Ahad, 24 Julai 2011

TANPA

Lisa sedang leka memerhatikan menu makanan yang tergantung di restoran makanan segera itu. Semuanya nampak sedap dan menyelerakan. Jika hendak di ikutkan nafsu makan Lisa, semuanya Lisa hendak makan. Tengok itu, sedap. Tengok ini, pun sedap. Tengok ice-cream, sedap juga. Semuanya mengugat selera Lisa. Tetapi apabila memikirkan semula peruntukkan sebanyak RM10 untuk makan tengahari, nafsu makan Lisa terpaksa dikawal. 

Selesai membeli makanan untuk di bawa pulang ke pejabat, langkah Lisa laju menuju ke lif. Sambil menanti pintu lif terbuka, Lisa mencari kunci kereta di dalam kocet seluarnya. Pintu Lif terbuka. Kelihatan dua orang rakyat asing. Mungkin pelancong dari Amerika agaknya. Berkata Lisa di dalam hati. 

“ Tunggu, tunggu!!” 

Pintu lif yang hampir tertutup itu terpaksa di buka semula. Lisa menekan butang ‘open’. 

“ Thank you.” Kata seorang jejaka berketurunan Melayu yang bertutur dalam bahasa English. 

Lisa tidak sempat untuk memerhatikan wajah jejaka tersebut kerana kedudukan jejaka itu berada sedikit kebelakang dari Lisa. Lagipun Lisa tidak ada ‘mood’ untuk melihat apatah ambil tahu akan hal orang lain. 

Pintu lif terbuka bila tiba di level lima. Lisa melangkah keluar. Langkahnya dipercepatkan. Tidak rela Lisa untuk terperangkap di dalam kesesakkan jalan raya nanti. 

“ Excuse me miss.” 

Lisa masih mempercepatkan langkahnya. Perutnya sedang berkeroncong, minta segera di isikan. Lisa mengambil kentang goreng yang masih panas lalu di suapkan ke mulutnya. Sedapnya. 

“ Excuse me miss, you ni Lisa kan.” 

Lisa terkejut bila namanya di sebut. Lisa memandang untuk mengetahui, siapakah gerangan manusia tersebut. Dengan mulut masih mengunyah kentang goreng, Lisa memerhatikan seorang jejaka yang berdiri di hadapannya. Berkerut dahi Lisa memikirkan siapalah gerangan jejaka tersebut. 

“ Ehm, memang betul saya Lisa tapi sorry, i tak kenal you. Nice to meet you but i have to go.” 

“ Ler, takkan kau tak kenal aku Lisa. Akulah Zack.” Sambil menanggalkan cermin mata hitamnya, Zack tersenyum melihat Lisa. 

“Zack?” Lisa sedaya upaya cuba untuk mengembalikan semula memorinya terhadap insan bernama Zack ini. Namun hampa. 

“Sorry, i benar-benar tak kenal siapa you. I really have to go.” Lisa menekan kunci keretanya. Pintu kereta di buka. Tiba-tiba, jejaka yang bernama Zack tadi menghalang Lisa untuk masuk kedalam keretanya. Bau minyak wangi yang di gunakan Zack, mengingatkan kembali Lisa kepada seseorang. Seseorang yang perlu di lupakannya atas desakan seseorang walaupun berat hati Lisa untuk berbuat sedemikian. 

“Nanti dulu Lisa, takkan kau dah hilang ingatan terhadap aku. Kau tahu Lisa, aku bagaikan orang hilang akal mencari kau. Kau hilang secara tiba-tiba tanpa sebarang kata-kata. Apa salah aku?” 

“ Maaf, seperti yang telah i katakan tadi, i tak kenal siapa you. Dan tolong ketepi dari kereta i.” Pinta Lisa tanpa memandang ke wajah Zack. 

“Jika benar kau tidak kenal aku Lisa, kenapa kau masih memakai gelang tangan itu. Kau masih ingat siapa yang beri gelang tangan itu kan Lisa.”

bersambung di sini


Tiada ulasan:

IBUNDA'S DELIGHT

REWARD YOURSELF..