Ahad, 31 Julai 2011

PUASA SEMAKIN HAMPIR, SELAMAT BERPUASA UNTUK SEMUA UMAT ISLAM. DAH HAFAL LAFAZ NIAT PUASA ?



Semalam aktiviti memborong barangan dapur bersama ibunda tercinta. Lokasi yang selalu menjadi pilihan adalah pasaraya besar. Kalau tidak ke TESCO, mesti ke MYDIN. Adakalanya ke TESCO lepas tu ke MYDIN. Sebabnya stok sesetengah barang yang di cari dah 'sold out' di TESCO, sebab tu terpaksa ke MYDIN. Tak salah rasanya melayan kerenah ibunda tercinta setiap sebulan sekali. :)

Baik di TESCO mahupun MYDIN, suasana berhari raya jelas dapat di lihat. Deretan baju raya untuk dewasa dan kanak-kanak, menjadi tumpuan ramai. Ada ibubapa yang mengambil langkah bijak dengan membeli sepersalinan baju raya untuk anak yang asyik berlari satu pasaraya. Main sorok-sorok di celah-celah rak baju. Ada juga yang kena tarik telinga. Hehe..

Kuih raya, pelita raya, kad raya, sampul duit raya, balang kuih raya, lampu raya lip-lap lip-lap dan pelbagai lagi kelengkapan dapat di lihat dan ini menyemarakkan lagi rasa gembira untuk menyambut hari raya. 

Ikan bilis, papadom, perencah nasi beriani, perencah nasi tomato, susu cair, kurma dan bla bla bla telah masuk ke dalam troli. Persiapan santapan untuk di makan ketika berbuka puasa nanti. 

Sepanjang perjalanan pulang ke rumah, ketika melalui lokasi bazaar ramadhan, kelihatan khemah untuk jualan sedang giat di dirikan. Ada satu lokasi tu, saya lihat telah lengkap deretan khemah didirikan berserta meja para peniaga.

Tidak kurang hebatnya dengan persiapan dari pihak hotel. Banner besar di gantung di hadapan pintu masuk ke hotel. Tertera di banner tersebut, dewasa RM 35, kanak-kanak RM25. 

Niat berpuasa dah semak ker ? Mari bersama menghafal lafaz niat puasa. Terima kasih kepada Jejaka Terhangat untuk lafaz niat puasa.

Lafaz niat puasa Ramadhan untuk sebulan:

Lafaz niat: “Nawaitu souma syahri ramadhana kullihi lillahi taala.”

Niat: Sahaja aku berpuasa sebulan Ramadhan seluruhnya kerana Allah Taala


Lafaz niat puasa Ramadhan harian (setiap hari):



Lafaz niat: “Nawaitu souma godhin ‘an adaa i, fardhi syahri ramadhaana haadzihis sanati lillahi ta’aalaa”

Niat: Sahaja aku puasa esok hari pada bulan Ramadhan tahun ini kerana Allah Taala

Waktu berniat

Waktu berniat bermula daripada terbenam matahari, iaitu masuk waktu solat fardhu Maghrib hinggalah sebelum terbit fajar shadiq (waktu Subuh).



Selamat berpuasa untuk semua umat Islam. Puasa bukan sekadar menahan makan dan minum tapi mata, tangan, kaki, mulut dan hati turut sama terlibat dan perlu di jaga sepanjang bulan puasa nanti.


Sabtu, 30 Julai 2011

PERNAH TERIMA SMS INI TAK ?


Salam.. Nama saya Sya'baan. Saya ingin mengingatkan anda bahawa jiran saya, Ramadhan akan datang mengunjungi anda tidak lama lagi bersama isterinya Rezeki dan kedua-dua anaknya iaitu Sahur dan Iftaar.

Mereka akan ditemani oleh ketiga-tiga cucunya iaitu Rahmat, Barakah dan Keampunan. Mereka akan pulang selepas 30hari dengan menaiki pesawat Eidul Airlines. Hargailah mereka dan anda akan mendapat pahala yang berlipat ganda. InsyaAllah.

Pernah menerima sms ini dari seorang rakan. Anda ? 

Jumaat, 29 Julai 2011

GEMAR MAKAN DAGING MANUSIA

Amaran : Artikel ini mungkin mengandungi unsur-unsur ganas. Nama watak di dalam artikel ini adalah rekaan semata-mata. Tidak ada kena mengena dengan orang yang masih hidup ataupun yang telah meninggal dunia. Dan jauh sekali dengan niat untuk memalukan sesiapa. Kisah yang di artikelkan adalah berdasarkan kisah benar yang sedang terjadi sehingga ke hari ini.

Nun jauh di atas bukit, tersergam indah sebuah banglo dua tingkat milik seorang usahawan dari luar negara. Menurut cerita dari mulut ke mulut yang disampaikan oleh penduduk di sekitar kawasan banglo tersebut, banglo tersebut berhantu. Disebabkan usahawan tersebut tidak tahan di ganggu oleh hantu pada setiap hari, maka usahawan tadi telah mengambil keputusan untuk menjual banglo tersebut kepada rakan niaganya. 

Setelah selesai segala urusan pemindahan hak milik banglo, maka berangkat pulanglah usahawan dari luar negara ke negara asalnya. Sehingga kini, banglo tersebut masih di duduki oleh rakan usahawan tadi yang di kenali sebagai Dato ' M. 

Dato' M tinggal di dalam banglo tersebut bersama dengan isteri dan dua orang anaknya. Satu upacara menghalau hantu dan segala mahkluk halus telah di adakan untuk memastikan banglo tersebut bebas dari gangguan hantu.

Suatu petang, ketika makcik Merry, makcik Kathy dan makcik Rose berjoging melintasi banglo tersebut, tiba-tiba..

M. Merry : Eh, Rose, kalau kau nak tahu, inilah banglo berhantu yang aku ceritakan pada kau tempoh hari. Kau ingat tak lagi?

M. Rose : Yang kau cerita, hantu tu gemar makan daging manusia ker ? Eish, kau ni, dah senja-senja ni, cerita itu juga yang kau nak tanya sekarang. Kalau ia pun, tunggulah lepas kita dah jauh dari banglo ni. Di buatnya kalau kita tersampuk, siapa yang susah ?

M. Merry : Dengar kata, isteri Dato M ni, sombong orangnya. Hendak berkawan pun dia memilih orang. Kalau yang tidak sama taraf dengannya, memang dia tidak pandang.

M. Rose : Mana kau tahu semua ni? Kau pernah berjumpa ker dengan isteri Dato M tu ?

M. Merry : Aku pun dengar cerita ini dari orang juga. Isteri dia satu hal, yang lebih dasyat, Dato. Aku dengar cerita Dato ada perempuan simpanan. Ada orang pernah nampak, Dato bawa balik perempuan tu ke banglo ketika isteri dia bercuti keluar negara.

M. Kathy : Tak sangka pula aku, rupanya ada lagi kes hantu yang suka makan daging manusia ni. Memang sedap agaknya.

M. Merry : Ish, mana ada lagi Kathy, hari tu Dato tu dah halau dah semua hantu dari banglo tu. Dah tak der hantu makan orang dah. Kalau ada, mana mungkin Dato sekeluarga boleh tinggal dalam banglo tersebut sampai sekarang.

M. Kathy : Ada lagi hantu yang tertinggal. Korang berdualah hantunya. Sedap sahaja korang mengumpat, mengata dan menyebarkan fitnah tentang perkara yang korang sendiri tidak pasti samada perkara itu benar ataupun tidak. 

Firman Allah dalam ayat 12 surah al-Hujurat yang bermaksud : ……….Dan janganlah sebahagian kamu mengumpat sebahagian yang lain. Adakah di kalangan kamu orang yang suka memakan daging saudaranya yang telah mati sedangkan mereka tidak menyukainya………


Khamis, 28 Julai 2011

SOLAT ? TUNGGU TUALAH.



Zack : Joe, jom pergi solat. Kalau lewat nanti terpaksalah kita bersolat di luar masjid.

Pelawa Zack ketika dia hendak keluar dari pejabat. Hari ini adalah hari pertama Joe memulakan tugas di tempat kerja baru. Dan orang pertama yang sudi menjadi sahabat Joe adalah Zack.

Joe : Kau pergilah solat Zack, aku nak habiskan kerja ni.

Zack : Eh, tak per. Lepas solat nanti, boleh sambung kerja tu semula. Jomlah.

Joe : Kau sahajalah pergi. Aku tak solat hari ni.

Zack : La, mana boleh macam tu Joe. Solat adalah perkara yang diwajibkan ke atas setiap muslim dan muslimat yang mukallaf iaitu baligh dan berakal. 

Joe : Kau kata aku ni tidak berakal lah ya ?

Zack : Bukan macam tu maksud aku. Kenapa kau tak nak solat ?

Joe : Buat apa nak solat. Kitakan muda lagi. Tunggulah bila dah tua nanti. Waktu tu nanti, barulah aku hendak tumpukan sepenuh perhatian aku untuk mengerjakan solat, pergi haji ke. Masa tualah waktu untuk kita beristirehat. Buat amalan banyak-banyak untuk di jadikan bekalan di akhirat kelak. Masa muda inilah waktu untuk kita bekerja kuat, kumpulkan harta untuk bekalan hari tua. 

Mengucap panjang Zack mendengar pendirian Joe dalam bab solat. Dah jauh tersesat rupanya Joe. 

Zack : Ehm kalau kau tak sempat tua, macam mana pula Joe. Katakanlah jika kau ditakdirkan meninggal pada hari esok ? 

Joe : Eh yang engkau sibuk sangat ni apasal. Mak bapa aku tak pernah solat dan mereka juga tidak pernah mengajar aku untuk solat. Walaupun aku tidak solat, aku masih bernafas hingga ke hari ini. Rezeki aku masih di murahkan hingga ke hari ini. Jadi apa yang penting sangat solat ini ?

Zack : Solat mempunyai kedudukan yang paling tinggi dalam Islam. Ibadah lain tidak dapat menyamai ibadah ini kerana solat merupakan suatu manifestasi perhubungan insan kepada Allah, mengandungi pelbagai hikmah serta mampu menjadikan individu Muslim itu benar-benar bertaqwa.

Solat juga merupakan tanda terima kasih kita di atas segala rezeki yang di kurniakan dan begitu juga dengan nyawa yang telah di beri pinjam kepada kita. Tujuan kita hidup di dunia ini adalah untuk beramal kerana hanya amalan kita sahaja yang akan menjadi tiket untuk kita ke syurga ataupun ke neraka. 

Joe hanya memandang screen komputer sambil tangannya mengetuk - ngetuk pensel di atas meja tulis. 

Zack : Joe, masih belum terlewat untuk kau bertaubat. Aku bersedia untuk membantu kau Joe. Suatu ketika dahulu, aku juga seperti kau Joe. Islam atas sebab keturunan sahaja. Hal solat, puasa, aku tidak pernah ambil kisah. Hinggalah pada suatu hari, aku di uji dengan kemalangan yang dasyat. Aku koma sebulan. Di saat aku koma tu, aku telah bermimpi untuk melihat segala balasan yang akan aku terima di sebabkan kejahilan aku. Tunang aku meninggal di tempat kejadian. Dia hamil anak luar nikah aku ketika dia meninggal Joe. Itu yang amat aku kesalkan. Dia tidak sempat untuk bertaubat. 


Hanya aku yang masih di beri kesempatan untuk memperbaiki segala kesilapan lalu. Setiap kali selepas bersolat, aku tidak lupa berdoa untuk arwah tunang aku. Moga dengan sedikit usaha dari aku ini, dapat meringankan azab kubur yang sedang di hadapinya di sana. Mari Joe, aku bantu engkau.

Rabu, 27 Julai 2011

AMANAH DI PELIHARA, HOBI DI TERUSKAN.

Amanah di pelihara, hobi di teruskan. Kepada yang masih bergelar pelajar, sila utamakan pelajaran anda. Pastikan kerja sekolah dan nota kuliah siap lengkap. Kepada yang telah bekerja, sila utamakan kerjaya anda .Minit mesyuarat dan gaji pekerja sedia untuk di edarkan. Kepada yang memilih untuk menjadi suri rumah sepenuh masa, sila pastikan semua kerja memasak, membasuh, mengemas dan mengambil anak di sekolah, selesai dengan jayanya.

Setelah semua tanggungjawap utama yang menjadi amanah selesai, barulah di teruskan hobi yang menjadi perkara wajib untuk menghilangkan stress  setelah seharian sibuk dengan tanggungjawap masing-masing.

Ada orang hobinya, memanjat gunung. Bagi mereka, jiwa dan minda terasa tenang ketika berjaya sampai ke puncak gunung. Tenangnya fikiran melihat betapa indah dan hijaunya bumi Allah swt. Hilang segala masalah untuk seketika.

Ada juga yang hobinya menulis. Bagi mereka, menulis memberikan satu kepuasan yang tidak dapat di gambarkan dengan kata-kata. Apatah lagi, artikel yang di tulis adalah untuk kebaikkan semua. Moga ada manfaat yang dapat di kongsikan bersama dan menjadi panduan buat mereka yang memerlukan.

Ada juga orang yang hobinya tidur. Tidak kisahlah apa hobi anda, namun perkara yang menjadi tanggungjawap utama perlu di selesaikan dahulu moga ada keberkatannya.


WORDLESS WEDNESDAY # LAWAN NAFSU






Selasa, 26 Julai 2011

BILA NAFSU TIDAK DAPAT DI KAWAL


Bila nafsu tidak dapat terkawal, rasanya ada juga yang akan melayang RM3,000.00 kerana bayar denda, dan ada juga yang akan berhari raya di dalam penjara selama DUA TAHUN BERTURUT-TURUT. 

RM3 ribu ? Banyak tu, boleh buat belanja beli baju raya, kasut raya dan kuih raya. Siap boleh buat jamuan untuk berbuka puasa nanti. 

Undang-undang tersebut mengikut kesalahan di bawah Seksyen 170 Enakmen Pentadbiran Ugama Islam dan Adat Resam Melayu Pahang.

" Fuhhh, nasib baik aku tidak tinggal di Pahang. "

Ada juga suara-suara sumbang yang akan komen sebegini. Bagus juga jika undang-undang tersebut di gunapakai dan di kuatkuasakan dalam Malaysia. Bukannya susah pun hendak berpuasa. 




Isnin, 25 Julai 2011

BILA SI CURANG JODOHNYA DENGAN SI PERAMPAS

Bila si curang jodohnya dengan si perampas, ramai yang jelik dan ramai yang rasa menyampah melihat kepada mereka. Walaupun mereka berasa bahagia dan gembira kerana akhirnya mereka selamat di ijab kabulkan namun mereka lupa di sebalik kegembiraan mereka, ada air mata insan lain, ada hati insan lain yang terguris dengan sikap mereka berdua.    

"Jodoh itu urusan Allah. Sudah dicatat sejak azali lagi. Tetapi prinsipnya tetap satu dan satu itulah yang wajib kita fahami. Orang yang baik berhak mendapat jodoh yang baik. Cuma sekali-sekala sahaja Allah menguji orang yang baik mendapat pasangan hidup yang jahat seperti Nabi Lut mendapat isteri yang jahat dan Asiyah yang bersuamikan Firaun laknatullah."

Ah, hati dilanda kebimbangan...

"Yang penting bukan siapa pasanganmu semasa kau nikahinya, tetapi siapa dia setelah menikah denganmu. Jadi, janji Allah tentang lelaki yang baik untuk wanita yang baik bukan hanya berlaku pada awal pernikahan, tetapi di pertengahannya, penghujungnya malah sepanjang jalan menuju syurga!"


ANDAI DIA PERGI DULU SEBELUM MU

Menitis air mata ini ketika membaca baris demi baris penulisan Ustaz Pahrol Mohd Juoi di blog beliau. Penulisannya amat terkesan di hati dan membuka minda untuk lebih memahami hakikat kehidupan yang sementara ini. Tanpa jemu berulang kali saya membaca artikelnya yang terbaru. Penulisan yang sebaik ini, pada pendapat saya wajar di kongsikan bersama dengan pembaca yang lain agar menjadi penguat semangat untuk semua ketika menghadapi saat-saat kehilangan orang yang kita sayangi.

Coretan Ustaz untuk semua... 

Kepada isteri-isteri yang kehilangan suami, dan mereka yang kehilangan orang tersayang, atau kita yang bakal kehilangan…yang menziarahi blog ini untuk mendapat sedikit cicipan ketenangan, aku yang daif ini cuma mampu menghadiahkan satu tulisan yang telah ku muatkan dalam bukuku ‘DI MANA DIA DI HATIKU” – tajuknya: 

ANDAI DIA PERGI DULU SEBELUM MU… 

Andai dia pergi dulu sebelum mu, sepuhlah air mata dan teguhkanlah jiwa. Kita yang masih hidup perlu menyambung perjuangannya. Tidak mengapa bersedihlah seketika. Itu fitrah jiwa. Namun sederhanalah kerana esok kau mesti bangkit semula. Katakan pada diri, ya… kau telah pergi, pergi bersama doa ku. Kau tunggu di sana, pasti aku akan menyusul nanti!

Andai dia pergi dulu sebelum mu, tanyakan pada hati mu yang sebati dengan hatinya, apa yang dia inginkan jika dia masih di sisi? Renung wajah anak-anak mu, lontarkan fikir melampaui kesedihan. Anak-anak mu punya masa depan. Di tangan mu segala cita-cita dan harapan. Jangan sampai nestapa ini menjadi halangan. Apakah kau tega mengecewakan?

Andai dia pergi dulu sebelum mu, katakan pada diri, akan ku galas amanah ini. Sekiranya terpaksa bertongkat dagu pun, aku tidak akan lemas dipagut sendu. Berjuanglah, agar dia bisa senyum di Barzakh itu. Oleh nukilan doa anak yang soleh dan solehah. Kalau benar cinta itu setia, anak-anak itulah titiannya. Di jambangan munajat, di taman ibadat, tentu ada sungai pahala… yang mengalir selamanya..

Andai dia pergi dulu sebelum mu, walau pun dia tidak akan kembali lagi, tetapi itu akhir pertemuan. Dulu kita bertemu untuk berpisah. Kini kita berpisah untuk bertemu. Inilah jalan takwa yang telah dilalui oleh Siti Aishah, Siti Habshah, Ummu Salamah, Mariah Qibtiyah bila ditinggalkan Rasulullah. Syukur kau terpilih untuk melalui jalan mujahadah. Mujur kau ditakdirkan merasai mehnah Ilahi – tradisi hidup Ummahatul mukminin yang ditinggalkan suami!

Andai dia pergi dulu sebelum mu, sibuklah diri mu. Beribadahlah sehingga kau letih untuk merasa sedih. Gembirakanlah hati mu dengan menggembirakan orang lain. Carilah peluang kebajikan dan kebaikan yang bertaburan. Bila sesekali kesedihan datang tanpa diundang, berwuduk dan bacalah Al Quran. Dirikanlah solat, sesungguhnya solat itu satu kerehatan. Begitulah setiap kali Rasulullah SAW bila terasa gundah… diadukan kesedihan kepada Allah.

Andai dia pergi dulu sebelum mu, bisikan ke dalam hati mu yang paling dalam. Dia bukan milik ku. Dan aku pun bukan miliknya. Pemilik segala ialah Al Malik. DIAlah yang memiliki dan menguasai segala-galanya. Pada kita hanya amanah, sampai masanya terpaksa diserah. Jangan ada rasa dimiliki, dan jangan ada rasa memiliki. Bila terasa sepi, jangan katakan aku sepi… tapi katakan pada ku sentiasa ada pemerhati.

Apa lagi yang boleh menggugat kebahagiaan seseorang manusia yang lebih hebat daripada kematian? Kemiskinan, kesakitan, celaan, kekalahan dan lain-lain ujian hidup adalah kecil berbanding kematian. Kematian adalah “pemutus” segala kebahagiaan. Sama ada, kita ditinggalkan oleh orang yang kita sayangi. Atau kita sendiri meninggalkan mereka. Saat itu, adalah saat yang paling derita.

Jika kematian dikatakan boleh mencabut kebahagiaan, belajarlah daripada Rasulullah SAW. Baginda telah menghadapi kematian orang yang tersayang secara berturut-turut sepanjang hidupnya. Bermula dari alam rahim, baginda telah ditinggalkan oleh ayahnya Abdullah. Enam tahun kemudian, ibunya Aminah meninggal dunia. Tidak lama kemudian, semasa masih dahagakan kasih-sayang, datuknya Abdul Mutalib pula pergi buat selamanya. Tinggallah dia dalam pemeliharaan ayah saudaranya, Abu Talib.

bersambung di sini

Nota : Semua orang mengakui hakikat bahawa mati itu datang tiba-tiba. Tetapi aneh, manusia yang pasti mati itu terus hidup sambil lewa.


Ahad, 24 Julai 2011

TANPA

Lisa sedang leka memerhatikan menu makanan yang tergantung di restoran makanan segera itu. Semuanya nampak sedap dan menyelerakan. Jika hendak di ikutkan nafsu makan Lisa, semuanya Lisa hendak makan. Tengok itu, sedap. Tengok ini, pun sedap. Tengok ice-cream, sedap juga. Semuanya mengugat selera Lisa. Tetapi apabila memikirkan semula peruntukkan sebanyak RM10 untuk makan tengahari, nafsu makan Lisa terpaksa dikawal. 

Selesai membeli makanan untuk di bawa pulang ke pejabat, langkah Lisa laju menuju ke lif. Sambil menanti pintu lif terbuka, Lisa mencari kunci kereta di dalam kocet seluarnya. Pintu Lif terbuka. Kelihatan dua orang rakyat asing. Mungkin pelancong dari Amerika agaknya. Berkata Lisa di dalam hati. 

“ Tunggu, tunggu!!” 

Pintu lif yang hampir tertutup itu terpaksa di buka semula. Lisa menekan butang ‘open’. 

“ Thank you.” Kata seorang jejaka berketurunan Melayu yang bertutur dalam bahasa English. 

Lisa tidak sempat untuk memerhatikan wajah jejaka tersebut kerana kedudukan jejaka itu berada sedikit kebelakang dari Lisa. Lagipun Lisa tidak ada ‘mood’ untuk melihat apatah ambil tahu akan hal orang lain. 

Pintu lif terbuka bila tiba di level lima. Lisa melangkah keluar. Langkahnya dipercepatkan. Tidak rela Lisa untuk terperangkap di dalam kesesakkan jalan raya nanti. 

“ Excuse me miss.” 

Lisa masih mempercepatkan langkahnya. Perutnya sedang berkeroncong, minta segera di isikan. Lisa mengambil kentang goreng yang masih panas lalu di suapkan ke mulutnya. Sedapnya. 

“ Excuse me miss, you ni Lisa kan.” 

Lisa terkejut bila namanya di sebut. Lisa memandang untuk mengetahui, siapakah gerangan manusia tersebut. Dengan mulut masih mengunyah kentang goreng, Lisa memerhatikan seorang jejaka yang berdiri di hadapannya. Berkerut dahi Lisa memikirkan siapalah gerangan jejaka tersebut. 

“ Ehm, memang betul saya Lisa tapi sorry, i tak kenal you. Nice to meet you but i have to go.” 

“ Ler, takkan kau tak kenal aku Lisa. Akulah Zack.” Sambil menanggalkan cermin mata hitamnya, Zack tersenyum melihat Lisa. 

“Zack?” Lisa sedaya upaya cuba untuk mengembalikan semula memorinya terhadap insan bernama Zack ini. Namun hampa. 

“Sorry, i benar-benar tak kenal siapa you. I really have to go.” Lisa menekan kunci keretanya. Pintu kereta di buka. Tiba-tiba, jejaka yang bernama Zack tadi menghalang Lisa untuk masuk kedalam keretanya. Bau minyak wangi yang di gunakan Zack, mengingatkan kembali Lisa kepada seseorang. Seseorang yang perlu di lupakannya atas desakan seseorang walaupun berat hati Lisa untuk berbuat sedemikian. 

“Nanti dulu Lisa, takkan kau dah hilang ingatan terhadap aku. Kau tahu Lisa, aku bagaikan orang hilang akal mencari kau. Kau hilang secara tiba-tiba tanpa sebarang kata-kata. Apa salah aku?” 

“ Maaf, seperti yang telah i katakan tadi, i tak kenal siapa you. Dan tolong ketepi dari kereta i.” Pinta Lisa tanpa memandang ke wajah Zack. 

“Jika benar kau tidak kenal aku Lisa, kenapa kau masih memakai gelang tangan itu. Kau masih ingat siapa yang beri gelang tangan itu kan Lisa.”

bersambung di sini


18SX NIKMAT AKTIVITI DI HUJUNG MINGGU






The Cupcake Girls (TV show)




I don’t cook a lot. But I love watching cooking shows to pick up tips and techniques, small stuff like brushing olive oil on the pizza crust so that it doesn’t get soggy after you pile up on the toppings. Or a quicker way of making pastry by grating frozen butter and gently mixing it with flour using your fingers instead of waiting for the butter to soften and either cutting in the butter into the flour or pulsing it with a food processor.

My current favourite is the Asian Food Channel.

English education pada hari ini. Selain menjamu mata melihat kreatifnya mereka mengolah sesuatu resepi sambil menelan air liur, info dan tips serta panduan menjalankan perniagaan berasaskan makanan adalah sesuatu yang amat berharga. 

Sebagai contoh, suka melihat perjalanan perniagaan cup cake yang di usahakan dalam rancangan The Cup Cake Girls. Dari tips pemilihan pekerja hinggalah susun atur perjalanan perniagaan dapat kita lihat dan ambil ikhtibar. 

Kata orang, makanan yang lazat merupakan salah satu nikmat yang tidak terhingga. Eh, iya ker ?


Sabtu, 23 Julai 2011

WITH OR WITHOUT YOU

And no matter what i do i feel the pain, 
with or without you...


Andai sudah begitu jadinya, dimana hari demi hari yang dilalui bersama penuh dengan rasa sakit di hati, hilang kepercayaan pada sidia dan tiada tanda-tanda hubungan ini akan pulih, rasanya lebih baik letakkan titik noktah.

Siapa tahu, akan bertemu kebahagian setelah perpisahan. 

Hidup ini terlalu indah. Jangan cemarkan keindahan ini di sebabkan oleh sidia yang tidak tahu menghargai anda. Anda merasakan itu adalah petanda berakhirnya dunia ini. Sila jangan bersikap sedemikian. 

Lihat ke langit. Ada awan biru yang menenangkan. Ada awan kelabu yang menandakan hari hendak hujan. Hujan menyejukkan bumi yang sememangnya agak panas sejak kebelakangan ini. Selepas hujan, setelah awan kelabu  berarak pergi, muncul pelangi yang begitu cantik dan menceriakan sesiapa yang memandang. Indah sungguh ciptaanNya.



SEJARAH PENDIDIKAN PONDOK DI MALAYSIA



Sesekali apabila menulis artikel berbentuk sejarah ini, mampu menaikkan kembali semangat kita untuk menghargai betapa bertuahnya kita yang di lahirkan selepas mereka. Betapa susahnya untuk mendapat peluang belajar pada zaman dahulu kala jika hendak di bandingkan dengan zaman kita sekarang. Tapi yang peliknya, apabila semakin mudah cara untuk kita mendapatkan ilmu semakin malaslah pula sesetengah dari kita untuk belajar bersungguh-sungguh. Pelik!


Info sejarah ini adalah hasil penulisan Haji Muhammad Zakaria yang merupakan seorang penulis di majalah Solusi, isu no.31. Penghargaan buat penulis dari saya. Kepada yang berminat, mari kita menghayati sejarah pendidikan pondok di Malaysia.

Pendidikan awal dalam kalangan orang Melayu di Semenanjung Tanah Melayu bermula pada abad ke-15 hingga ke-17. Golongan yang terdidik adalah golongan istana. Mereka mempelajari pendidikan agaman Islam melalui guru-guru al-Quran yang terdapat dikampung-kampung atau melalui mereka yang berketurunan Sayid. Kebanyakkan mereka mengajar di surau-surau ataupun di masjid-masjid. Pada masa yang sama, guru-guru itu menjadi imam kepada penduduk kampung tersebut. 

Antara yang di ajar termasuklah membaca dan menulis huruf-huruf al-Quran, tulisan Jawi, tajwid, ilmu fardu ain, rukun Islam dan rukun iman. Para pelajar ketika itu tidak dikenakan sebarang bayaran. Sumbangan daripada pelajar sekadar berbentuk khidmat membantu guru membersihkan kawasan persekitaran tempat belajar, mengambil air, membantu kerja-kerja di sawah, mengambil kayu api dan sebagainya. 

Pada abad ke-18, pelajaran agama Islam berkembang maju apabila beberapa orang alim ulama dari Timur Tengah berhijrah ke Tanah Melayu. Antaranya ialah Syarif Muhammad yang berasal dari Baghdad, yang kemudiannya bermastautin di Terengganu. Keturunan beliau yang bergelar Tok Pulau Manis, kemudiannya telah menjadi seorang ulama yang masyhur. Tok Pulau Manis pernah belajar di Aceh dan Makkah. Beliau seterusnya mengasaskan sekolah agama di Pulau Manis, Kuala Terengganu. 

Apabila berlaku peperangan antara orang Islam dengan kerajaan Siam di Pattani, lebih ramai lagi alim ulama yang berhijrah ke Kelantan dan Terengganu. Antaranya termasuklah Syeikh Daud Abdullah yang bermastautin di Pulau Duyung, Kuala Terengganu dan Syeikh Abdul Kadir yang kemudiannya mengajar di Bukit Bayas dan Kuala Terengganu. Juga terdapat gru-guru agama daripada keturunan al-Idrus yang telah berhijrah ke Terengganu. 

Dengan adanya tokoh-tokoh agama yang disanjung oleh masyarakat tempatan, pendidikan agama Islam telah tersebar dengan lebih luas termasuk negeri-negeri Melayu di sebelah utara. 

Bagi anak-anak Melayu yang bercita-cita tinggi, berkemampuan dan berkeinginan melanjutkan pelajaran, mereka terpaksa menyambung persekolahan di sekolah Inggeris yang terdapat di bandar-bandar. Jika mereka bertuah mereka berpeluang memasuki Kolej Melayu Kuala Kangsar. Kolej yang didirikan pada tahun 1905 ini berasakan English Grammar School di England. Walau bagaimanapun, kolej ini hanya di khaskan untuk anak-anak daripada golongan diraja dan bangsawan sahaja. Hanya anak-anak Melayu yang cemerlang dipilih untuk belajar di sini. 

Sekolah-sekolah lain yang menampung pendidikan anak-anak Melayu dan telah memainkan peranan penting dalam menghasilkan pemuda-pemuda Melayu yang memiliki pandangan hidup Islam ialah sekolah-sekolah Arab dan agama. Mulai penghujung abad ke-19, terutamanya selepas Perang Dunia Kedua, sekolah-sekolah pondok, sekolah Arab dan sekolah agama muncul di merata-rata tempat di seluruh Semenanjung terutamanya Kelantan, Kedah, Perak dan Pulau Pinang. 

Sekolah agama atau madrasah telah menjadi satu alternatif yang sesuai untuk mendapatkan pendidikan bagi masyarakat ketika itu. Alternatif ini membekalkan kekuatan, bimbingan dan semangat kepada muridnya untuk meghadapi segala cabaran dan dugaan akibat daripada proses sekularisasi yang dianjurkan oleh institusi barat. Taraf pendidikan di sesetengah madrasah ini mempunyai mutu yang tinggi. 

Banyak antara pelajar lepasan madrasah umpamanya daripada Madrasah al-Masyhur Pulau Pinang, Madrasah Muhammadiah di Kota Bharu, Kelantan dan Maahad al-Ihya’ al-Syarif, Gunung Semanggol Perak dapat melanjutkan pelajaran mereka ke Asia Barat, terutamanya di MasjidilHaram Haram Makkah dan Universiti al-Azhar Mesir. 

Penghijrahan tokoh-tokoh agama dari Pattani dan Timur Tengah telah memberi manfaat yang besar kepada masyarakat Melayu Islam ketika itu. Banyak buku bahasa Arab yang telah di terjemahkan kepada Bahasa Melayu dengan menggunakan tulisan Jawi, terutamanya sekitar Abad ke-19. 

Dipercayai bahawa orang yang paling awal menyampaikan pendidikan Islam di Kelantan ialah Syeikh Haji Abdul Halim. Beliau mengajar anak-anak para pembesar dan orang kebanyakkan. Kehadiran beliau kemudiannya menyebabkan negeri Kelantan terkenal sebagai pusat perkembangan pengajian agama Islam. 

GreenAppleKu : Terima kasih kerana sudi baca sehingga habis. 


Jumaat, 22 Julai 2011

CATATAN AKU SEORANG INSAN


Baru habis menyampaikan tazkirah disurau tingkat 19 KOMTAR, satu tugasan yang perlu dilakukan demi para sahabat dan saudara-saudara yang amat saya kasihi demi Allah dan Rasul, PERINGATAN yang berkisar kepada ulang kaji dan mengingati diri bahawa Syaaban telah hampir sampai kepenghujungnya dan Ramadhan pasti akan tiba dengan kemanisannya.

Ketika HENDAK BEREDAR, saya telah didatangi oleh seorang hamba Allah yang terus menyapa saya dengan satu pertanyaan, 

"NAK PANGGIL ENCIK KE USTADZ?". Saya tersentak, ADA JUGA PERTANYAAN YANG SEMACAM ITU.

"Panggil apa-apa pun boleh", jawab saya dengan ringkas. 

"Tak boleh begitu!" katanya. 

"Mengapa?". tanya saya. 

"USTADZ adalah orang yang mempunyai latar belakang agama", jawabnya.

"Latar belakang agama ?". Tanya saya pula. 

Jika berkaitan latar belakang agama, bila kita mengakui bahawa diri kita Islam pasti semua orang islam itu mempunyai mempunyai didikan dan latar belakang agama, jika sekadar mengambil kira latar belakang agama , bisik hati saya.

"Kalau ada kelulusan agama, bolehlah kita panggil ustadz", jelasnya lagi. 

Lantas saya tersenyum. 

Dia seperti keadaan dirinya begitu lemah didalam kefahamannya berkaitan rukun ilmu ini, akan tetapi benarkah dirinya begitu? fikir saya.

"JIKA BEGITU SAYA BUKAN USTADZ, SAYA HANYA ENCIK ", jawab saya.

"Tapi kenapa encik selalu bercakap tentang agama dan siapakah yang memberi kebenaran kepada encik untuk memberi TAZKIRAH sebentar tadi?". Tanya dia lagi.

SAYA TERSENTAK. Saya akui bahawa Kuliah, Tazkirah atau tulisan saya mempunyai "ROH", "BAU" dan "SUARA AGAMA". 

Saya rasa bukan saya sahaja apabila bercakap mempunyai Suara agama, ramai lagi para sahabat yang bukan berkelulusan didalam bidang agama bercakap berkaiatan agama, ADAKAH INI SALAH, jika peringatan dan percakapan berkaitan agama ini disampaikan dengan betul serta baik mengikut tertibnya, KERANA KITA ADALAH ORANG ISLAM, MAKA PASTI KITA TAHU BERKAITAN AGAMA KITA DAN YANG PASTI ISLAM ADALAH AGAMA KITA. 

Salahkah kita bercakap berkaitan agama kita? Memberi peringatan kepada sahabat yang hampir-hampir terlalai dan terlupa?" Protes hati saya. 

Tapi, saya pendamkan sahaja. Bimbang nanti menjadi sesuatu perkara yang membawa kepada terkasar bahasa serta kurang sikap berakhlak sopan.

"Kenapa.... jika bukan Ustadz, maka kita tidak boleh bercakap berkaitan agama?" Tanya saya. 

"Saya rasa begitulah, tidak bertepatan dan tidak berkelayakan, maka kerja agama ini biarlah diuruskan oleh orang agama yang lebih layak". jawabnya terus terang. 

Saya suka kepada ketelusannya.

"Kenapa perlu begitu ya?" soal saya memohon kepastian, kedengarannya saya pula yang naif dan daif. 

"Yalah, jika kita bercakap berkaitan agama, tetapi tanpa nas dan dalil, kita berkemungkinan besar akan mengelirukan orang lain!" Jelasnya dengan penuh yakin, saya semakin suka kepada sikapnya yang mempunyai keyakinan didalam apa yang dia percaya.

"Walau pun sekadar mengajak untuk melakukan kebaikan?, contohnya, nak mengajak orang solat, berakhlak baik, rajin bekerja, meninggalkan perbuatan umpat keji, perlukan dalil juga kah?" tanya saya.

"Mestilah, bukankah halal dan haram itu mempunyai nas dan dalilnya?"

Saya benar-benar terkejut dengan kefasihan dan kepetahannya berhujah, dia bukan sebarangan orang. Kelihatan lurus akan tetapi sebenarnya strategik dan licik lagak gaya fikirannya.

"Benar, semua itu ada nas dan dalil akan tetapi semua orang sedia maklum akan haram atau halalnya. Kita semua telah faham bahawa solat itu adalah wajib, mengumpat dan adu domba itu adalah haram, nas dan dalil bukan perkara utama disini!" kata saya.

"Masaalahnya apa?" tanya dia lagi. 

"Masaalah kita bukan tidak tahu wajib atau haramnya akan sesuatu perkara itu akan tetapi kita tidak mahu melakukannya. Tahu solat itu wajib akan tetapi kita malas melakukannya, amat tahu bahawa mengumpat itu haram, maka kita amat suka melakukannya" jelas saya.

"Jika itu masaalahnya bagaimanakah caranya untuk kita menanganinya?" tanya dia lagi.

"Ustadz lebih tahu!". Pintas saya secara tiba-tiba. 

Dia terkejut dengan panggilan saya. Sejak dari pada awal saya memanggilnya dengan panggilan saudara, akan tetapi hati saya sekarang cenderung merasakan bahawa dia memang seorang ustadz (berkelulusan agama).

"Ya! Ya! saya seorang ustadz' jawabnya. 

"Alhamdulillah, jika begitu soalan tadi saya kembalikan kepada ustadz, ustadz tentu lebih arif", kata saya.

"Semua pihak perlu memainkan peranan, kita mesti menyeru dan mendidik masyarakat", jawabnya setelah kami diam sejenak. 

"Termasuklah saya yang encik inikan?" Kilas saya perlahan. Dia mengangguk. 

"Benar kata ustadz, encik cara encik, ustadz cara ustadz, saya hanya mampu menyeru, berdakwah dan mengingatkan. Sepatah yang saya tahu, sepatah yang saya sampaikan, 'sampaikan daripadaku walau pun sepotong ayat" begitu kita dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w". ujar saya.

"Jika begitu encik telah menjadi seorang Da'i, seorang pendakwah". katanya lagi.

Tiba-tiba Ustadz AZIM, P.A saya datang serta mencelah. 

"Maaf saya mencelah sebentar! Y.A....!, temujanji Y.A dengan semua ketua sektor jam 2.30 petang ini di Dewan Banquet!". 

Saya pun menghulurkan tangan saya kepada ustadz ini tanda kasih saya sesama saudara, tangan saya disambut dengan seribu kehairanan yang tergambar daripada riak mukanya. 

Saya berlalu dengan meninggalkannya berseorangan sambil saya diiringi oleh P.A saya yang amat prihatin di atas masa dan temujanji saya.

Terima kasih Azim. Sambil berjalan, saya terfikir inilah dunia masa kini berkaitan ilmu pun orang ingin tahu siapa kita, berkaitan ilmu Allah juga ada nilai materialistiknya serta egoistik manusia itu.

Mudah-mudahan Ustadz muda itu tadi mendapat sedikit ilmu, bahawa jangan menilai diri seseorang itu akan tetapi nilailah ilmu yang dibawanya.

GreenAppleKu : Coretan ini adalah kisah benar dari fb Ustaz Shahrul Aman, seorang pengamal perundangan syariah di institusi kehakiman syariah dan juga merupakan seorang penceramah bebas. 

Sesetengah manusia zaman sekarang memang banyak yang pelik-pelik sikap dan perangainya. Inilah akibatnya jika kita rasa diri kita terlebih educated dari orang lain.  

Khamis, 21 Julai 2011

BALANCE SHEET OF LIFE


Our Birth is our Opening Balance !
Our Death is our Closing Balance!
Our Prejudiced Views are our Liabilities
Our Creative Ideas are our Assets
Heart is our Current Asset 
Soul is our Fixed Asset
Brain is our Fixed Deposit
Thinking is our Current Account
Achievements are our Capital
Character & Morals, our Stock-in-Trade
Friends are our General Reserves
Values & Behaviour are our Goodwill
Patience is our Interest Earned
Love is our Dividend
Children are our Bonus Issues
Education is Brands / Patents
Knowledge is our Investment
Experience is our Premium Account
The Aim is to Tally the Balance Sheet Accurately.
The Goal is to get the Best Presented Accounts Award.
Some very Good and Very bad things …




NetKL Network

Catatan Popular