Rabu, 14 Disember 2011

PUTUS CINTA BUKANLAH PENGAKHIRAN SEGALANYA

TQ to ZackZukhairi Picture


“Cintailah sesuatu itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kebencianmu pada suatu ketika, bencilah yang engkau benci itu sekadar saja, berkemungkinan ia akan menjadi kecintaanmu pada satu ketika.”

Sesetengahnya hilang kewarasan berfikir. Hilang semangat juang. Malah ada yang sanggup bunuh diri. Benarlah kata orang: “Dunia akan terkejut mendengar seseorang membunuh diri kerana kematian ibunya, tetapi tidak akan terkejut apabila pembunuhan diri itu disebabkan kematian kekasih yang dicintainya.” Justeru, yang minta mati, akibat frust cinta ramai sekali.

(Ingat senikata lagu: Oh, Tuhanku kau cabutlah nyawaku). Buruk sekali keadaan orang yang ‘frust’ dalam bercinta. Inilah salah satu akibat cinta nafsu. Jika kita berani ‘memperkosa’ kesucian cinta, awas ia akan menuntut balas dengan cara yang paling kejam.

Ketahuilah, seseorang pernah gagal dalam percintaan, kemungkinan dia akan terus melihat kebahagiaan itu laksana pelangi. Tidak pernah di kepalanya sendiri, selamanya di atas kepala orang lain. Pesimis. Prejudis. Bagaimana hendak dihadapi segalanya?

Putus cinta adalah bukti bahawa tidak ada cinta sejati kecuali cinta yang diasaskan oleh cinta Allah. 

Cubalah anda fikirkan, apakah punca pihak sana atau pihak sini memutuskan cintanya? Mungkin kerana hadirnya orang ketiga? Mungkin dihalang oleh orang tua? Mungkin kerana sudah jemu? 

Macam-macam alasan diberikan. Ketika itu lupa segala sumpah setia, akujanji, lafaz janji yang dimetrai sewaktu sedang ‘syok’ bercinta. Hingga dengan itu mereka yang dikecewakan seolah-olah tidak pernah mengenal orang yang dicintai itu. Dia benar-benar berbeza (seolah-olah dia tidak pernah kita kenali!).

Putus cinta bukanlah pengakhiran segalanya. 

Ia adalah satu permulaan yang baik jika ditangani dengan positif. Memanglah di awalnya kita rasa sukar menerima hakikat. Tetapi percayalah… kita tetap ada Allah. Semuanya dari Allah. Dan segala yang datang dari Allah ada baik belaka, walaupun belum terserlah kebaikannya pada pandangan kita. Namun yakinlah, pandangan kita terbatas, pandangan Allah Maha Luas. Sesuatu yang kita cintai, belum tentu membawa kebaikan kepada kita. Manakala sesuatu yang kita benci, belum tentu memudaratkan kita.


9 ulasan:

Nour Eyza berkata...

comeynya lukisan tu..
tapi sedih je..
sob sob

GreenAppleKu.com berkata...

Memang sedih sebab kartun tu tengah frust. :)

RAWSHADE berkata...

tengok gambar pun dah sedih.. bila baca lagi la rasa sebak.. nak baca lagi la malam ni.. pagi2 camni bising.. tak dapat fokus..huhu

zalin onceitalk berkata...

nice entry green..jiwangs..:)

Nurhasliza Jeffry berkata...

Cinta manusia memang macam-macam. Tapi cinta yang tak pernah putus ialah cinta kepada Allah. Cinta yang lebih hakiki. =)

GreenAppleKu.com berkata...

@ RAWSHADE, hik3 fokus jangan x fokus dgn harapan bila frust kita masih teguh berdiri dan tekad semangat untuk terus mencari cinta.

GreenAppleKu.com berkata...

@ zalin onceitalk , jiwang ler sangat... hik3..

GreenAppleKu.com berkata...

@ Nurhasliza Jeffry, Betul, hilang cinta dari manusia ni, dah menjadi lumrah alam percintaan tapi cuba bayangkan jika kita HILANG CINTA DARI ALLAH... apa agaknya yang terjadi yer?

KaK LimAh Si SupiR berkata...

ye..kaklimah pasti xkan frust hny kerana putus cinta ^_^

IBUNDA'S DELIGHT

REWARD YOURSELF..