Bagaimana jika kita sudah dianiaya oleh orang yang sama berulangkali. Patutkah kita terus bersangka baik kepadanya? - Eiza GreenAppleKu

Bagaimana jika kita sudah dianiaya oleh orang yang sama berulangkali. Patutkah kita terus bersangka baik kepadanya?



Soalan yang sukar dijawab jika diserahkan kepada akal dan rasa hati untuk menilainya. Maklum sahaja, akal dan rasa hati kita masih tidak kebal daripada bujukan nafsu dan tipu daya syaitan. Kita manusia biasa, banyak kelemahan dan kekurangan. Namun, kekurangan dan kelemahan itu pun hakikatnya suatu kelebihan dan kekuatan jika kita mahu belajar dan mengambil iktibar daripadanya.

Namun, perlu diingat bahawa sangka baik perlu diimbangi oleh sikap berhati-hati. Sepertimana perlunya bersangka baik, begitulah juga kita perlu berhati-hati. Jangan lurus bendul. Kita mesti bijak agar sifat sangka baik itu tidak dieksploitasi dan dimanupulasi oleh musuh atau orang yang berkepentingan. Apa itu sikap berhati-hati? Itulah usaha kita mencari fakta, dalil, ilmu dan bukti yang berkaitan dengan seseorang, sesuatu perkara atau peristiwa.

Sikap berhati-hati juga dibina oleh pengalaman. Apabila ilmu, fakta, dalil dan pengalaman bergabung maka terbinalah sikap matang dalam bersangka baik. Kita bersangka baik, tetapi tidak mudah untuk ditipu dan dikhianati. Sikap berhati-hati dan belajar daripada pengalaman ini sangat penting agar sikap bersangka baik kita tidak diputar-belitkan, dikhianati dan diperalatkan oleh orang yang berniat jahat.

Jika kita berdepan dengan seseorang yang sudah punya rekod buruk, reputasi negatif serta kita pernah mengalami pengalaman-pengalaman yang pahit akibat angkaranya, jangan bersangka buruk… tetapi berhati-hati. Buat baik berpada-pada, buat jahat jangan sekali. Berilah peluang untuk dia dipercayai, dan pada kita sendiri untuk mempercayainya… namun jangan jatuh dalam ‘lubang’ yang sama dua kali atau berkali-kali. 

Ingatlah pesan Nabi: Seorang mukmin tidak akan jatuh ke dalam satu lubang dua kali!”

Nota GreenAppleKu :  Kita bersangka baik, tetapi tidak mudah untuk ditipu dan dikhianati. Artikel penulisan Ustaz Pahrol Mohd Juoi banyak memberi jawapan kepada persoalan yang sering bermain di minda kita. Sila klik untuk baca artikel penuh penulisan beliau dalam isu ini.

4 ulasan

the malay male berkata...

sekali terkena, selepas itu haruslah lebih berhati hati.

Tanpa Nama berkata...

Assalam,

sangat menarik kupasan tajuk ini,terima kaseh~

anyss berkata...

Assalamualaikum,
Ya, hati-hati...bila pernah kena sekali, kena lagi kali kedua, kita akan lebih hati-hati yg kemudiannya akan jadi "tidak percaya".

Sangat sakit perasaan hati-hati itu sebab lebih banyak bisik syaitan menggoda kita untuk tidak percaya dia lagi...Alahai! hati yang kasihan!

Nora Karim berkata...

SMTI

Salam Syawal... :D

GreenAppleKu.com. Dikuasakan oleh Blogger.