Kufur jika tolak qada dan qadar


Ada kala kita berasa cukup selesa dan menganggap kematian tidak layak untuk kita kerana tenggelam dalam nikmat yang mengkhayalkan. Apabila datang sesuatu kejutan yang ditimpakan, barulah ia menyentap kelalaian menyebabkan kita kembali ke jalan sebenar. 

Namun, tidak kurang yang tergelincir daripada ajaran Allah SWT. Kita mesti memahami tidak semestinya apa dianggap baik adalah baik untuk kita dan begitu juga sebaliknya. 

Firman Allah SWT: “Mungkin kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” 
(Surah al-Baqarah, ayat 216) 

Mungkin kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui” Surah al-Baqarah, ayat 216

Ayat ini menyarankan kita untuk menyerahkan urusan kepada Allah SWT yang mengetahui akibat segala perkara serta reda dengan apa yang ditakdirkan untuknya dan sentiasa mengharapkan daripada Allah SWT akibat serta kemuncak yang baik.

Seorang hamba yang beriman akan berfikiran positif menilai setiap saat dalam kehidupannya dengan panduan al-Quran, iman, kebijaksanaan dan panduan mata hati sehingga meyakini bahawa Allah SWT adalah penolong yang sebenarnya, mencipta sesuatu dengan kebaikan.

Kehidupan adalah Sunnatullah

Tidak ragu-ragu meletakkan keyakinan sepenuhnya kepada Allah SWT serta meredai segala ketentuannya. Tiada kezaliman dan penindasan di sisi Allah SWT terhadap sekalian hambaNya. 

Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali akan menzalimi hambanya.” 
(Surah Yunus, ayat 44) 

Kehilangan sesuatu dalam kehidupan adalah sunnatullah. Ia membawa andaian sama ada kita diuji ataupun pembebasan daripada dosa dan kesalahan telah dilakukan. Kehilangan terkadang menyebabkan kita hilang pertimbangan dan menjadi manusia kufur menolak ketentuan Allah SWT.

Lebih dahsyat lagi apabila mereka bertanya kenapa kita dimatikan setelah sekian lama menikmati kehidupan bahagia. Ada yang menjadikan mata pena sebagai coretan dengan menganggap kepercayaan kepada qada dan qadar atau ketentuan Ilahi adalah suatu falsafah orang bodoh.

Mereka menganggap kehidupan dunia hanyalah sekali. Seolah-olah kehidupan ini kekal untuk dinikmati selama-lamanya. Maka gunakanlah kehidupan ini dengan sepenuhnya. 
Mereka lupa kita telah dihadapkan dengan dua kehidupan dan dua kematian sebagai pengajaran dan pembalasan atas apa telah diusahakan. 

Firman Allah SWT: “Bagaimana mereka boleh menjadi kufur sedangkan kamu asalnya mati lalu dihidupkan dan dimatikan semula dan akhirnya kamu hidup semula untuk diadili.” 
(Surah al-Baqarah, ayat 28) 

Surah ini menunjukkan ada kehidupan yang kekal abadi di mana semua amalan tidak akan disia-siakan.

Pilih kematian terbaik

Firman Allah SWT: “Dan Kami akan menyediakan timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tidak seorangpun dirugikan walau sedikit, sekalipun hanya seberat biji sawi, pasti Kami mendatangkannya (pahala). Dan cukuplah Kami yang membuat perhitungan.” 
(Surah al-Anbiya, ayat 47) 

Ahli falsafah terkenal berkata: “Jika tiada kematian di kalangan orang sebelum kita, nescaya tiadalah selesai kewujudan sesuatu ciptaan, dan jika seandainya kekal sesuatu ciptaan nescaya mereka yang terdahulu masih di sini. Jika manusia semuanya kekal di sini, nescaya tiada bumi yang dapat menampung keturunan manusia.” (Ahmad Maskawiah) 

Bagi mereka yang beriman, mereka harus memilih cara kematian terbaik di sisi Allah SWT di samping usaha dan berdoa kerana semuanya telah tertulis di sisi Allah SWT. 

Baginda SAW mengajar kita supaya sentiasa berdoa setiap saat dan masa supaya Allah SWT kurniakan husnul khatimah (kematian yang baik) dan menjauhkan daripada su’ul khatimah (kematian yang buruk). 

Berdoalah supaya kita sentiasa reda dengan sesuatu yang telah disusun untuk alam maya ini. Firman Allah SWT: “Katakanlah: Siapakah yang dapat melindungi kamu daripada (ketentuan) Allah jika Dia mengkehendaki bencana atasmu atau mengkehendaki rahmat untuk dirimu? Mereka itu tidak akan mendapatkan pelindung dan penolong selain Allah.” 
(Surah al-Ahzab, ayat 17)



1 ulasan:

No proper ID, no proper comment, down you go the spam drain. Receiving happy vibes!