MENJADI PEMANDU UNTUK NAFSU - Eiza GreenAppleKu

MENJADI PEMANDU UNTUK NAFSU


Kredit to Doodle Dakwah













Satu cara untuk mengetahui sejauh mana kita benar-benar beriman ialah dengan mengukur sejauh mana kesan dosa terhadap hati kita? 

Apakah hati kita akan terasa kesal dan menyesal dengan dosa? 

Atau kita merasa biasa-biasa sahaja apabila berdosa? Jika terasa menyesal, itu petanda iman masih ada di dalam dada. 

Sebaliknya, jika dosa tidak memberi kesan apa, malah kita tetap gembira… itu satu petanda buruk. Iman kita amat lemah, Hati kita sedang sakit. Boleh jadi sudah menanti masa sahaja untuk melayang.

Apa tanda menyesal? 

Menyesal bukan menyesal jika kita hanya berasa sedih tanpa berbuat apa-apa. Tetapi menyesal yang sebenarnya apabila kita mula bertindak selaras dengan apa yang kita kesalkan. 

Kita menyesal dengan dosa? Langkahnya, terus kita tempuhi jalan-jalan taubat dengan memberhentikannya, niat tidak akan mengulanginya lagi dan berbuat baik sebagai ‘galang-ganti’ kepada kejahatan yang kita lakukan itu.


GreenAppleKu : Sebagai penambah ilmu untuk diri sendiri. Untuk baca selanjutnya, klik blog Ustaz Pahrol Mohd Juoi.







1 ulasan

KaK LimAh Si SupiR berkata...

ehehe..dh lame xjenguk sini..tetap seronok bace blog ni ^_^

GreenAppleKu.com. Dikuasakan oleh Blogger.