Isnin, 25 Mac 2013

Tanpa ikatan sah..



Janganlah beralasan bahawa ‘terlalu cintakan’ pasangan ‘jahat’ yang belum halal bagimu , ‘terlalu sayangkan dia’ sehingga tidak mampu untuk berenggang dan putus darinya apabila dia mengajak melakukan maksiat terhadap Allah. 

Semua itu hanyalah nafsu, bukan cinta dan sayang yang suci, ia adalah ‘ibarat cinta dan sayang seorang penagih dadah kepada dadah’ sehingga sukar berpisah darinya. Memang sukar, namun perlukan azam kuat dan menempuh tembok syaitan dan nafsu yang besar.

Wahai wanita..antara tanda lelaki itu baik adalah dia TIDAK AKAN PERNAH MEMBICARAKAN SOAL SEKS ATAU YANG MENAIKKAN SYAHWAT denganmu sama ada melalui sms, telefon atau berdepan, SELAGIMANA DIA belum bernikah denganmu. 

Mana-mana lelaki yang membicarakannya atau meminta sebelum bernikah adalah lelaki jahat dan tidak layak dijadikan suami atau itulah bakal suami penzina, kecuali apabila mereka juga bertaubat.


Sabtu, 23 Mac 2013

Sayangkah kita kepada diri sendiri ?




Dan apa yang di katakan dengan menzalimi diri sendiri ? Jika dilihat dari perspektif Islam, ia merangkumi soal yang lebih luas dan mendalam.

Sekiranya seseorang melanggar hukum Allah dengan tidak melaksanakan perintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya, ini bererti dia sudah menzalimi diri sendiri. Apabila hukum yang wajib tidak ditegakkan dan perkara haram dilaksanakan, maka orang yang melakukan sedemikian ialah orang yang zalim.

Misalnya, seseorang yang meninggalkan solat, tidak menutup aurat, mengamalkan riba, meminum arak, berzina dan perbuatan mungkar lain, ini bererti dia telah berlaku zalim terhadap dirinya sendiri. Ya, tanpa disedari kita telah termasuk dalam kalangan orang yang zalim.


Khamis, 21 Mac 2013

Amalan berpantang 100 hari




Amalan penjagaan ibu-ibu selepas bersalin amat diperlukan dalam memastikan keadaan kesihatan ibu kembali mantap selepas melahirkan anak.

Selalu kita mendengar amalan penjagaan ibu selepas bersalin perlu mengamalkan 'sistem' berpantang terutamanya dalam jangka masa 44 hari.

Namun menurut pemilik D Hazz Beauty and Health Salon yang terletak di Desa Tasik, Kuala Lumpur, Hasnah Lazim, biarpun jangkamasa tempoh berpantang yang 'diwajibkan' adalah 44 hari tetapi sebaik-baiknya dilanjutkan sehingga ke 100 hari.

Kata Hasnah, penjagaan ini adalah perlu untuk mengurangkan gangguan angin dalam badan, menjadikan tubuh si ibu tadi benar-benar sihat dan bertenaga serta stabil dari segi emosi.

''Cubalah penjagaan bersalin sehingga 100 hari untuk menjadikan ibu-ibu itu benar-benar sihat dan kembali hebat sebagaimana baru berkahwin dahulu," katanya.

Namun katanya, selepas 44 hari amalan berpantang, hari ke 45 sehingga 100 tidaklah terlalu rigid, terdapat kelonggarannya.

Dalam tempoh ini ibu-ibu dinasihatkan mencari tukang urut tradisional Melayu yang benar-benar pakar untuk mengurut tubuh si ibu bagi membuang angin dalam badan, urutan kepala, bahu, payu dara, rahim dan lain-lain lagi.

Seelok-eloknya gunakan juga pilis dan param di bahagian dahi, tapel wangi di bahagian perut untuk mengelak sakit kepala dan gila meroyan sekiranya terdapat masa, sebagai contoh pada waktu malam sekiranya ibu-ibu telah mula bekerja.

''Biarpun setelah habis berpantang 44 hari, namun ibu-ibu dinasihatkan agar memakai bengkong (kecuali yang menjalani pembedahan) dan bertangas menggunakan herba seperti serai wangi, kunyit dan lada hitam. Bertangas diperlukan untuk mengetatkan peranakan dan menghilangkan bau badan.

''Selepas tiga hingga empat minggu bersalin, ibu-ibu perlu berlulur seluruh badan serta dimandikan herba," jelasnya.

Kata Hasnah, seelok-eloknya selepas bersalin untuk 'bersama' semula dengan suami digalakkan selepas 50 hari sehingga ke 100 hari untuk memastikan kesihatan ibu benar-benar sihat dan mengembalikan semangat baru.

''Mungkin suami kata lama sangat, namun ini adalah perancangan yang perlu untuk memastikan isteri anda pulih seperti sedia kala.

''Dalam tempoh 100 hari itu juga, ibu-ibu elakkan daripada memakan makanan yang sejuk seperti sayur-sayuran sejuk kangkung, bayam dan sebagainya. Banyakkan makan jamu dan herba-herba panas, elakkan minum air batu dan mandi air sejuk.

'' Seelok-eloknya mandi air suam dan sentiasa memakai stokin untuk mengelakkan sejuk naik melalui kaki terutamanya ketika dalam penghawa dingin ketika berada di tempat kerja mahupun di rumah.

''Ketika ini bukan semua ulam-ulaman sesuai dimakan kerana dikhuatiri sayur ini sejuk. Antara ulaman yang boleh dimakan ialah pegaga, lempoyang dan halia bara," beritahunya.

Dia juga meminta agar ibu-ibu melakukan senaman kegel selepas 50 hari bersalin dan amalkan manjakani untuk mengetatkan kembali vagina.

Hasnah yang merupakan pakar urutan tradisional Melayu juga memberitahu mempunyai 'tongkat ajaib' bagi ibu-ibu yang mahu tampil hebat selepas bersalin seperti zaman anak dara.

''Tongkat ini berkesan, cuma perlu direndam dan kemudian dimasukkan ke dalam vagina untuk mengetatkan vagina," katanya.

Beliau turut mengalu-alukan sesiapa sahaja yang berminat untuk mempelajari urutan secara tradisional anjuran spa miliknya dengan menghubunginya di talian 012-2626037.



GreenAppleKu : Istimewa untuk wanita yang ingin mengetahui apa yang boleh dan apa yang tidak boleh di makan, di buat ketika berpantang. Samada hendak berpantang 44 hari atau 100 hari dan apa kelebihannya.




Rabu, 20 Mac 2013

Gelang kaki wanita di dunia Islam


GELANG kaki amat sinonim dengan tarian dan pakaian barangan kemas dari India. Namun hiasan itu boleh dijumpai di wilayah Islam lain di luar India seperti Mesir dan dunia Melayu.

Gelang kaki merupakan perhiasan barangan kemas yang digunakan oleh wanita Islam di bahagian pergelangan kaki dalam kehidupan seharian atau untuk menghadiri sesuatu majlis.

Berbagai-bagai bahan, bentuk dan hiasan telah digunakan oleh para pereka barangan kemas itu yang mempunyai fungsi dan sebab pemakaiannya oleh golongan wanita.

Namun, Islam tidak membenarkan pemakaian bagi tujuan bermegah-megah atau untuk menarik perhatian bukan muhrim.

Firman Allah yang bermaksud: Janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa Yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, Wahai orang-orang Yang beriman, supaya kamu berjaya. (an-Nur : 31)

Terdapat beberapa rekaan asas perhiasan yang dihasilkan seperti bentuk berantai atau keras. Gelang kaki berantai lebih fleksibel, lembut dan memudahkan pergerakan wanita berbanding bentuk keras yang kadangkala menimbulkan rasa kurang selesa kepada pemakai.

Gelang kaki yang biasa digunakan untuk majlis selalunya direka dalam bentuk yang padu atau kosong dan dalam satu saiz. Terdapat gelang kaki yang mempunyai kunci yang diperbuat daripada cangkuk dan ada yang mempunyai bentuk seakan-akan skru.

Gelang kaki berantai dan berloceng sering digunakan dalam majlis tertentu seperti majlis tarian bagi menjadi rentak kepada pergerakan kaki terutamanya tarian India.

Sebab pemakaian gelang kaki dijadikan amalan ialah untuk hiasan kaki pengantin perempuan selain mengehadkan pergerakan anak gadis dan juga menjadi simbol keberanian kaum wanita sesebuah kaum seperti di India.

Di Mesir, gelang kaki telah dipakai oleh kaum wanita sebagai perhiasan sejak zaman Firaun.

Jenis logam yang ditempa menjadi gelang kaki menunjukkan status pemakainya.

Contohnya, emas dipakai oleh wanita kelas atasan. Terdapat wanita yang memakai gelang kaki sejak dari kecil. Ini dikatakan boleh melatih wanita tersebut supaya berjalan dengan perlahan, sopan dan teratur kerana berat atau bunyi gelang kaki yang digunakan.

Gelang kaki India dan Melayu mempunyai persamaan dari segi bentuk dan tempat kunci di mana menggunakan skru di tempat pertemuan kedua-dua belah bahagian.

Gelang kaki berantai dari Mesir pula dihiasi dengan sederet loceng-loceng kecil yang mungkin digunakan dalam tarian.

Rekaan gelang kaki Islam boleh dilihat di beberapa galeri kekal Muzium Kesenian Islam di mana gelang dari Mesir dan India boleh dilihat di Galeri Barangan Kemas manakala gelang kaki Melayu pula terletak di Galeri Melayu.


GreenAppleKu : Kurang gemar melihat sesetengah ibuayah yang memakaikan bayi perempuan mereka dengan gelang kaki emas. Penjenayah sekarang ni, ada pelbagai sikap yang pelik-pelik. Utamakan keselamatan. Dari beli gelang kaki, lebih baik simpan duit tersebut dalam akaun anak kesayangan. Duit selamat, anak pun tidak menjadi perhatian. 


Isnin, 18 Mac 2013

Tujuh Perkara Yang Membawa Kemuliaan


Sesiapa yang memelihara tujuh perkara, dia akan menjadi orang yang mulia di sisi Allah dan di hadapan malaikat dengan perkara berikut :

  • Diampunkan dosa meskipun sebanyak buih di lautan.
  • Merasakan nikmat ketika melakukan ketaatan.
  • Hidup dan mati dalam kebaikan.

Tujuh perkara tersebut ialah..

1. Membaca bismillah setiap kali melakukan sesuatu perkara.

2. Mengucapkan alhamdulillah setiap kali selesai melakukan sesuatu.

3. Beristighfar apabila melakukan setiap perkara yang tidak bermanfaat.

4. Melafazkan insya-Allah apabila berjanji tentang sesuatu hal.

5. Membaca hawqalah (la hawla wa la quwwata illa billah) setiap kali mendapat sesuatu yang tidak disukai.

6. Mengucapkan inna lillah (inna lillah wa inna ilaih raji'un) pada setiap musibah.

7. Melafazkan syahadah (la ilaha illa Allah Muhammad Rasulullah) pada waktu siang dan malam.


SOLUSI Isu 53

Ahad, 17 Mac 2013

Kufur jika tolak qada dan qadar


Ada kala kita berasa cukup selesa dan menganggap kematian tidak layak untuk kita kerana tenggelam dalam nikmat yang mengkhayalkan. Apabila datang sesuatu kejutan yang ditimpakan, barulah ia menyentap kelalaian menyebabkan kita kembali ke jalan sebenar. 

Namun, tidak kurang yang tergelincir daripada ajaran Allah SWT. Kita mesti memahami tidak semestinya apa dianggap baik adalah baik untuk kita dan begitu juga sebaliknya. 

Firman Allah SWT: “Mungkin kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui.” 
(Surah al-Baqarah, ayat 216) 

Mungkin kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak mengetahui” Surah al-Baqarah, ayat 216

Ayat ini menyarankan kita untuk menyerahkan urusan kepada Allah SWT yang mengetahui akibat segala perkara serta reda dengan apa yang ditakdirkan untuknya dan sentiasa mengharapkan daripada Allah SWT akibat serta kemuncak yang baik.

Seorang hamba yang beriman akan berfikiran positif menilai setiap saat dalam kehidupannya dengan panduan al-Quran, iman, kebijaksanaan dan panduan mata hati sehingga meyakini bahawa Allah SWT adalah penolong yang sebenarnya, mencipta sesuatu dengan kebaikan.

Kehidupan adalah Sunnatullah

Tidak ragu-ragu meletakkan keyakinan sepenuhnya kepada Allah SWT serta meredai segala ketentuannya. Tiada kezaliman dan penindasan di sisi Allah SWT terhadap sekalian hambaNya. 

Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Allah tidak sekali-kali akan menzalimi hambanya.” 
(Surah Yunus, ayat 44) 

Kehilangan sesuatu dalam kehidupan adalah sunnatullah. Ia membawa andaian sama ada kita diuji ataupun pembebasan daripada dosa dan kesalahan telah dilakukan. Kehilangan terkadang menyebabkan kita hilang pertimbangan dan menjadi manusia kufur menolak ketentuan Allah SWT.

Lebih dahsyat lagi apabila mereka bertanya kenapa kita dimatikan setelah sekian lama menikmati kehidupan bahagia. Ada yang menjadikan mata pena sebagai coretan dengan menganggap kepercayaan kepada qada dan qadar atau ketentuan Ilahi adalah suatu falsafah orang bodoh.

Mereka menganggap kehidupan dunia hanyalah sekali. Seolah-olah kehidupan ini kekal untuk dinikmati selama-lamanya. Maka gunakanlah kehidupan ini dengan sepenuhnya. 
Mereka lupa kita telah dihadapkan dengan dua kehidupan dan dua kematian sebagai pengajaran dan pembalasan atas apa telah diusahakan. 

Firman Allah SWT: “Bagaimana mereka boleh menjadi kufur sedangkan kamu asalnya mati lalu dihidupkan dan dimatikan semula dan akhirnya kamu hidup semula untuk diadili.” 
(Surah al-Baqarah, ayat 28) 

Surah ini menunjukkan ada kehidupan yang kekal abadi di mana semua amalan tidak akan disia-siakan.

Pilih kematian terbaik

Firman Allah SWT: “Dan Kami akan menyediakan timbangan yang tepat pada hari kiamat, maka tidak seorangpun dirugikan walau sedikit, sekalipun hanya seberat biji sawi, pasti Kami mendatangkannya (pahala). Dan cukuplah Kami yang membuat perhitungan.” 
(Surah al-Anbiya, ayat 47) 

Ahli falsafah terkenal berkata: “Jika tiada kematian di kalangan orang sebelum kita, nescaya tiadalah selesai kewujudan sesuatu ciptaan, dan jika seandainya kekal sesuatu ciptaan nescaya mereka yang terdahulu masih di sini. Jika manusia semuanya kekal di sini, nescaya tiada bumi yang dapat menampung keturunan manusia.” (Ahmad Maskawiah) 

Bagi mereka yang beriman, mereka harus memilih cara kematian terbaik di sisi Allah SWT di samping usaha dan berdoa kerana semuanya telah tertulis di sisi Allah SWT. 

Baginda SAW mengajar kita supaya sentiasa berdoa setiap saat dan masa supaya Allah SWT kurniakan husnul khatimah (kematian yang baik) dan menjauhkan daripada su’ul khatimah (kematian yang buruk). 

Berdoalah supaya kita sentiasa reda dengan sesuatu yang telah disusun untuk alam maya ini. Firman Allah SWT: “Katakanlah: Siapakah yang dapat melindungi kamu daripada (ketentuan) Allah jika Dia mengkehendaki bencana atasmu atau mengkehendaki rahmat untuk dirimu? Mereka itu tidak akan mendapatkan pelindung dan penolong selain Allah.” 
(Surah al-Ahzab, ayat 17)



Sabtu, 16 Mac 2013

Isteri sentiasa memohon agar suami menghalalkan makan dan minum yang diberikan ?


Ada pula yang menyuruh isteri sentiasa memohon agar suami menghalalkan makan dan minum yang diberikan. Ini adalah kedangkalan faham terhadap hukum syarak. 

Suami diwajibkan syarak memberikan isteri dan anak-anak makanan, minuman, pakaian dan tempat tinggal. Jika suami gagal memenuhi hal ini tanpa sebab yang sah maka dia berdosa di sisi Allah. 

Jika gagal, suami yang sepatutnya meminta maaf kepada isteri dan anak-anak. Lihat arahan Allah kepada suami yang menceraikan isteri : (maksudnya)


“Tempatkanlah isteri-isteri (yang menjalani idah) itu di tempat kediaman kamu sesuai dengan kemampuan kamu; dan janganlah kamu adakan sesuatu yang menyakiti mereka (di tempat tinggal itu) dengan tujuan hendak menyusahkan kedudukan mereka (supaya mereka keluar meninggalkan tempat itu), dan jika mereka sedang mengandung, maka berikanlah kepada mereka nafkah sehingga mereka melahirkan anak yang dikandungnya; kemudian jika mereka menyusukan anak untuk kamu, maka berikanlah kepada mereka upah; dan berundinglah antara kamu (dalam hal penyusuan) dengan cara yang baik, dan (sebaliknya) jika kamu (dari kedua pihak) mengalami kesulitan, maka bolehlah perempuan lain menyusukannya. 
Hendaklah orang yang mampu (suami) memberi nafkah menurut kemampuannya; dan sesiapa yang di sempitkan rezekinya, maka hendaklah ia memberi nafkah dari apa yang diberikan Allah kepadanya (sekadar yang mampu); Allah tidak memberati seseorang melainkan (sekadar kemampuan) yang diberikan Allah kepadaNya. (Ingatlah) Allah akan memberikan kesenangan sesudah berlakunya kesusahan.”(Surah al-Talaq: 6-7)


Demikian isteri tidak perlu meminta halal dari suami kerana itu adalah tanggungjawab yang Allah fardukan ke atas suami. Hanya isteri memohon maaf jika dia gagal menunaikan tanggungjawabnya sebagai isteri. Nabi s.a.w mengingatkan suami dan bapa dengan sabda baginda:

“Seseorang cukup berdosa dengan dia cuai terhadap sesiapa yang menjadi tanggungjawabnya untuk memberi makan”. 
(Riwayat Abu Daud, bertaraf hasan).

Pendapat-pendapat seperti itu meletakkan isteri dalam keadaan bersalah kerana memakan nafkah yang suami berikan sehingga kena meminta halal. Malangnya, kurang ditekankan tanggungjawab suami terhadap keluarga. Ini memberikan persepsi yang salah tentang Islam. Juga menjadikan suami sering rasa tidak bersalah atau kurang bersalah atas kecuaiannya.

Jumaat, 15 Mac 2013

Sebelum tidur hendaklah memohon maaf kepada semua kenalan ?


Agama sering menjadi alat penipuan dan kepentingan golongan yang pandai mengeksplotasikannya.

Sesetengah penceramah motivasi yang tidak mendalami agama juga demikian. Oleh kerana ceramah merupakan pendapatan utama ataupun besar bagi sesetengah pihak, maka mereka mencari jalan untuk memenuhi ‘market demand’. Apabila mereka melihat unsur agama mendapat sambutan, maka mereka pun memasukkan unsur agama dalam ceramah-ceramah mereka. Malangnya, mereka mula ‘merepek’ ataupun mengada-adakan atas nama agama apa yang tiada asas dari al-Quran dan al-Sunnah.

Contohnya, ada yang menyatakan kita sebelum tidur hendaklah memohon maaf kepada semua kenalan. Jika Islam mewajibkan hal yang seperti ini, tentulah sukar bagi para sahabat yang pada zaman mereka tiada sms, telefon, whatsapp ataupun apa sahaja teknologi seperti hari ini.

Islam menyuruh kita memohon maaf apabila kita melakukan kesalahan, bukan setiap kali hendak tidur. Pandangan motivasi seperti itu sekadar mengkayakan syarikat-syarikat telekomunikasi sahaja.


GreenAppleKu : Terima kasih kepada Dr.MAZA atau nama penuhnya Prof. Madya Dr. Mohd Asri Zainul Abidin di atas perkongsian ilmu. Semakin kita mencari ilmu semakin terasa banyak lagi yang tidak kita ketahui.


Jujur lagi amanah dengan kerjaya.



Terima kasih kepada empunya gambar di atas. Kerja. Satu perkataan yang amat sinonim dengan kehidupan. Untuk hidup, kita perlu bekerja. Jika di tanya pada kanak-kanak, mereka pun tahu apa itu kerja. 

"Ayah kau pergi mana Mat. Hari minggu pun tak ada di rumah." tanya Haji Ismail pada Muhammad Danish Adam dalam nada kecewa setelah dilihatnya motosikal milik ayah Mat tidak ada di rumah. 

" Ayah pergi kerja Cik. Ayah kata nak kena kerja lebih masa sebab nak kumpul banyak duit. Tahun depan, abang Mat nak sambung belajar di universiti. " 

Petah anak kecil yang baru berumur enam tahun itu menjawap sambil tangannya masih ligat bermain patung 'optimus prime'. Hadiah dari ayahnya bulan lepas kerana Mat sudah pandai membaca.

" Ooooooooo"

Allah swt mengetahui apa-apa yang kamu kerjakan. Sama ada yang halal lagi ikhlas dan begitu jugalah sebaliknya. Selagi kita menjaga segala suruhan dan larangan Allah dalam pekerjaan kita, selagi itulah Allah akan jaga kita. 

Teringat saya pada pesanan tuan Pahrol Mohd Juoi, 

Sekiranya kita jujur dengan diri sendiri, kita akan jujur dengan orang lain. 
Ingatlah, seorang yang menipu orang lain sebenarnya menipu dirinya sendiri!


Tiada manisnya skandal kerana takut-takut hujungnya menjadi sundal.



Biar bagaimana bahagia pun anda sekarang, hujungnya pasti pedih.  Bercinta kali kedua dalam status masih suami atau isteri orang memang mengundang bala, hujungnya pasti pahit.

Ramai orang terbabas dalam status begini kerana ada lohong dan lorong di situ untuk saling memenuhi. Ramai juga yang berjaya menyembunyikannya, sekadar cinta jarak jauh tetapi jarang benar dapat bertahan untuk kekal suci.

Sebelum itu semua terjadi iaitu bakal menjerumuskan diri ke lembah hina serta berdosa besar, berhentilah. Anda sudah bertahan sekian lama, usah tamatkan oleh satu kesalahan.




Penguat Nurani 9 ;Dr. HM Tuah Iskandar al-Haj.

Khamis, 14 Mac 2013

Menjadi manusia yang proaktif



Jangan fikir apa orang kata, tetapi fikirkan samada Allah suka ataupun tidak dengan perbuatan kita. Niat jadi proaktif. Hidup perlu ada tujuan. 

Jadikan diri kita orang yang sentiasa menukar suasana, bukan membiarkan suasana membentuk kita. Hentikan budaya menyalahkan, mengumpat, menyesal, mengeluh, merungut. Buang budaya itu. 

Orang reaktif banyak memikirkan masa yang lalu. Jadi, pilih untuk berfikir tentang hidup pada masa sekarang. Jadi proaktif.

Ingat tiga perkara.

1) Bilakah waktu paling penting? 
    Sekarang.

2) Siapakah orang paling penting? 
    Orang yang berada dihadapan/bersama kita.

3) Apakah amalan paling penting? 
    Buat baik.

Ingat, dunia dalaman, menentukan dunia luaran kita.

[Prof Muhaya - Reset Minda Orang Proaktif - IKIMfm - 16 Jan 2013]

Khamis, 7 Mac 2013

Mengapa bercerai muda?



Rumahtangga yang dibina oleh generasi muda hari ini banyak yang tidak berasaskan realiti dan dibangunkan atas dasar impian dan fantasi yang tidak berpijak di atas bumi yang nyata. Sehingga apabila mereka bernikah masing-masing merasa kecewa kerana pasangan atau perkahwinan TIDAK SEINDAH YANG DISANGKAKAN. 

Si lelaki berasa kecewa kerana isterinya tidak menjadi seperti bidadari yang dia selalu gambarkan. Masak tak pandai, layan atas katil macam tunggul, kulit yang disangka gebu ada kurap. Manakala si isteri pula mengadu bahawa suaminya tidak tahajjud tiap-tiap malam, tidak membisikkan kata-kata cinta macam dalam filem dan novel serta tidak lembut dan penyayang seperti yang disangkakan. 

Kegagalan mengurus 'Expectation' yang berbeza boleh mengundang kepada pergaduhan dan perceraian. Jasa novel-novel cinta yang khayalan, drama dan filem cinta karut, ustazah novelis yang tak praktikel banyak menyumbang kepada masalah ini. 

Selain itu sikap tidak sabar dan pentingkan diri amat menebal dikalangan pasangan muda apabila masing-masing berkahwin dengan 'cara fikir' yang salah iaitu 'Apa yang aku akan dapat dari perkahwinan ini' sedangkan sepatutnya yang dipegang ialah ' Apa yang akan aku sumbang dan manfaatkan dengan perkahwinan ini'. 

Inilah masalah yang berlaku apabila masing-masing hanya memikirkan kekurangan orang lain bukan dirinya sendiri. Si suami hanya fikir tentang kelemahan isteri dan si isteri hanya tahu menyalahkan suami kerana tidak tahu menjaga perasaan dirinya. 

Kasihan...Itulah bezanya rumahtangga yang dibina kerana dunia dan rumahtangga yang dibina kerana akhirat !

oleh: Ustaz Emran Ahmad.


Isnin, 4 Mac 2013

'Peluk' untuk mendapatkan aura ?


Elakkan memeluk seseorang untuk mendapatkan aura dan terlalu taksub dengan aura seseorang itu. Semua manusia adalah sama sahaja kecuali TAKWA.

Sebaliknya, jadikan orang yang baik sebagai penguat semangat untuk kita terus istiqamah melakukan kebaikkan. 

Sepatutnya, jadikanlah Nabi Muhammad saw sebagai IDOLA bukan manusia lain. Jadikan sirah Rasulullah sebagai manual kehidupan sekeluarga. 



Ahad, 3 Mac 2013

Some people..



Some people will blame you for everything. 

When you advise them against something for their own good, they will say you are against them. 

When you don't advise them they will say you didn't care for them. 

When they still do it anyway and fail, they will blame you for their failure. 

In their eyes YOU will always be to blame, so don't forget to pray for them over and above what you do for them.


NetKL Network

Catatan Popular