Khamis, 29 Disember 2011

APAKAH KITA TERLALU SUCI UNTUK TIDAK MEMAAFKAN DOSA ORANG LAIN ?




Hidup terlalu singkat untuk membenci. Memaafkan pasangan hidup kita seperti memaafkan diri sendiri! Kesalahannya yang besar sekalipun wajar dimaafkan apatah lagi yang sengaja diperbesar-besarkan oleh kita sendiri.

Tirulah sifat Al A’ffu (Maha Pemberi Maaf) Allah SWT… yang terus-terusan memaafkan kesalahan hamba-Nya selagi kita sudi bertaubat. Hanya dosa syirik, selain itu… pengampunan Allah tidak bertepi dan “bertapi” lagi.

Jadi siapakah kita yang tidak mahu memaafkan kesalahan suami atau isteri kita? Kita hanya manusia yang turut berdosa… 

Apakah kita terlalu suci untuk tidak memaafkan dosa orang lain? Sesungguhnya, manusia lain berhak mendapat kemaafan sesama manusia. Dan manusia yang paling berhak mendapatkan kemaafan itu tidak lain tidak bukan ialah isteri atau suami kita.

Kerana cinta Allah terus sudi memaafkan, dan kerana cinta jugalah kita seharusnya sudi memaafkan kesalahan pasangan kita hanya kerana mengharapkan kemaafan Allah. Ingatlah, kita mencintai mereka bukan kerana mereka mencintai kita, tetapi kerana perintah Allah agar mencintai mereka!

Katakan kepada diri, betapa sukar sekalipun, kau wajib memaafkan. Memang kadangkala ada tingkah lakunya, tutur katanya atau sikapnya yang terlalu menyakitkan hati… 
Ditahan-tahan rasa, ditutup-tutup mata, dipujuk-pujuk jiwa, tetapi kesalahan itu terbayang dan terkenang jua. Hendak melupakan? Ah, jauh sekali. Sekadar memaafkan pun begitu berat terasa di hati.

Bila datang perasaan semacam itu di hati mu… sedarlah ketika itu Allah menguji cinta mu! 

Allah bukan sahaja menguji cinta mu kepadanya, tetapi menguji cinta mu kepada-NYA.. 

Pada ketika itu terujilah cinta kita, apakah benar-benar cinta kerana Allah atau cinta hanya mengikut perasaan atau cinta nafsu? Memang, orang yang paling dapat membuat diri mu marah ialah orang yang paling kau cintai. Jadi bila kita diuji begini katakan pada diri… Oh, Tuhan Kau sedang mengajarku erti cinta dan sabar. 

Jika benar cintakan dia kerana cintakan DIA (Allah), maka mudahlah kita mengorbankan perasaan marah. Justeru sesungguhnya cinta itu sentiasa mengatasi dan mendahului rasa marah. Jika cinta kalah oleh marah, itu menunjukkan cinta kita belum benar-benar cinta! Kita bukan cintakannya, tetapi hanya cintakan diri kita sendiri.

Kemaafan itu akan memberi ketenangan bukan sahaja untuk isteri atau suami mu tetapi buat hati mu sendiri. Percayalah, kebencian dan kemarahan kita terhadap seseorang (lebih-lebih lagi kepada orang yang kita cintai) adalah lebih menyeksa diri sendiri berbanding dia yang kita marahkan. Kemarahan seumpama ‘bom jangka’ yang menunggu saat untuk meledak di dalam diri kita. Ia boleh menjelma menjadi satu penyakit cinta yang sangat menyakitkan. Nama penyakit itu ialah “benci tapi rindu”.

Maafkanlah kesalahan pasangan kita sebelum episod hari itu berakhir. Jangan simpan dalam “fail” di hati sanubari kita. “Delete” segera sebelum ia bertukar menjadi virus yang akan merosakkan rasa cinta, sayang, kemesraan dan kerinduan antara kita suami isteri. 

Jangan lagi fikirkan “sepatutnya, dia tidak boleh buat begitu atau begini…” Selagi masih ada fikiran yang semacam itu, maka selagi itulah tidak akan ada rasa ingin memaafkan atau meminta maaf.

Jangkaan-jangkaan inilah yang menimbulkan kekecewaan apabila ia tidak berlaku seperti yang kita jangkakan. Dan anehnya itulah yang sentiasa berlaku. Kenapa? Jawabnya mudah, dunia dan kehidupan tidak seperti yang kita jangkakan. Oleh itu jangan menempah sakit jiwa dengan sering menjangkakan sesuatu yang tidak mampu dan tidak sepatutnya dijangka. Sebaliknya, terima atau jangkalah sesuatu yang tidak dijangkakan!

Justeru, bila berlaku sesuatu yang tidak dijangkakan bersumber dari pasangan kita, maka sikap memaafkan adalah penawar yang paling melegakan. Oh, sepatutnya begitu, tetapi dia begini, tak apalah… aku maafkan. Aku akan terus mengingatkannya, mendidiknya dan mendoakannya. Semua itu kerana aku masih dan terus cintakannya. Bila ada maaf, itu petanda ada cinta. Tiada ungkapan, “tiada maaf bagi mu” selagi ada rasa cinta.

Mereka yang sukar memaafkan pasangan hidup akan terseksa sepanjang hidup. Hidup dalam kebencian, kesepian, kemurungan dan rasa bosan yang berpanjangan. Bila dekat timbul jemu, bila jauh timbul rindu. Jadi maafkanlah selagi dia menjadi teman hidup mu. Petanda cinta mu akan ke syurga ialah rumah tangga mu di dunia menjadi tenang, damai dan harmoni. Apalagi yang boleh menyumbangkan ke arah itu kalau bukan kemaafan?

sumber rujukan : Penulisan Ustaz Pahrol Mohd Juoi.


Selasa, 27 Disember 2011

KALAU HATI ITU BERSIH....









Pandangan mata selalu menipu,
Pandangan akal selalu tersalah,
Pandangan nafsu selalu melulu,
Pandangan hati itu yang hakiki,
Kalau hati itu bersih.....


Kali ini saya membiarkan gambar berbicara. Ramai di luar sana yang sedang pendam berlinangan seorang diri.


MANFAAT STRES UNTUK ORANG BERIMAN




Salam sejahtera buat semua yang sudi singgah di GreenAppleKu setiap hari, setiap waktu dan setiap ketika. (Mukadimah bikin orang stress..hahaha..) Baiklah, tanpa merapu dengan panjang lebar, berbalik kepada topik di atas, seringkali kita mendengar orang menyebut perkataan 

S T R E S !!.

Pakar-pakar telah membahagikan stres kepada dua ; eustress dan distress Eustress apabila ia terkawal dan membawa manfaat. Manakala distress apabila ia berlebihan dan membawa mudarat. 

Stres bukan untuk di hapus, tetapi untuk di urus. Tanda kesempurnaan manusia ialah apabila dia tidak sempurna. Dan stres adalah bukti manusia tidak sempurna. Oleh sebab itu, dalam beberapa keadaan manusia memerlukan stres. Sedikit stres di perlukan untuk menghasilkan kerja yang berkualiti dan produktif. Namun jangan berlebihan, ia akan menyebabkan pelbagai masalah.

Bagaimana kita harus menghadapi stres supaya ia tidak mencarik kebahagian dan ketenangan hidup kita ?

Solat lima kali sehari semalam menjadi medan kita untuk mengadu, merintih dan memohon. Itulah ubat stres sebenarnya. Dalam solat kita bukan sahaja merehatkan hati dengan rasa pasrah dan menyerah kepada Allah, tetapi kita juga meregangkan otot-otot dengan melakukan rukun fi'li (pergerakan) dengan sempurna, tertib dan sistematik.

Manfaat stres..

Stres akibat takut gagal, menyebabkan kita bangun berusaha dengan lebih gigih.

Stres akibat hubungan kita tidak mesra dengan ibu bapa, menyebabkan kita bertindak meminta maaf, berterus terang dan melakukan tindakan-tindakan positif bagi membetulkan keadaan.

Stres kerana jahil akan mendorong seseorang itu bangun menimba ilmu.

Stres kerana merasakan diri berdosa akan mendorong orang yang masih ada sekelumit iman dalam hati beristighfar, bertaubat dengan sungguh-sungguh dan berazam tidak akan mengulangi dosa silam.

Stres kerana merasakan diri tiada pencapaian akan memotivasikan diri berusaha meraih kejayaan dalam hidup.

Stres kerana melihat perbuatan mungkar berleluasa akan menyebabkan jiwa memberontak ingin melaksanakan amar makruf nahi mungkar.

Stres kerana didiagnosis ada risiko kesihatan akan menyebabkan si pesakit berusaha menjaga pemakanan dan melakukan pelbagai usaha untuk menyembuhkan.


Oleh sebab itu, beringat-ingatlah jika kita selalu stres. Itu petanda merosotnya tahap iman dan kurangnya amalan cara hidup islam dalam kehidupan kita. Maknanya, tahap stres berkadar songsang dengan iman dan Islam kita.

Ya, stres hakikatnya satu hadiah untuk kita lakukan muhasabah; di mana Allah dalam kehidupan kita ?


Sumber rujukan : Solusi Isu no. 39. Hasil penulis yang saya kagumi, Ustaz Pahrol Mohd Juoi.




Ahad, 25 Disember 2011

PENANTIAN SATU PENYEKSAAN? TAK TEPAT.



Penantian satu penyeksaan? Tak tepat. Penantian bersama-bersama dengan Allah adalah satu kemanisan. Usaha kerana Allah, tawakkal pada Allah.

Aku mahukan CINTA seseorang secara HALAL kerana dengan membuat sebegitu dapat menggembirakan Allah, cinta yang aku dahulukan dalam urusan dunia dan akhirat kerana aku tahu, selain USAHAKU sendiri untuk menembusi Jannah..InsyaAllah, pada akhir hari..aku mempunyai PASANGAN yang bukan sahaja akan ikutku ke sana, bahkan MEMBIMBINGKU juga.. 

Dia merupakan seorang yang cinta akan Allah dan sanggup mengambil jalan yang halal untuk MENEMUI pasangannya..insyaAllah cinta kita akan lebih BAHAGIA dan direstui, berpandukan kepercayaan kita bersama maka makin kuatlah kita berpegang kepada tali tersebut..makin sayanglah kita sama satu sama lain, kerana kita tahu kita dijodohkan bersama oleh TAKDIR, dari Dia yang Maha Esa

Pasangan yang BAIK terlalu ramai di dunia ini tetapi pasangan yang SOLEH/SOLEHAH terlalu sukar untuk ditemui dan DIMILIKI..



Sabtu, 24 Disember 2011

BAGUSKAH BILA TUDUNG SEMAKIN PELIK?




Adakah anda perasan bahawa fesyen tudung Muslimah kini semakin complex rekaannya. Namun, apakah tujuan sebenar inovasi fesyen tudung sebegini ? Anda harus berbalik kepada mengapa Allah mensyariatkan Muslimah agar menutup aurat rambut mereka. Adakah Allah menyuruh mereka berTabarruj ?

Hikmah tersirat disebalik arahan bertudung ke atas para Muslimah adalah agar setiap Muslimah mengamalkan sifat kewanitaan Islamiah yang berpaksikan kesederhanaan personaliti. Islam berkehendakkan umatnya agar bersifat sederhana dan tidak melampau di dalam semua urusan hidup termasuklah dalam cara berfesyen.

Sederhana di dalam amalan bertudung merangkumi aspek rekaan tudung yang dipakai dan cara memakai tudung tersebut. Dahulu, wujud rekaan tudung yang dinamakan tudung bawal atau tudung biasa di Malaysia. Ramai Muslimah Malaysia dilihat memakai tudung sedemikian ke sana ke mari. Ia nampak biasa dan rekaannya sangat mudah, namun, wanita yang memakainya masih nampak feminin serta manis walaupun di dalam kesederhanaan.

Pada masa kini, wujud pelbagai jenis fesyen tudung terkini dengan rekaan yang semakin pelik dan rumit. Ada yang berlilit-lilit, berselendang, ber-awning, berpintu gerbang, bersanggul-sanggul dan diletakkan bermacam aksessori. Tudung pelbagai fesyen sebegini mudah dibeli di merata tempat. Namun, adakah trend ini telah membuatkan kaum Muslimah di Malaysia benar-benar menghayati hikmah amalan bertudung itu ?

Obsesi terhadap fesyen tudung dan kemudian diikuti dengan amalan memperagakan fesyen tudung tersebut boleh menyesatkan kaum Muslimah Malaysia dari niat dan tujuan asal memakai tudung. Perlu diingatkan, bahawa tujuan utama bertudung adalah untuk melindungi aurat dan mendapatkan pahala serta redha Allah, tetapi sebaliknya kini ramai Muslimah telah terdorong untuk bersikap menunjuk-nunjuk aset kecantikan mereka melalui amalan bertudung. Pakar-pakar fesyen semasa pula telah meyakinkan mereka bahawa walau bertudung Muslimah masih boleh nampak funky, stylish, retro, cute dan juga seksi. Untuk tatapan siapakah penampilan ini semua?

Betulkah kata orang bahawa segala keindahan hasil daripada inovasi fesyen ini sekadar untuk kepuasan diri pemakai sahaja ? Itu adalah mustahil. Sudah pasti, di dalam diri mereka lambat-laun akan timbul niat dan usaha mahu menunjuk-nunjuk kecantikan itu kepada orang luar yang akhirnya akan membawa mereka kepada Tabarruj.

Bila sudah Tabarruj, maka tiada lagi hikmah asal bertudung.

Muslimah yang benar-benar ikhlas dan fokus untuk menutup aurat kerana syariat Islam lazimnya akan memilih serta memakai pakaian dan tudung yang nampak SEDERHANA yang tidak melampau-lampau rekaan dan gayanya.


GreenAppleKu : Share artikel dari blog wanita melayu seksa. Bila berbicara bab tudung ni, pada saya jika nak 'stylo' sekali pun, wajib memakai tudung dengan cara yang betul. Maaf cakap, takde maknanyer' tudung mahal-mahal, stylish mahupun terkini jika aurat tidak di tutup sepenuhnya.



Jumaat, 23 Disember 2011

TUBUH KITA BUKAN KITA PUNYA..KENA JAGA BAIK-BAIK.




Aku melihat dirinya sangat sederhana. Seorang pemandu teksi yang acap kali singgah untuk solat Subuh di masjid berhampiran dengan rumah ku. Kekadang aku berpapasan dengannya lewat solat Asar – jika kebetulan pulang awal dari kerja. Wajahnya jernih walaupun jelas telah berusia. Umurnya, sekitar 65 tahun, mungkin.

“Kenapa masih bekerja Pak cik?”

“Kenapa? Pak Cik dah nampak tua?” tanyanya kembali.

Aku tersenyum. Senang dengan kemesraannya.

“Anak-anak masih kecil?” tanyaku lagi, mencungkil sebab sebenar dia masih bekerja walaupun selayaknya pada usia begitu dia berehat.

“Ah, Pak Cik dah bercucu. Alhamdulillah anak-anak semuanya dah bekerja. Ada juga yang berniaga,” kilas Pak cik itu bersahaja.

“Kenapa Pak cik masih bekerja?” tanyaku lagi sambil memegang bahunya mesra.

“Bukankah bekerja itu satu ibadah? Ibadah mana ada pencen,”jawabnya pendek.

Aku terdiam. Inilah inti pati kuliah ‘Penghayatan Kerja Sebagai Satu Ibadah’ yang selalu aku sampaikan dalam program-program latihan dan ceramah. Terasa malu, aku yang selalu menyampaikan ilmu tetapi Pak Cik ini yang menghayati dan mengamalkannya. 

Ya, kalau kita bekerja kerana ganjaran dan imbuhan, kita akan berhenti sebaik sahaja kita mendapatnya. Tetapi kalau kita bekerja kerana Allah, atas dasar ibadah, kita akan terus bekerja walaupun telah mendapat imbuhan. Selagi ada tenaga. Walaupun aku kira Pak cik ini telah mendapat bantuan daripada anak-anaknya tetapi dia tetap bekerja kerana dia bekerja bukan kerana wang. Dia bekerja kerana Allah.

“Pak Cik gembira dengan kerja ni?”

“Gembira. Pak Cik tak ada kepandaian lain. Inilah sahaja kepandaian Pak Cik. Bawa teksi. Dengan cara inilah sahaja Pak cik memberi khidmat kepada manusia lain,” akuinya terus-terang. Hebat, inilah yang dimaksudkan oleh hadis Rasulullah s.a.w. yang selalu disampaikan oleh para ustaz, sebaik-baik manusia ialah manusia yang memberi manfaat kepada manusia lain.

“Awal Pak Cik dah keluar? Lepas Subuh terus bekerja?”

“Pagi-pagi ni murah rezeki. Pak Cik suka mula awal tetapi habis awal. Malam boleh tumpukan kerja lain.”

“Malam pun Pak Cik kerja juga?”

“Bukan kerja… Pak cik ikut kuliah-kuliah agama, belajar tajwid semula dan kadangkala ikut dalam majlis zikir. Itulah kerja Pak Cik yang dah berumur ni.”

Subhanallah, sekali lagi Pak Cik ini mengamalkan apa yang disebut dalam Al Quran ‘fa iza faraghta fan sab’ – maka apabila engkau telah selesai (dari satu urusan) tetaplah bekerja keras (untuk urusan lain), maksudnya selesai satu ibadah, kita sambung terus dengan ibadah yang lain pula. Tidak ada istilah rehat yang hakiki di dunia. Kita beribadah ‘around the clock’ – sepanjang waktu. Rehat hanya di syurga.

“Pak Cik dulu mengaji agama di mana?” aku terus mencungkil.

“Pak cik tak pernah mengaji agama secara rasmi. Dulu sekolah kebangsaan sahaja. Apa yang Pak cik dapat hasil mendengar sahaja. Mengaji dengar-dengar, kata orang. Kadangkala di masjid, di surau, dalam radio atau melalui perbualan-perbualan biasa.”

“Apa yang Pak Cik cari semasa mengaji secara dengar-dengar tu?”

“Pak Cik pegang satu sahaja, bila dapat kita terus amal. Baru ilmu tu berkat.”

Aku senyum. Memang luar biasa Pak Cik yang kelihatan biasa-biasa ini. Aku mendapat berita Pak Cik ini pernah memulangkan wang berjumlah RM 5 ribu yang tertinggal oleh penumpang dalam teksinya. Pernah juga dia bergelut dengan lelaki yang cuba merompak teksinya. Keberanian, kejujuran dan istiqamahnya menjaga solat jemaah sangat aku kagumi.

“Sekarang ni mudah dapat pelanggan?”

“Ada kala mudah, ada kalanya payah. Tak menentu. Sekarang ni susah nak jangka.”

“Kalau pelanggan tidak ada bagaimana?”

“Tu, CD kuliah-kuliah agama. Pak Cik habiskan masa dengan dengar kuliah agama. Kalau letih mendengar Pak Cik cubalah zikir sedikit-sedikit. Rezeki tetap ada. Tidak dalam bentuk duit, kita dapat dalam bentuk ilmu.”

“Pak Cik sihat? Tak da sakit-sakit?”

“Sakit tu mesti ada. Badan dah tua. Lenguh-lenguh, sakit urat. Tetapi yang berat-berat tu tak adalah. Alhamdulillah.”

“Pak Cik makan makanan tambahan? Food supplement?” jolok aku.

“Tak da. Pak Cik cuma jaga makan dan joging. Tubuh kita ni bukan kita punya… kena jaga baik-baik.”

“Eh, Pak Cik, sepatutnya yang kita punyalah kita kena jaga baik-baik.”

“Tak tahulah Pak Cik. Tapi Pak Cik anggap tubuh kita ini amanah Allah. Bila amanah, kita perlulah jaga baik-baik.”

Terkedu aku dengan jawapan itu. Dalam hati aku mengagumi orang seperti Pak Cik ini. Orang tua yang ‘simple’, tenang dan punya prinsip yang tepat dan jelas dalam hidup. Dia bukan sahaja memandu teksi tetapi dia benar-benar memandu kehidupannya. Individu yang dianggap marhaen ini rupanya punya ‘hati emas’. Isi cakap dan sikapnya semuanya Al Quran dan Al Hadis, walaupun dia tidak petah menuturkan ayat Al Quran dan lafaz hadis. Sesungguhnya, dia jauh lebih baik daripada para ustaz mahupun orang yang digelar alim, yang mulutnya berbuih dengan ayat Quran dan Al hadis tetapi praktik, hati budi serta gaya hidupnya berbeza dengan ayat Quran dan Al hadis yang menjadi perhiasan lidahnya!.

“Pak Cik, apa yang paling susah sewaktu bekerja sebagai pemandu teksi ni?”

“Nak balas kejahatan dengan satu kebaikan. Itu yang paling susah. Pelanggan maki kita, kita balas dengan senyum. Orang herdik kita, kita minta maaf. Orang cuba tipu kita, kita mengelak dengan baik.”

“Mengapa begitu Pak Cik?”

Dia terdiam. Setelah merenung agak panjang beliau berkata, “ itulah ujian yang menentukan kita ikhlas atau tidak… Kalau kita buat kerana Allah, Insya-Allah, kita boleh balas kejahatan dengan kebaikan. Atau sekurang-kurangnya tidak membalas. Kita diam sahaja..”

Sekali lagi Pak Cik pemandu teksi ini telah menuturkan hikmah yang pernah disampaikan oleh Sayidina Ali. “Tanda ikhlas itu…, kata Sayidina Ali, “ialah apabila pujian tidak menyebabkan kau menambah amal. Dan kejian manusia tidak menyebabkan kau mengurangkannya. Di hadapan dan di belakang manusia, ibadah mu tetap sama.”

Dan sesungguhnya itulah juga inti pati ayat Al Quran, surah Fussilat: 34 yang bermaksud, “ tolaklah kejahatan yang ditujukan kepada mu dengan cara yang lebih baik; apabila engkau berbuat demikian maka orang yang menaruh rasa permusuhan terhadap mu dengan serta-merta akan menjadi seolah-olah seorang sahabat karib.”

Setelah bersalaman, Pak Cik pemandu teksi itu menuju teksinya.

“Ada janji dengan pelanggan. Assalamualaikum,” katanya, terus memandu teksinya dengan ceria. 

Aku? Aku terus duduk di tangga masjid sambil menghitung diri. Bolehkah aku meneladaninya? Bolehkah aku membalas kejahatan dengan satu kebaikan? Atau aku akan terus sibuk mencari dalil dan fakta untuk bahan tulisan atau ceramah sedangkan ada insan lain yang jauh lebih ikhlas telah mengamalkannya dalam kehidupan? Ya, alangkah dungunya kita kalau hanya sibuk menghafal nama makanan sedangkan orang lain telah memakannya? Begitulah perumpamaannya…


GreenAppleKu : Kekadang kita terkesima dengan individu-individu yang sederhana dan latar belakang pendidikan agamanya sangat minimum (bukan tidak ada langsung), tetapi lebih warak, istiqamah dan jujur dalam pergaulan. Dia tidak ‘berminyak air’. Apa yang dipaparkannya di hadapan dan di belakang orang sama.


Khamis, 22 Disember 2011

Di manakah DIA dalam hati ku?






























Telah ku mungkiri janjiku lagi
Walau seribu kali
Ku ulang sendiri 
Aku takkan tempuh lagi
Apakah kau terima cintaku lagi
Setelah ku berpaling
Dari pandanganMu
Yang kabur kerna jahilnya aku

Mengapa cintaMu tak pernah hadir
Subur dalam jiwaku
Agarku tetap bahagia
Tanpa cintaku tetaplah Kau di sana
Aku tanpa cintaMu
Bagai layang-layang terputus talinya

Masihkah ada sekelumit belas
Mengemis kasihMu Tuhan
Untukku berpaut dan bersandar
Aku di sini kan tetap terus mencuba
Untuk beroleh cintaMu
Walau ranjaunya menusuk pedih....


Di manakah DIA dalam hati ku? 

Apakah Allah sentiasa menjadi pergantungan harapan dan tempat merujuk dan membujuk hati ku yang rawan? Allah ciptakan manusia hanya dengan satu hati. Di sanalah sewajarnya cinta Allah bersemi. Jika cinta Allah yang bersinar, sirnalah segala cinta yang lain. Tetapi jika sebaliknya cinta selain-Nya yang ada di situ, maka cinta Allah akan terpinggir . Ketika itu tiada DIA di hati ku!

Sering diri ku berbicara sendiri, bersendikan sedikit ilmu dan didikan daripada guru-guru dalam hidup ku, kata mereka (dan aku sangat yakin dengan kata itu),

“ Bila Allah ada di hati mu, kau seolah-olah memiliki segala-galanya. Itulah kekayaan, ketenangan dan kebahagiaan yang hakiki. ”

Kata-kata itu sangat menghantui diriku. Ia menyebabkan aku berfikir, merenung dan bermenung, apakah Allah menjadi tumpuan dalam hidup ku? 

Apakah yang aku fikir, rasa, lakukan dan laksanakan sentiasa merujuk kepada-Nya? Bila bertembung antara kehendak-Nya dengan kehendak ku, kehendak siapa aku dahulukan? Sanggupkah aku menyayangi hanya kerananya? Tegakah aku membenci juga kerananya?

Muhasabah ini melebar lagi… Lalu aku tanyakan pada diri, bagaimana sikapku terhadap hukum-hakam Mu? Sudahkah aku melawan hawa nafsu untuk patuh dan melakukan segala yang wajib sekalipun perit dan sakit ketika melaksanakannya? Sudahkah aku meninggalkan segala yang haram walaupun kelihatan indah dan seronok ketika ingin melakukannya?


Rabu, 21 Disember 2011

WANITA YANG BAIK TIDAK SEMESTINYA MENUTUP AURAT..



“Saya nak tegaskan bahawa wanita yang baik tidak semestinya menutup aurat.”

“Justeru, wanita yang jahat itu ialah wanita yang menutup aurat?” jolok saya melayan pola logiknya berfikir.

“Er, er, bukan begitu. Maksud saya, baik atau buruknya perangai seseorang wanita tidak bergantung pada pakaiannya, samada dia menutup aurat atau tidak.”

“Apa ukuran awak tentang nilai kebaikan seorang wanita?” kilas saya tiba-tiba.

“Jujur, terus-terang, pemurah, lemah-lembut…”

“Itu sahaja?”

“Ya. Pada ustaz pula apa ukurannya?”

“Kita hanya manusia. Akal kita terbatas. Ukuran dan penilaian kita juga pasti terbatas. Jika diserahkan kepada manusia mentafsir apa itu kebaikan, akan celaru dibuatnya.”

Saya ulangi, wanita yang baik tidak semestinya menutup aurat, betulkan?”

“Separuh betul,” jawab saya.

”Kalau dia wanita yang jujur, terus-terang, pemurah dan lemah lembut… ya dia ‘baik’ di sudut itu. Tetapi jika dia mendedahkan auratnya, dia telah melanggar perintah Allah di sudut yang lain. Dia ‘tidak baik’ di sudut berpakaian, kerana hukum menutup aurat telah termaktub dalam Al Quran.”

“Orang yang baik menurut Islam ialah orang yang baik hubungannya dengan Allah dan manusia. Menutup aurat perintah Allah.”

Anak muda di hadapan saya masih tidak puas hati. Perlahan-lahan saya tusuk dengan hujah yang memujuk, “namun percayalah jika benar-benar hatinya baik, insyaAllah lambat laun dia akan menutup aurat juga.”

“Jika seorang wanita itu benar-benar baik hatinya insya-Allah lambat laun dia akan menutup aurat walaupun sebelumnya tidak menutup aurat.”

“Oh, begitu. Kenapa ya?”

“Allah menilai pada hati. Jika hati itu baik, lambat laun hal-hal luaran pasti mengikutnya jadi baik.”

“Apa pula pendapat ustaz tentang wanita yang menutup aurat tetapi akhlak dan perangainya buruk?”

“Bab aurat dia telah selamat. Alhamdulillah, kewajiban menutup aurat telah dipatuhinya. Apa yang tinggal… dia perlu membaiki akhlak dan perangainya. Dia perlu terus berusaha.”

“Jika ada berpura-pura? Menutup aurat hanya untuk menunjuk-nunjuk atau sekadar tuntutan fesyen dan trend?”

“Hati manusia kita tidak tahu. Kita tidak tahu hati wanita yang menutup aurat tu jahat atau tidak, samalah seperti kita tidak tahu samada hati wanita yang tidak menutup aurat itu baik atau tidak. Soal hati hak Allah…”

“Tetapi katalah hati wanita yang menutup aurat itu benar-benar jahat…”

“Jika hatinya benar-benar jahat… lambat laun dia akan mendedahkan auratnya semula.”

“Mengapa?”

“Menutup aurat adalah pakaian wanita yang solehah. Wanita yang jahat tidak akan mampu memakai pakaian wanita solehah.”

“Patutlah saya lihat ada wanita yang dulunya memakai tudung labuh, tapi kemudiannya tudungnya semakin singkat, lama kelamaan mula memakai seluar ketat, kemudian berubah kepada memakai baju T sendat… lama-kelamaan bertudung ala kadar sahaja.”

“Perubahan luaran gambaran perubahan hati. Yang tidak menutup aurat… akhirnya perlahan-lahan meningkat untuk menutup aurat kerana hatinya beransur jadi baik. Sebaliknya, yang menutup aurat… secara beransur-ansur akan mendedahkan auratnya jika kualiti hatinya semakin merosot.”

“Wanita yang baik mesti menutup aurat?”

“Ya.”

“”Wanita yang jahat mesti mendedah aurat?”

“Tidak semestinya, kerana ada wanita yang berhati baik tetapi belum menutup aurat kerana mungkin dia sedang berusaha untuk mengatasi halangan-halangan luaran dan dalamannya untuk menutup aurat.”

“Apa yang boleh kita katakan kepada wanita begitu?”

“Dia sedang berusaha menjadi wanita yang baik.”

“Bagaimana pula dengan wanita yang menutup aurat tetapi buruk perangainya? Wajarkah mereka mendedahkan aurat supaya tidak hipokrit.”

“Perangai yang buruk bukan alasan mendedahkan aurat. Bagi mereka ini, tuntutan menutup aurat sudah ditegakkan, alhamdulilah. Tinggal satu lagi, tuntutan memperbaiki akhlak… itu sahaja yang perlu dilaksanakan. Satu selesai, tinggal lagi satu. Namun bayangkan jika disamping perangai buruk, mereka juga turut mendedahkan aurat … Itu lebih buruk lagi. Dua perkara tak selesai, bab aurat dan bab perangai!”

“Jadi apa kita nak kata tentang wanita yang menutup aurat tetapi buruk perangai ni?” Sekali lagi dia mengajukan soalan yang sama.

“Wallahua’lam. Boleh jadi mereka juga sedang berusaha mengatasi halangan dalaman dan luarannya untuk memperbaiki perangainya. Dan nauzubillah, boleh jadi juga iman mereka sedang merosot sehingga menjejaskan akhlak mereka… yang lama kelamaan jika tidak diatasi akan menyebabkan mereka kembali mendedahkan aurat!”


GreenAppleKu : Hanya dua perkara yang perlu di selesaikan. Bab aurat dan akhlak. Tidak banyak namun yang dua perkara inilah amat sukar di laksanakan oleh mereka yang masih tercari-cari identiti sebagai wanita Islam. 

Perkara yang telah di wajibkan, tidak perlu kita menunggu untuk mendapat hidayah, tunggu terbuka pintu hati, tunggu selepas kahwin atau tunggu waktu tua nanti. Sebab ianya telah di wajibkan. 

Nota : Sumber artikel dari Ustaz Pahrol Mohd Juoi. 



Selasa, 20 Disember 2011

AKU CINTA KAMU KERANA....







" Cinta yang dibina atas dasar cinta Allah akan menjadikan perkahwinan sebagai taman atau kebun percintaan. Mungkin sekali-sekala bergolak juga, tetapi atas dasar ibadah dan tanggungjawab, cinta dapat dibina semula… terbentur tetapi tidak patah. Genting tetapi tidak putus. Justeru bajailah cinta itu selalu dengan solat, zikir, membaca al-Quran dan sedekah..."

Ustaz Pahrol Md Juoi~




GreenAppleKu : Mari bercinta kerana Allah swt...





Jumaat, 16 Disember 2011

MENYINTAI SESEORANG TETAPI TIDAK BERBALAS


Siapa yang pernah merasakan tahulah betapa peritnya. 

Benarlah kata pujangga,“sakit yang paling dahsyat ialah mencintai seseorang, tetapi tidak berbalas.” Aneh sekali derita sakit putus cinta ini… benci, tapi rindu. Dendam tapi sayang. Dunia terasa sempit, dada terasa mencengkam.

Jangan katakan kenapa aku yang kena? Jangan labelkan aku yang malang. 

Tetapi katakan, aku yang terpilih. Terpilih untuk putus cinta dengan manusia supaya ‘terpaksa’ bercinta dengan Allah. Memang begitulah rahmat Tuhan, kekadang DIA memutuskan untuk menyambungkan. Putus cinta dengan manusia, tersambung cinta dengan Allah. Inilah hikmah di sebalik kesusahan, kemiskinan, kegagalan, dan termasuklah putus dalam bercinta. Dalam ujian kesusahan selalunya manusia lebih mudah ingatkan Allah.

Alangkah indahnya jika orang yang frust cinta itu kembali kepada Allah secara sihat – maksudnya, bukan sekadar merintih, mengadu, merayu atau minta mati segera. Tetapi tersentak oleh satu kesedaran bahawa cinta Allah itulah yang sejati.

Allah tidak pernah mengecewakan seperti kekasih mengecewakan. 

Seorang filosof Barat, Hendrick berkata, “mencintai seorang yang tidak mencintai kamu adalah sia-sia, menyia-nyiakan orang yang mencintai adalah berbahaya.” 

Cubalah fikirkan… siapa yang paling mencintai kita? Siapakah yang kita sia-siakan selama ini? Fikir…

Dan tersentak oleh hakikat itu, kita mula berfikir… barangkali putus cinta ini adalah rahmat yang tersirat, “Allah menjemput aku untuk mencintai-Nya!” Sedarlah, bahawa Allah adalah Tuhan yang sentiasa mengasihi kita. Tetapi DIAlah Tuhan yang sering kita sia-siakan. Frust cinta itu hakikatnya untuk menyambungkan cinta kepada-Nya. Ketika itulah orang yang frust cinta akan benar-benar terasa bahawa dia terpilih, bukan tersisih!

Ya, pada waktu ‘terkena’ dulu belum nampak lagi, sebab itu terasa marah, kecewa, dendam dan benci. Tetapi apabila masa berlalu, segalanya bertukar menjadi syukur, beruntung dan terselamat. Mujur putus dengan dia. Beruntung tidak jadi dengan dia!

Begitulah ilmu kita yang terbatas dibandingkan dengan ilmu Allah yang Maha Luas. Yang penting dalam apa jua keadaan sekalipun, iman mesti diperkukuhkan dalam dada. Ingat Tuhan. Cintailah DIA, pasti Allah akan mendorong orang yang dicintai-Nya untuk mencintai kita. Cinta itu bagai ‘mata rantai’ yang sambung menyambung sesama manusia yang akhirnya bersambung kepada cinta Allah.



Khamis, 15 Disember 2011

I WAS JUST CONFUSED



Haha..jumpa this cute nyaw-nyaw ketika terjah facebook ZackZukhairi. Niat asal, hendak memaklumkan tuan fb yang saya telah menggunakan hasil lukisan kreatifnya dalam artikel saya semalam. Tup-tup tengok Zack up date status fb nya. Simple dan menghiburkan. Banyak juga maksud tersirat jika merujuk kepada gambar di atas.

Tamaknya nyaw-nyaw tu kan. Tetapi pernah terbaca pepatah, rezeki jangan di tolak ? 

Apa-apa pun saranan saya untuk diri sendiri, belajarlah untuk setia. Bersyukurlah dengan apa yang kita ada. Agar hidup kita tidak konfius seperti nyaw-nyam. Setakat kotak, tak perlah. Kalau manusia, konfem dah lama  kena label curang dan kena tinggal. Share dengan semua nukilan Ustaz Pahrol Mohd Juoi.

Antara dua cinta

Apa yang ada jarang disyukuri
Apa yang tiada sering dirisaukan
Nikmat yang dikecap
Baru kan terasa bila hilang
Apa yang diburu timbul rasa jemu
Bila sudah di dalam genggaman

Dunia ibarat air laut
Diminum hanya menambah haus
Nafsu bagaikan fata morgana di padang pasir
Panas yang membahang disangka air
Dunia dan nafsu bagai bayang-bayang
Dilihat ada ditangkap hilang

Tuhan, leraikanlah dunia
Yang mendiam di dalam hati ku
Kerana di situ tidak ku mampu
Mengumpul dua cinta

Hanya cinta Mu yang ku harap tumbuh
Dibajai bangkai dunia yang ku bunuh




Rabu, 14 Disember 2011

PUTUS CINTA BUKANLAH PENGAKHIRAN SEGALANYA

TQ to ZackZukhairi Picture


“Cintailah sesuatu itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kebencianmu pada suatu ketika, bencilah yang engkau benci itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kecintaanmu pada satu ketika.”

Sesetengahnya hilang kewarasan berfikir. Hilang semangat juang. Malah ada yang sanggup bunuh diri. Benarlah kata orang: “Dunia akan terkejut mendengar seseorang membunuh diri kerana kematian ibunya, tetapi tidak akan terkejut apabila pembunuhan diri itu disebabkan kematian kekasih yang dicintainya.” Justeru, yang minta mati, akibat frust cinta ramai sekali.

(Ingat senikata lagu: Oh, Tuhanku kau cabutlah nyawaku). Buruk sekali keadaan orang yang ‘frust’ dalam bercinta. Inilah salah satu akibat cinta nafsu. Jika kita berani ‘memperkosa’ kesucian cinta, awas ia akan menuntut balas dengan cara yang paling kejam.

Ketahuilah, seseorang pernah gagal dalam percintaan, kemungkinan dia akan terus melihat kebahagiaan itu laksana pelangi. Tidak pernah di kepalanya sendiri, selamanya di atas kepala orang lain. Pesimis. Prejudis. Bagaimana hendak dihadapi segalanya?

Putus cinta adalah bukti bahawa tidak ada cinta sejati kecuali cinta yang diasaskan oleh cinta Allah. 

Cubalah anda fikirkan, apakah punca pihak sana atau pihak sini memutuskan cintanya? Mungkin kerana hadirnya orang ketiga? Mungkin dihalang oleh orang tua? Mungkin kerana sudah jemu? 

Macam-macam alasan diberikan. Ketika itu lupa segala sumpah setia, akujanji, lafaz janji yang dimetrai sewaktu sedang ‘syok’ bercinta. Hingga dengan itu mereka yang dikecewakan seolah-olah tidak pernah mengenal orang yang dicintai itu. Dia benar-benar berbeza (seolah-olah dia tidak pernah kita kenali!).

Putus cinta bukanlah pengakhiran segalanya. 

Ia adalah satu permulaan yang baik jika ditangani dengan positif. Memanglah di awalnya kita rasa sukar menerima hakikat. Tetapi percayalah… kita tetap ada Allah. Semuanya dari Allah. Dan segala yang datang dari Allah ada baik belaka, walaupun belum terserlah kebaikannya pada pandangan kita. Namun yakinlah, pandangan kita terbatas, pandangan Allah Maha Luas. Sesuatu yang kita cintai, belum tentu membawa kebaikan kepada kita. Manakala sesuatu yang kita benci, belum tentu memudaratkan kita.


Selasa, 13 Disember 2011

KENALAN DARI FB MAHUPUN TWITTER



























Ya, jodoh itu ketentuan Allah..kita perlu merancang untuk ke arah itu, tak kira bagaimana cara ia datang.. 

Buat para gadis berhati-hatilah dengan rayuan manis lelaki kat fb ni....kalau mereka benar-benar ikhlas mereka akan datang sendiri di hadapan kita..dengan disaksikan oleh muhrim/ibu bapa kita.

Jodoh itu rahsia Allah. Jika dia berkehendak datangnya dari fb atau twitter dan yang lain-lain... pasti ia akan terjadi... Maha Suci Allah yang kekuasaaNya tiada bandingan bila ia kata akan terjadi maka akan jadilah...


Isnin, 12 Disember 2011

PERINGATAN BUAT HATIKU




1. Sentiasalah bertaubat. Setiap insan tidak terlepas dari melakukan dosa dan walau di saat ini sekalipun, siapakah yang benar-benar berani mengatakan bahawa dia tidak melakukan dosa walau secebis pun?

Manusia sememangnya mempunyai keinginan yang tersendiri dan itulah fitrah manusia yang adakalanya membawa seseorang itu ke lembah kemaksiatan dan dosa, namun kembalilah juga kepada fitrah bertuhan dan sentiasalah memohon ampun dan bertaubat kepadanya. Dalam bertaubat, diri hendaklah:

Benar-benar menyesal dengan dosa yang dilakukan.
Berazam tidak mengulangi dosa dan kesilapan yang sama.
Memohon maaf andai ia melibatkan hak orang lain (mencuri dan sebagainya)

Taubat itu menghapuskan dosa-dosa manusia, maka jangan pernah sesekali manusia berputus asa dengan rahmat Allah. Allah SWT suka akan pengampunan, maka senantiasalah memohon ampun kepadaNya. Semoga Dia memperkenankan doamu dan menghapuskan segala dosa-dosamu.

2. Manusia tidak tahu bila ajal akan datang mengunjunginya, maka sentiasalah bersedia untuk menghadapi sebuah kematian. Perbanyakkan amal dan sentiasa memohon keampunan darinya. Sebagaimana kita mahukan kejayaan yang tinggi melangit di dunia, sebagaimana itulah juga kita harus berharap untuk berjaya di akhirat kelak. 

Kejayaan yang diimpikan di akhirat haruslah lebih hebat dari kejayaan di dunia, maka berusahalah untuk meraihnya. Dan ketahuilah bahawa kejayaan di akhirat itulah sebenarnya kejayaan yang hakiki sedangkan kejayaan di dunia ini hanyalah bersifat sementara. (Fight for True Distinction!)

3. Kembalilah kepada fitrah bertuhan. Tuhan itu hanyalah satu, yakni Allah S.W.T. Jangan hanyut dengan nikmat dunia sehingga boleh menyebabkan azab di akhirat kelak. Antara kehanyutan yang sering berlaku di zaman ini;

* Terasa bangga dengan kelebihan dan nikmat yang diberikan oleh Ilahi sehingga memandang rendah keupayaan orang lain

* Menggunakan nikmat yang diberikan Allah untuk sebuah kemungkaran
- Susuk badan yang cantik itu ditayangkan sewenang-wenangnya dengan memakai pakaian yang ketat-ketat
- Kekayaan dan rezeki yang diberikan Allah dihalakan kepada kemaksiatan
- Kecantikan wajah digunakan untuk agenda godaan (direct or indirect)

* Terasa hebat dengan diri sendiri sehingga menolak segala kritikan dan teguran dan tidak mempunyai keinginan belajar untuk menampung segala kekurangan diri

* Tidak menjaga lidah sebaiknya - sewenang-wenangnya mengumpat dan mengata apabila melihat kekurangan dan kelemahan orang lain

* Tidak menjaga hati sebaiknya - berhasad dengki apabila melihat ada orang lain yang lebih berjaya dan lebih menarik darinya

4. Jadikanlah Al-Quran sebagai panduan. Al Quran adalah untuk difahami dan dipraktikkan, bukan sekadar membacanya tanpa mengerti apa-apa dan berhujah menggunakannya. Praktikkan apa yang diajar Quran dan Sunnah dalam kehidupan seharian dan jadikanlah Islam sebagai benar-benar gaya hidupmu!


Sabtu, 10 Disember 2011

AYAT PENGASIH UNTUK PIKAT KEKASIH..


Tq to Rusydee Artz

Adalah tentang keghairahan pemuda-pemuda kita untuk mendapatkan ayat pengasih, minyak pengasih dengan cara cepat. Mereka nak kesan yang instant, nak efek segera pada pemudi-pemudi yang mereka nak miliki. 

Sedangkan mereka tak faham konsep kasih sebenar. Konsep kasih sebenar adalah "Bila Allah Kasih, Allah Akan Makbulkan Apa Yang Kita Mahukan." 

Jadi, buat sampai Allah kasih dengan amalan-amalan soleh tanpa henti. Ikut al-Quran dan Sunnah la senang cite. Jangan kerana kita terlalu nak miliki someone, kita syirik dengan Allah. Kasih Allah tak dapat, tapi sebaliknya Allah murka terus campak kamu ke neraka Jahannam. Nak macam tu?


Jumaat, 9 Disember 2011

JANGAN LEMAS DI PUKUL OMBAK




Sebenarnya kita tahu, bila kita berkeputusan untuk memulakan sesuatu hubungan sesama bukan mahram sebelum akad, ianya memang adalah suatu hubungan yang tiada rahmat. Tiada berkat, tiada restu. Biar direstu hati kita, atau dapat restu ibu bapa yang kurang memahami agama, kawan-kawan seperjuangan kool kapel, TAPI sudah mandatori muktamad tidak akan dapat restu Sang Rabbul Izzati. 

Biar seratus lima puluh juta kali kita panjatkan padaNya, kita minta dari sahabat-sahabat, "tolong doakan kami berkekalan ya." Bagaimana doa sebegini akan dikabulkan sedangkan hubungan awal-awal lagi tidak sah di sisiNya.

"Mengapa banyak sangat ujian dan dugaan sepanjang perhubungan ni?""Mengapa dia berperangai begini?", "Kenapa dia buat aku merana begini?", "Sanggup dia lukakan hati ini?!", "Kau tak rasa apa yang aku rasa!"

Banyak keluhan dan kekecewaan terhasil dari ombak cinta dan rindu yang tidak sah. Ombak luka, ombak kecewa, ombak sedih, ombak gelisah, ombak sakit hati, ombak cemburu, ombak gaduh, ombak putus-sambung balik-putus balik. 
Banyak sangat ombak-ombak yang boleh melemaskan kita, tenggelam dilambung ombak kasih yang tidak berketepian. Dahlah tak bertepi, air masin masuk mata sakit pedih lak tu. Hanya buat diri sendiri menitiskan air mata yang penuh sia-sia. Buang masa.

"Kalau takut dilambung ombak, jangan berumah di tepi pantai."

Kesemua jenis ombak yang penulis sebutkan semuanya berpunca dari ombak murka Dia. Mana mungkin Dia selamba tidak rasa murka dengan kemaksiatan dua hamba yang tiada ikatan? Bila anda sendiri memilih untuk buat keputusan untuk "dirikan rumah papan di tepi pantai", maka sendiri beranilah dilanda ombak badai dengan tiang yang tak berapa teguh.

Seteguh mana dan selama manakah cinta, sayang, rindu yang berlantaikan hati rapuh akan mampu bertahan dilanda ombak murka Dia?


Nota diri: Ombak rindu fana melanda tidak kira siapa, samada dia berpakaian tutup aurat elok-elok ataupun tidak. Samada dia pakai kopiah atau ustaz, ustazah pun, tidak seorang pun terlepas dari ombak murka Allah bila diri dah buat keputusan untuk menjahilkan diri berbuat kemungkaran yang dibenci Allah.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...