JANGAN TANGISI APA YANG BUKAN MILIKMU


Kata orang, biar putih tulang jangan putih mata. No matter what, kita berhak untuk mendapatkan segala yang kita idamkan, segala yang kita impikan. Dunia sekarang, semuanya boleh di beli dengan wang. Hendak beli kawan mahupun kekasih pun boleh jika anda ada wang. Kecewa? Hm..tidak mungkin tersenarai dalam diari hidup. Anda kategori orang yang 'pantang' mengalah!

Suatu hari, apa yang kita idamkan telah berada dalam genggaman. Namun jauh disudut hati, timbul rasa tidak tenteram, tidak bahagia dan rasa bersalah. Kenapa? Mungkin ini jawapnya..

Sumber : iluvislam.com

Dalam perjalanan hidup ini seringkali kita merasa kecewa. Kecewa sekali. Sesuatu yang luput dari genggaman, keinginan yang tidak tercapai dan kenyataan yang tidak sesuai dengan harapan.

Dan sungguh sangat beruntung andai dalam saat-saat tergoncangnya jiwa, masih ada setitik cahaya dalam kalbu untuk merenungi kebenaran. Masih ada kekuatan untuk melangkahkan kaki menuju majlis-majlis ilmu dan majlis-majlis zikir yang akan memberikan ketenteraman jiwa.

Hidup ini ibarat belantara. Tempat kita mengejar pelbagai keinginan dan impian. Dan memang manusia diciptakan mempunyai kehendak serta mempunyai keinginan. Tetapi bukan semua yang kita inginkan dapat dicapai. Sesungguhnya tidak mudah menyedari bahawa apa yang bukan menjadi hak kita tak perlu kita tangisi. Banyak orang yang tidak sedar bahawa hidup ini tidak punya satu hukum: harus berjaya, harus bahagia atau harus-harus yang lain.

Betapa banyak orang yang berjaya tetapi lupa bahawa hakikatnya semua itu pemberian Allah sehingga membuatnya sombong dan bertindak sewenang-wenangnya. Begitu juga kegagalan sering tidak dihadapi dengan betul. Padahal dimensi tauhid dari kegagalan adalah tidak tercapainya apa yang memang bukan hak kita. Padahal hakikat kegagalan adalah tidak terengkuhnya apa yang memang bukan hak kita.

Apa yang memang menjadi milik kita di dunia, samada rezeki, jawatan atau kedudukan, pasti Allah akan berikan. Tetapi apa yang memang bukan milik kita, kita tidak akan mampu miliki; walaupun ia nyaris menghampiri kita atau meskipun kita bermati-matian berusaha mendapatkannya.

"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Luh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berdukacita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.." (Surah Al-Hadid: 22-23)

Maka sudahlah, jangan kau tangisi apa yang bukan milikmu!


3 ulasan:

  1. suka baca entry ni...
    saya pernah melalui...kini alhamdulillah jd milik saya.
    amin.

    BalasPadam
  2. CC setuju tu cik apple. usah ditangisi lg tp pasti Allah menjanjikan sesuatu yg lebih baik dlm hidup kita

    BalasPadam
  3. yeah...dats rite...sum pple jz nk menang...n ati die xtnang pn...mgkin die mnang n bjaya jthkn i...namun knyataan yg tsirat die kalah...thnx 4 da entry...luf it..:)

    BalasPadam

No proper ID, no proper comment, down you go the spam drain. Receiving happy vibes!