BERSIHKAN HATI ATAU KOTORKAN HATI


Semua amal ibadah adalah untuk membersihkan hati. Manakala dosa mengotori hati. Hakikatnya, hidup ialah satu perjalanan menuju Allah untuk mem­persembahkan hati yang bersih kepada-Nya. Keuntungan atau kerugian hidup manusia ditentukan oleh usaha yang membawa kebersihan hati atau sebaliknya. ~ Genta Rasa.

Firman Allah:“Dan beruntunglah orang yang mem­bersihkan dan merugilah orang yang mengotorinya.” (Surah al-Syams91: 9-10) 

GreenAppleKu : Kata orang, ikut hati mati, ikut rasa binasa. Nak selamat, ikut Al Quran dan Hadis. Moga semakin bersih hati kita. 



3 ulasan:

  1. Camner nak check sama ada hati kita ada titik-titik noda ker tidak?


    Terbaru dari Logokoko:

    [U] Budi yang baik dihukum jua

    [U] Dengki

    [U] Jualan murah yang lebih mahal!

    BalasPadam
  2. @ Logo, di dalam diri manusia ada seketul daging, jika baik daging itu maka baiklah manusia tersebut. Sebaliknya jika jahat daging itu, maka jahat pulalah orang tersebut. Daging itu ialah hati.

    Itulah peranan utama hati. Ia umpama raja di dalam kerajaan diri manusia. Jika raja baik, rakyat akan jadi baik. Maka begitulah bila hati baik, secara automatik tangan, kaki, mulut, hidung dan lain-lain pancaindera akan melahirkan kebaikan. Al-Quran memberikan informasi yang sangat banyak tentang hati ini.

    Justeru, usaha untuk melahirkan diri, keluarga, masyarakat, negara bahkan dunia yang lebih baik mestilah dimulakan dengan membersihkan hati manusia.

    Harap penjelasan ini sedikit sebanyak memjwp kpd persoalan awak. Wa,banyak tajuk entri yg best dari you ni.

    BalasPadam

  3. Wah! Esok 15/08/2018 ulantahun ke-7 I komen kat entri nih. Hehe...

    BalasPadam

No proper ID, no proper comment, down you go the spam drain. Receiving happy vibes!