam kini rela dihukum? Atau apakah sikap masyarakat Islam kini seperti mencabar peruntukan undang-undang itu?

Umat Islam tidak takut dengan ancaman undang-undang itu kerana pada mereka kalau kena denda, tidak sukar untuk membayarnya. Dan kalau kena penjara, tidaklah lama bahkan akan dihidangkan dengan makanan yang terkawal lagi baik.

Jelas, penjenayah ini bukan sahaja tidak takut kepada undang-undang dan hukumannya malah tidak takut kepada Allah dan hukuman-Nya. Mereka juga tidak malu kepada Rasulullah dan jiran-jirannya. Ya, kalau begitu keadaannya, boleh jadi mereka ini tidak pernah sujud menyembah Allah.

Hargailah Diri dan Maruah

Menyedari keadaan ini, suka saya mengingatkan wanita yang terlibat juga mereka yang berniat untuk terlibat dalam aktiviti khalwat, hargailah diri anda. Tubuh wanita adalah ciptaan Allah yang termahal, maka tidak wajar diberikan percuma kepada seseorang lelaki. Ya, wajarkah barang yang mahal milik anda diberikan kepada seseorang begitu sahaja? Tentu tidakkan?

Sebenarnya dalam kes khalwat ini, wanita tersebut telah menggadaikan maruahnya kepada lelaki tanpa mendapat apa-apa manfaat kecuali mengandung anak luar nikah. Tetapi tahukah anda, seorang lelaki dalam keadaan ini boleh menyelamatkan diri dan meninggalkan anda bersama kandungan yang memalukan.

Jadi, apa faedahnya wanita menggadaikan maruahnya hanya kerana keseronokan sementara. Sebenarnya walaupun wanita itu tidak mengandung anak luar nikah, hati wanita itu tetap menderita dan hidup dalam keadaan ketakutan. Walaupun secara zahirnya mereka rasa seronok melakukan dosa dan maksiat tetapi hakikatnya hati mereka diburu rasa takut.

Percayalah ketika melakukan melakukan kesalahan itu, hati mereka sentiasa rasa bersalah pada orang kampung dan mereka takut kalau dikesan oleh mereka. Mereka juga takut kalau-kalau ditangkap pihak berkuasa agama. Pada masa yang sama, mereka takut kalau-kalau diketahui ibu bapa masing-masing.

Bayangkan kalau setiap hari mereka dalam keadaan itu, di manakah kebahagiaan mereka. Kenapa memilih kebahagiaan sementara sedangkan kebahagiaan sebenar boleh diperoleh dengan berkahwin? Tetapi bagaimana kalau wanita itu mengandung anak luar nikah, di mana hendak disimpankan rasa malu kepada jiran, keluarga terutama ibu bapa.

Sesungguhnya ibu bapa dalam keadaan ini akan lebih terasa malu jika anak yang dididiknya sehingga dewasa mencemarkan nama baik mereka. Malah akan terlebih malu kalau anaknya dibiarkan mengandung tanpa suami. Tetapi bolehkah si anak itu membayangkan akan kesedihan dan kekecewaan ibu bapanya?

Percayalah kalau semua ini dapat dirasakan oleh wanita sebelum atau semasa hendak melakukan dosa dan maksiat itu, pasti kenikmatan sementara itu boleh ditinggalkan dengan senang hati. Apatah lagi kalau dia rasa takut kepada Allah dan hukuman yang bakal diterima nanti.

Peranan Komuniti

Gejala bersekedudukan atau khalwat ini boleh dibasmi dalam sesuatu komuniti jika semua pihak dapat bertindak sebagai pencegah. Di sini, masyarakat tempatan perlu peka dengan jiran mereka dan mengenal pasti siapa jiran mereka itu. Seseorang yang baik akan mengambil tahu status jirannya supaya dengan itu dapat mengesan mana jiran yang melakukan dosa dan maksiat sama ada pada waktu malam atau siang.

Perhatian jiran ini akan menjadikan lelaki dan perempuan yang berniat untuk melakukan dosa dan maksiat terhalang. Hal ini kerana sikap masyarakat setempat itu telah menjadi mata dan telinga masjid dan kerajaan.

Didik Anak-Anak Dengan Iman

Oleh sebab itu ibu bapa perlulah sentiasa mengingatkan anak-anak mereka sama ada lelaki mahu perempuan agar menjauhi dosa dan maksiat. Ingatkan anak perempuan bahawa sentuhan lelaki boleh menyebabkan mereka mengandung. Ingatkan juga, jika mereka mengandung bukan sahaja dia akan malu tetapi ibu bapa juga malu. Dan ingatkan juga anak lelaki jika mereka merosakan maruah wanita, hakikatnya dia telah merosakkan maruah ibu bapanya sendiri.

Inilah asas didikan iman yang boleh diberikan kepada anak-anak. Jiwa mereka perlu disuburkan dengan rasa takut kepada Allah, gerun kepada neraka-Nya dan cintakan syurga-Nya. Jika semua ini dapat direalisasikan diri diri semua umat Islam pasti mereka akan menjaga maruah masing-masing.

Ketika itu umat Islam akan berada dalam masyarakat harmoni, yang tidak diselubungi gejala maksiat. Kalau di rumah boleh rasa bahagia, dalam masyarakat juga boleh rasa bahagia, dan pastinya dalam negara turut rasa bahagia.



Isnin, 8 April 2013

Kad kredit, AWAS jangan sampai terpedaya!

TQ to Google..

Ini kisah benar yang terjadi pada saya. Dan ini adalah kejadian yang entah kali ke berapa saya mendapat tawaran 'istimewa' dari mereka yang terlibat. Setelah berjaya menangkis dan tidak menjawap panggilan telefon dari 'mereka' ini, akhirnya kes ini sepi. Mungkin number handphone saya dalam senarai 'orang yang payah untuk di perangkap'. Agaknyalah.

Isu yang di bongkarkan oleh rakan blog saya, baru-baru ini, benar-benar telah mengimbau apa yang pernah terjadi pada saya suatu ketika dahulu. Sehinggalah, sampai ke tahap, bila melihat sahaja number telefon yang terpapar di skrin handphone, saya sudah dapat meneka, ini adalah mereka! 

Betul-betul mengganggu 'privasi' saya yang ketika itu sedang bekerja, sedang dalam mesyuarat, sedang memandu untuk pulang ke rumah dan pelbagai situasi lagi. 

Dan hari ini, mungkin hari bertuah saya agaknya, sekali lagi saya mendapat panggilan telefon dari 'mereka'. Ketika itu saya sedang sibuk untuk menghantar anak ke sekolah. Kata aluan mereka, 

"Terima kasih kerana puan eiza kerana telah memilih bank kami untuk pembiayaan pinjaman kereta. "

Telah hampir 4 tahun saya menggunakan perkhidmatan bank tersebut, baru sekarang ada panggilan terima kasih? Pelik? Terus saya teringat pada artikel rakan blogger saya. 

"Sama-sama. Ada masalah ke dengan akaun saya?" Masih beranggapan baik. Mungkin 'cara kerja' terbaru bank tersebut sebagai penghargaan buat pelanggan.

"Akaun puan ok. Tidak ada masalah. Dan oleh kerana itu, kami ingin menawarkan insuran bla..bla..bla.. kepada puan."

"Insuran? Sorry not interested. Got to go." Talian handphone terus di matikan kerana anak-anak saya terjerit-jerit, 

"Mamaaaaa...cepatlah, kalau lambat, pengawas ambil nama kami. "

Terfikir di fikiran saya, dari mana mereka mendapat nama saya dan butir peribadi saya (number handphone) dan jenis pinjaman yang saya buat. Dan benar, bank yang mereka sebut adalah bank yang sama dengan bank yang saya gunakan untuk membuat pinjaman.

Ada orang bank yang pecah amanah? Sanggup jual maklumat sulit pelanggan untuk mendapatkan sumber rezeki haramnya? Dunia akhir zaman, yang haram di halalkan demi kepentingan peribadi.

Terima kasih buat rakan blogger saya, Mazidul di atas pendedahan kes ini. Klik untuk baca kes 'mereka' yang licik memperdayakan pengguna kad kredit terutamanya buat mereka yang kali pertama menggunakannya. 

Nasihat saya, jangan mudah terpedaya. Jangan rasa 'terpilih' dengan tawaran dari mereka. Dapatkan kepastian dari bank yang di sebut, untuk pengesahan. Duit kita adalah hak kita, mereka tiada hak langsung!






Jumaat, 5 April 2013

Akan ku jumpa



Ku mengatur langkahku
Berjalan tanpa bayang-bayangMu
Langit dan bumi setia, menemaniku
Matahari menyinar tak pernah berpihak padaku
Ku kepanasan tanpa perlindunganMu.

Hari berganti hari aku masih teguh menanti
Hadir diri Mu dalam hidupku ini
Rasa kecewa ada bila kaki penat berlari
Namun yakinku Kau kan kutemui

Ku takkan pernah cuba berhenti
Langkahku mencari Cinta
Yang ku tahu hanya tuk diriku
Kan ku terus cari sampai hujung dunia

Kerna ku tahu akanku jumpa diriMu
Dan ku kan terus menempuh mimpi-mimpiku selalu

Kulihat semua gembira
Bila mengenali erti Cinta
Senyuman ku beri hanya duka
Bila ingin Teman tuk berbicara

Cinta jangan sembunyi
Mataku kabur mencari
Hadirlah dalam hidupku ini
Cinta jangan engkau pergi bila langkahku cuba
Untuk mengejar diriMu


Akan ku jumpa ~ Azfar


Khamis, 4 April 2013

Selasa, 2 April 2013

Sikap sesetengah manusia..






“Hati-hatilah terhadap doa orang yang terzalimi, kerana tidak adasuatu penghalang pun antara doa tersebut dan Allah.”

(HR Bukhari)


Isnin, 1 April 2013

April Fool – Mengungkap Tragedi Penyembelihan Umat Islam Sepanyol


GreenAppleKu : Setiap keraian yang asal usulnya bukan dari Islam, wajib kita semak terlebih dahulu sejarahnya. Jangan main ikut-ikut sahaja. Orang rai kita pun teruja hendak turut meraikan tanpa mengetahui sejarahnya.


Pada setiap tanggal 1 April, ada sahaja orang (terutama anak-anak muda) yang merayakan hari tersebut dengan membuat pelbagai kejutan atau sesuatu aneh yang di luar jangkaan. April Fools Day, demikian orang Barat menyebut hari tanggal 1 April. Namun, tahukah anda jika perayaan tersebut sesungguhnya berasal dari sejarah pembantaian tentera Salib terhadap kaum Muslim Sepanyol yang memang didahului dengan upaya penipuan? Inilah sejarahnya yang disalin kembali sebahagiannya dari buku “Valentine Day, Natal, Happy New Year, April Mop, Halloween: So What?” (Rizki Ridyasmara, Pustaka Alkautsar, 2005)

Sejarah April Fool

Perayaan April Fool yang selalu diakhiri dengan kegembiraan dan kepuasan itu sesungguhnya berasal dari satu tragedi besar yang sangat menyedihkan dan memilukan. The April’s Fool Day berasal dari satu episod sejarah Muslim Sepanyol pada tahun 1487 atau bersamaan dengan 892 H. Sebelum mengungkap tragedi tersebut, ada baiknya kita melihat sejarah Sepanyol dahulu ketika masih di bawah kekuasaan Islam.

Sejak dibebaskan Islam pada abad ke-8 M oleh Panglima Thariq bin Ziyad, Sepanyol tumbuh menjadi satu negeri yang makmur secara beransur-ansur. Pasukan Islam tidak setakat berhenti di Sepanyol, namun terus melakukan pembebasan di negeri-negeri sekitarnya menuju Perancis. Perancis Selatan dengan mudah dibebaskan. Kota Carcassone, Nimes, Bordeaux, Lyon, Poitou, Tours, dan sebagainya jatuh. Walau sangat kuat, pasukan Islam masih memberikan toleransi kepada suku Goth dan Navaro di daerah sebelah Barat yang terletak di pergunungan.

Islam telah menerangi Sepanyol. Ini kerana sikap para penguasa Islam begitu baik dan rendah hati, maka banyak orang-orang Sepanyol yang kemudian dengan tulus dan ikhlas memeluk Islam. Muslim Sepanyol bukan hanya beragama Islam, namun mereka sungguh-sungguh mengamalkan kehidupan secara Islami. Mereka tidak hanya membaca Al-Quran, tetapi juga bertingkah laku berdasarkan Al-Quran. Mereka selalu berkata untuk tidak minum khamar, bergaul bebas, dan segala macam hal yang dilarang oleh Islam. Keadaan seperti itu berlangsung hampir enam abad lamanya.

Selama itu pula kaum kafir yang masih ada di sekeliling Sepanyol tanpa kenal lelah terus berupaya membersihkan Islam dari Sepanyol, namun mereka selalu gagal. Mereka telah mencuba beberapa kali tapi selalu tidak berhasil. Dikirimlah sejumlah perisik untuk mempelajari kelemahan umat Islam di Sepanyol. Akhirnya perisik itu menemukan cara untuk menaklukkan Islam di Sepanyol, yakni yang pertama adalah harus melemahkan iman mereka dahulu dengan jalan serangan pemikiran dan budaya.

Maka mulailah secara diam-diam mereka mengirim alkohol dan rokok secara percuma ke dalam wilayah Sepanyol. Muzik diperdengarkan untuk membujuk kaum mudanya agar lebih suka bernyanyi dan menari berbanding membaca Al-Quran. Mereka juga mengirim sejumlah ulama palsu yang kerjanya adalah untuk menyemarakkan perpecahan di dalam tubuh umat Islam Sepanyol. Lama-kelamaan upaya ini membuahkan hasil.

Akhirnya Sepanyol jatuh dan berjaya dikuasai pasukan Salib. Penyerangan oleh pasukan Salib benar-benar dilakukan dengan kejam tanpa mengenal peri kemanusiaan. Tidak hanya pasukan Islam yang dibantai, tetapi juga rakyat biasa, wanita, anak-anak kecil, orang-orang tua, semuanya dibantai dengan sadis dan kejam.

Satu persatu daerah di Sepanyol ditakluki. Granada adalah daerah terakhir yang ditaklukkan. Penduduk Islam di Sepanyol (juga disebut orang Moor) terpaksa berlindung di dalam rumah untuk menyelamatkan diri. Tentera-tentera Kristian terus mengejar mereka.

Ketika jalan-jalan mulai sepi, yang tinggal adalah ribuan mayat yang bergelimpangan dan bermandikan aliran darah. Tentera Salib mengetahui bahawa banyak Muslim Granada yang masih bersembunyi di rumah-rumah. Dengan lantang tentera Salib itu meneriakkan pengumuman, bahawa para Muslim Granada boleh keluar dari rumah dengan aman dan dibenarkan berlayar keluar dari Sepanyol dengan membawa barang-barang keperluan mereka. “Kapal-kapal yang akan membawa kalian keluar dari Sepanyol sudah kami persiapkan di pelabuhan. Kami menjamin keselamatan kalian jika ingin keluar dari Sepanyol, setelah ini maka kami tidak lagi memberikan jaminan!” demikian bujuk tentera Salib.

Orang-orang Islam masih curiga dengan tawaran ini. Beberapa dari orang Islam dibenarkan melihat sendiri kapal-kapal penumpang yang sudah dipersiapkan di pelabuhan. Setelah benar-benar melihat ada kapal yang sudah dipersiapkan, maka mereka segera bersiap untuk meninggalkan Granada bersama-sama menuju ke kapal-kapal tersebut. Mereka pun bersiap untuk berlayar.

Keesokan harinya, ribuan penduduk Muslim Granada yang keluar dari rumah-rumahnya dengan membawa seluruh barang-barang keperluannya beriringan jalan menuju pelabuhan. Beberapa orang Islam yang tidak mempercayai tentera Salib bertahan dan terus bersembunyi di rumah-rumahnya. Setelah ribuan umat Islam Sepanyol berkumpul di pelabuhan, dengan cepat tentera Salib menggeledah rumah-rumah yang telah ditinggalkan penghuninya. Lidah api terlihat menjilat-jilat angkasa ketika para tentera Salib itu membakar rumah-rumah tersebut bersama orang-orang Islam yang masih bertahan di dalamnya.

Manakala ribuan umat Islam yang berada di pelabuhan berasa terkejut ketika tentera Salib juga membakar kapal-kapal yang dikatakan akan mengangkut mereka keluar dari Sepanyol. Kapal-kapal itu dengan cepat tenggelam. Ribuan umat Islam tidak boleh berbuat apa-apa kerana sama sekali tidak bersenjata. Mereka juga kebanyakan terdiri dari para perempuan dan anak-anak yang masih kecil. Lalu tentera Salib segera mengepung mereka dengan pedang yang terhunus.

Dengan satu teriakan dari pemimpinnya, ribuan tentera Salib itu segera membunuh umat Islam Sepanyol tanpa perasaan belas kasihan. Jerit tangis dan takbir membahana. Dengan buas tentera Salib terus membunuh orang awam yang sama sekali tidak berdaya.

Seluruh Muslim Sepanyol di pelabuhan itu habis dibunuh dengan kejam. Darah menggenang di mana-mana. Laut yang biru telah berubah menjadi merah kehitam-hitaman. Tragedi ini bertepatan dengan tanggal 1 April. Inilah yang kemudian diperingati oleh dunia Kristian pada setiap tanggal 1 April sebagai “The Aprils Fool Day”.

Bagi umat Islam April Fool tentu merupakan tragedi yang sangat menyedihkan. Hari dimana ribuan saudara seimannya disembelih dan dibantai oleh tentera Salib di Granada, Sepanyol. Sebab itu, adalah sangat tidak layak jika ada orang Islam yang ikut-ikutan merayakan tradisi ini. Sebab dengan merayakan April Fool, sesungguhnya orang-orang Islam itu ikut bergembira dan tertawa atas tragedi tersebut. Siapa pun orang Islam yang turut merayakan April Fool, maka ia sesungguhnya tengah merayakan ulang tahun pembunuhan beramai-ramai terhadap ribuan saudara-saudaranya di Granada, Sepanyol, beberapa abad silam.

April Fool Merupakan Perayaan Pembantaian Umat Islam, Tidak Layak Dirayakan

Umat Islam sangat tidak layak merayakan “The April Fool Day” kerana kebiasaan itu didasarkan untuk memperingati peristiwa pembantaian umat Islam di Sepanyol pada 1 April 1487 Masihi.

Ir.H.Asmara Dharma, seorang cendekiawan muslim dari Indonesia menuturkan di dalam tulisannya; “Umat Islam banyak yang “latah” dan merayakan April Fool tanpa mengetahui dasar dan asal muasal peristiwa tersebut”

Ia menjelaskan, perayaan April Fool itu didasarkan atas peristiwa penyerangan besar-besaran oleh tentera Salib terhadap negara Sepanyol yang ketika itu di bawah kekuasaan kekhalifahan Islam pada Mac 1487 Masihi.

Kota-kota Islam di Sepanyol seperti Zaragoza dan Leon di wilayah Utara, Vigo dan Forto di wilayah Timur, Valencia di wilayah Barat, Lisbon dan Cordoba di Selatan serta Madrid di pusat kota dan Granada sebagai kota pelabuhan berjaya dikuasai tentera Salib. 

Umat Islam yang tersisa dari peperangan itu dijanjikan kebebasan jika meninggalkan Sepanyol dengan kapal yang disiapkan di pelabuhan Granada. Tentera Salib itu menjanjikan keselamatan dan membolehkan umat Islam menaiki kapal jika mereka meninggalkan Sepanyol dan tidak membawa sebarang persenjataan mereka.

Namun, ketika ribuan umat Islam sudah berkumpul di pelabuhan, kapal yang tadinya berlabuh di pelabuhan segera dibakar dan kaum muslim dibantai dengan kejam sehingga air laut menjadi merah kerana darah.

Peristiwa pembantaian dan pengingkaran janji tersebut terjadi pada 1 April 1487 Masehi dan dikenang sebagai “The April Fool Day.”

Selanjutnya, Dharma menjelaskan, peristiwa “The April Fool Day” itu dipopulerkan dengan “ritual” yang mempersendakan, menipu dan memperbodohkan orang lain tetapi bernuansa gembira.

“Ritual tersebut disyaratkan agar orang-orang yang dipersendakan tidak boleh berasa marah atau membalas” katanya.

Sumber: http://www.eramuslim.com


NetKL Network

Catatan Popular